Donasi

Buat yang punya rejeki berlebih dan merasa terhibur dengan Situs Cerita Silat Cersil Terbaik ini bisa mendonasikan bantuannya ke
No. Rekening BPD Jateng No. 2004084554
demi keberlangsungan dan keberadaan Blog Cersil Cerita Silat yang sama-sama kita cintai ini. Kritik dan Saran hub No HP.083837358519. Atas Bantuannya disampaikan Terimakasih.

Selasa, 29 Mei 2018

Cerita Silat Mandarin Sepasang Naga Penakluk Iblis 1

=====

SEPASANG NAGA PENAKLUK IBLIS
Asmaraman S Kho Ping Hoo.
Telaga Se-ouw merupakan telaga yang amat indah. See-ouw atau Telaga Barat ini adalah satu di antara telaga-telaga yang terbesar dan terkenal di seluruh daratan Tiongkok. Hampir setiap hari telaga itu ramai dikunjungi orang dari dekat maupun jauh, untuk berperahu atau hanya menikmati keindahan alam di sekitar telaga. Terutama sekali pada hari besar dan hari pesta. Telaga itu penuh dengan perahu besar kecil yang dihias serba indah, dan terdengarlah musik bersaingan hiruk pikuk dari perahu-perahu besar dan dari tepi telaga.
Banyak seniman mengagumi keindahan See-ouw. Pelukis-pelukis berdatangan untuk mengabadikan keindahan telaga dengan lukisan mereka, di waktu pagi, siang atau senja di mana terjadi perubahan keindahan pada telaga itu. Para penyair juga berdatangan dan mengungkapkan kekaguman mereka terhadap keindahan telaga dalam bentuk sajak-sajak.
Alam memang indah, baik itu di sekitar telaga, di tepi laut, atau di puncak gunung. Keindahan yang hidup, bukan seperti keindahan benda buatan manusia yang mati dan membosankan, karena keindahan alam tidak dibuat-buat, wajar, sedangkan keindahan buatan manusia hanya ciptaan yang berdasarkan selera nafsu sementara saja. Keindahan alam semesta tidak pernah sama, tidak mati, setiap saat berubah, dan mengandung kedalaman yang tidak terukur oleh pikiran manusia.
2
Menghadapi kebesaran dan keindahan alam, apa lagi ketika berada seorang diri, baru terasalah betapa kecil tiada artinya diri kita ini. Kita hanya sebagian kecil saja dari semua keindahan itu, kita termasuk di dalamnya. Akan tetapi kalau kita sudah menempatkan diri di luar, sebagai penonton dan menikmati keindahan, maka keindahan itupun akan mati seperti keindahan selera nafsu, dan akan menjadi membosankan.
Pada pagi hari itu, tidak begitu banyak tamu mengunjungi telaga. Hanya ada belasan buah perahu saja, itupun perahu-perahu kecil, dan hanya ada sebuah perahu besar dari mana terdengar suara musik dan nyanyian. Namun, kesunyian itu bahkan menambah menonjolnya keindahan See-ouw. Biasanya, kalau terlalu ramai, keadaan menjadi terlalu gaduh dan sibuk sehingga buyarlah keindahan itu, terganti oleh kesenangan manusia yang membisingkan.
Dan banyaklah manusia yang mengeluh dan kecewa kalau keadaan sepi seperti itu. Mereka adalah para pedagang makanan dan minuman, para tukang perahu yang menyewakan perahunya, para gadis penyanyi dan pelacur yang biasa disewa oleh mereka yang beruang dan yang menghibur hati dengan cara mereka sendiri, yaitu ditemani gadis-gadis penghibur yang cantik.
Hanya sebuah perahu besar yang membuat suasana agak meriah karena perahu besar itu milik Koan Tai-jin seorang pembesar yang terkenal dengan keroyalannya. Koan Tai-jin adalah seorang pembesar yang sudah pensiun dan kini tinggal di dusun Tiang-cin, menjadi seorang hartawan besar di dusun tempat asalnya itu. Rumahnya besar dan megah, dan hampir seluruh sawah ladang yang paling baik tanahnya di daerah itu adalah miliknya.
3
Dia hidup seperti seorang raja muda saja di daerah Tiang-cin. Bahkan lurah dusun sendiri menjadi kaki tangannya, tunduk kepadanya! Hal ini tidaklah mengherankan karena Koan Tai-jin, selain amat kaya raya sehingga mampu membeli kepala orang-orang yang menjadi lawannya, juga mampu membeli bantuan pembesar manapun juga, selain itu, dia mempunyai banyak kenalan baik yang menjadi pembesar di kota raja!
Semua orang mengejar kekuasaan! Demikian penting kekuasaan agaknya bagi semua orang. Dengan kekuasaan, orang akan merasa dirinya besar, penting, menonjol, dan juga aman! Dengan kekuasaan orang akan mampu menuruti segala kehendaknya, melampiaskan segala nafsunya, dan karena itulah maka orang-orang berlumba untuk memperoleh kekuasaan selagi hidup di dunia. Kekuasaan mereka anggap dapat diperoleh melalui kedudukan, melalui harta kekayaan, melalui kekuatan dan kepandaian, dan sebagainya. Pada hal, kekuasaanlah yang menyeret manusia ke dalam lembah kesengsaraan, ke dalam pertentangan, permusuhan, kebencian, bahkan perang!
Koan Tai-jin bernama Koan Ki Sek, seorang laki-laki yang berusia kurang lebih limapuluh tahun. Tubuhnya tinggi kurus dengan punggung agak bongkok. Sepasang matanya sipit sekali, hidungnya besar dan mulutnya selalu menyeringai, dengan bibir dan gigi menghitam karena racun tembakau yang selalu dibakar dan diisapnya dengan sebatang huncwe (pipa tembakau) dari emas. Di dalam rumahnya yang seperti istana itu, sudah terdapat seorang isteri yang usianya empatpuluhan tahun, masih cantik, juga ada lima orang selir yang muda-muda dan cantik manis.
4
Namun, Koan Ki Sek yang kini lebih terkenal dengan sebutan Koan Wan-gwe (Hartawan Koan) memang seorang hidung belang yang selain mata keranjang, juga bernafsu besar sekali sehingga belum akan puas rasa hatinya kalau belum berhasil meniduri wanita yang memikat hatinya. Banyak sudah isteri atau gadis orang menjadi korban nafsunya dan dia lebih sering berhasil menyeret wanita yang disukainya, dengan pengaruh uangnya atau kekuasaannya.
Wanita-wanita yang menjadi korbannya hanya mampu menangis, suami dan ayah mereka hanya mampu mengepal tinju. Namun, kepada siapa penghuni dusun Tiang-cin harus mengadu kalau kepala dusun sendiri menjadi kaki tangan hartawan itu?
Seperti biasa, senjata kaum lemah tertindas hanya mengadu kepada Langit dan Bumi, kepada Tuhan dengan tangis mereka, namun nampaknya, seperti juga Langit dan Bumi, Tuhanpun diam saja! Demikian memang kalau kita mengukur kekuasaan Tuhan secara manusiawi, mengukur keadilan Tuhan seperti keadilan yang kita kenal! Tuhan Maha Kuasa dan Maha Adil, namun kekuasaan dan keadilannya itu maha besar, tak terjangkau oleh akal budi kita. Karena itu, apabila timbul penafsiran manusia, akan terjadi salah tafsir. Rahasia Gaib tersembunyi di dalam kekuasaan Tuhan, dan bagaimanapun nampaknya dalam pengertian manusiawi, kekuasaan Tuhan adalah Maha Benar dan Maha Adil!
Dan pada pagi hari itu, selagi keadaan telaga sunyi, Koan Ki Sek sudah pelesir dengan perahunya yang besar dan megah. Dia tidak perduli akan kesepian telaga karena dia sama sekali tidak merasa sepi dengan adanya tiga orang gadis panggilan yang menghiburnya, menemaninya berpesta, makan enak dan minum arak, ada yang
5
menyuapinya, ada yang duduk di pangkuannya, ada pula yang memijatinya, sedangkan serombongan gadis penghibur lain bermain musik, menyanyi dan menari!
Dalam bersenang-senang ini, Koan Wan-gwe ditemani oleh tiga orang jagoannya yang juga menjadi pengawal-pengawal pribadinya. Tiga orang jagoan inilah membuat Koan Wan-gwe ditakuti orang, karena sekali saja hartawan itu memberi isyarat, maka tiga orang jagoan itu tentu akan turun tangan dan akan celakalah lawannya!
Tiga orang jagoan ini amat terkenal di daerah See-ouw karena mereka merupakan tokoh atau datuk golongan hitam yang merajalela di daerah itu. Dikenal dengan juiukan See-ouw Sam-houw (Tiga Harimau See-ouw). Mereka bertiga itu masih saudara seperguruan. Yang pertama bernama Ban Sun usianya empatpuluh tahun, bermuka hitam maka dijuluki Hek-bin-houw (Harimau Muka Hitam), tubuhnya pendek gendut dan sikapnya kasar, selalu tertawa lebar dan amat sombongnya. Dia merupakan saudara tertua dan paling lihai di antara mereka bertiga, terkenal sekali dengan permainan goloknya yang lebar panjang dan berat.
Orang kedua bernama Kim Lok, usianya tigapuluh delapan tahun, mukanya kuning seperti berpenyakitan, tubuhnya tinggi kurus dan matanya yang sipit itu liar dan tajam seperti mata burung elang, sikapnya pendiam namun dalam hal kekejaman, dia paling terkenal. Kim Lok ini pandai sekali bermain sepasang pedang yang selalu tergantung di punggungnya.
Adapun orang ketiga bernama Phang Ek, usianya tigapuluh enam tahun, tubuhnya tinggi besar dan gagah, nampak kuat sekali, dengan
6
wajah yang menyeramkan, penuh berewok. Phang Ek ini tidak nampak memegang atau menyimpan senjata besar seperti kedua orang suhengnya, akan tetapi di balik jubahnya, kalau disingkap, akan nampak bahwa ikat pinggangnya dari kulit itu penuh dengan pisau-pisau yang belasan batang banyaknya. Pisau-pisau inilah yang membuat dia terkenal dan ditakuti, karena selain dia dapat memainkan pisau-pisau yang panjangnya hanya satu kaki itu sebagai senjata yang ampuh, juga dia dapat menyambitkan pisau-pisau itu menjadi pisau terbang yang dapat mencabut nyawa lawan. Dia dijuluki Hui-to (Pisau Terbang), sedangkan Kim Lok dijuluki Siang-kiam-houw (Harimau Berpedang Dua).
See-ouw Sam-bouw ini tadinya merupakan tokoh-tokoh hitam di telaga besar itu, dengan memungut semacam pajak liar dari para tukang perahu, rumah makan, bahkan ada kalanya berani membajak para tamu yang sedang pesiar di telaga. Akan tetapi, setelah mereka ditarik oleh Koan Wan-gwe menjadi kaki tangannya tiga tahun yang lalu, See-ouw Sam-houw tidak lagi mau mengganggu Telaga See-ouw. Kehidupan mereka sudah lebih dari cukup, mewah dan semua keperluan mereka dipenuhi belaka oleh majikan mereka.
Sesuai dengan keadaan hidup mereka sebagai penjahat dan kini sebagai tukang-tukang pukul, See-ouw Sam-how tidak pernah kawin dan menjadi langganan rumah-rumah pelesir di kota-kota. Juga dalam hal mengganggu wanita baik-baik, mereka hanya kalah oleh majikan mereka saja.
Pagi hari itu Koan Wan-gwe mengajak tiga orang jagoannya untuk menemaninya pelesir, bukan sekedar untuk menjaganya di telaga itu. Untuk tiga orang jagoan itu, dia juga mendatangkan tiga orang
7
perempuan panggilan yang kini masing-masing dipangku oleh para jagoan yang sudah mulai mabok-mabokan itu.
Pagi ini Koan Wan-gwe memang mengadakan pesta untuk menyenangkan hati See-ouw Sam-houw karena mereka bertiga dianggap telah berhasil melaksanakan tugas mereka baru-baru ini. Selama hampir satu bulan tiga orang jagoannya itu melaksanakan tugas dan baru kemarin mereka pulang dengan hasil yang amat memuaskan, karena buktinya ada sepucuk surat pribadi yang ditandatangani oleh Hek-sim Lo-mo (Iblis Tua Berhati Hitam) sendiri yang menyatakan bahwa Koan Wan-gwe diterima menjadi “sahabat” dan dilindungi oleh Kiu Lo-mo (Sembilan Iblis Tua) yang semenjak beberapa bulan ini menguasai atau merajai dunia sesat!
Bukan main girangnya hati hartawan itu, karena tanpa perlindungan para datuk baru itu, tidak ada artinya segala kekayaan dan kekuasaannya. Bahkan dia tidak mungkin dapat mempergunakan kekuasaan para pembesar untuk melindungi dirinya, kekayaan dan keluarganya. Sebaliknya, begitu Kiu Lo-mo menyatakan bahwa dia adalah seorang yang dilindungi, tidak ada seekorpun setan berani mengganggunya! Inilah yang menggirangkan hatinya walaupun dia telah mengeluarkan banyak sekali emas dan perak yang dibawa oleh tiga orang jagoannya untuk tanda hormat kepada para datuk sesat itu. Dunia kang-ouw memang baru saja sempat dibuat geger oleh berita tentang Kiu Lo-mo itu. Sembilan Iblis Tua itu adalah datuk-datuk sesat yang sudah belasan tahun tidak pernah memperlihatkan diri sehingga banyak orang mengira bahwa mereka telah tiada. Kiranya mereka itu bertapa di tempat masing-masing dan kini mereka keluar dari pertapaan dan bersekutu, membentuk pimpinan di atas semua
8
kelompok sesat, dan kabarnya Sembilan Iblis Tua itu kini menjadi semakin sakti dan galak.
Munculnya Kiu Lo-mo ini disambut dengan gembira oleh dunia hitam, karena dengan adanya para datuk ini, kaum sesat tidak lagi harus tunduk dan takut terhadap para pendekar yang selalu menentang semua perbuatan jahat mereka. Kini ada Kiu Lo-mo yang melindungi mereka dan kemunculan sembilan orang datuk ini disambut dengan pesta pora berupa kejahatan-kejahatan yang dilakukan secara serentak di mana-mana, membuat para pendekar menjadi terkejut bukan main.
Koan Wan-gwe dan tiga orang jagoannya itu kini semakin gembira karena perut mereka kenyang dan kepala mereka penuh hawa arak. Mereka tertawa-tawa dan tangan mereka semakin berani membuat para wanita panggilan itu menggeliat dan tertawa cekikikan dan kecabulanpun terjadilah di depan para gadis penabuh musik dan penyanyi, tanpa ada lagi sopan santun. Kesusilaan tidak berlaku lagi bagi empat orang yang menjadi hamba nafsu kesenangan ini, bahkan mereka tidak perduli akan pandang mata segan dan takut namun ingin tahu dari para penghuni perahu-perahu kecil yang kadang-kadang mendekati perahu besar mereka.
Agak jauh dari perahu besar itu, nampak sebuah perahu lain. Perahu ini kecil hanya dimuati dua orang saja, dengan payon rendah dan di atas perahu kecil inipun terjadi kemesraan antara seorang pria dan seorang wanita. Namun, sungguh sama sekali berbeda dengan kemesraan mesum yang terjadi di atas perahu besar, antara pria-pria pengejar nafsu jalang dan wanita-wanita pengejar uang. Yang terjadi di atas perahu kecil itu adalah kemesraan yang terjadi antara dua orang yang saling mencinta.
9
Pencurahan kemesraan karena kasih sayang ini nampak halus dan mengharukan. Me- reka duduk berdampingan, saling berpegang tangan, jari-jari tangan mereka saling cengkeram dan saling bergelut, memancarkan getaran-getaran kasih dan setiap kali mereka bertemu pandang, bibir mereka tersenyum dan dari pandang mata itu terpancar cinta kasih yang amat dalam, jauh melebihi air telaga itu dalamnya.
Mereka seakan lupa diri dan lupa keadaan, bukan karena nafsu berahi dan kesenangan, melainkan karena kebahagiaan. Bagi pria dan wanita yang saling mencinta, nafsu berahi menjadi alat pencurahan kasih sayang dan kemesraan, tidak seperti mereka yang di atas perahu, yang menjadikan nafsu berahi sebagai majikan yang menguasai dan membutakan mereka.
Pria dan wanita dalam perahu kecil itu masih amat muda. Pria itu baru berusia delapanbelas tahun, dan wanita itu tujuhbelas tahun. Dari sikap mereka yang tidak canggung dalam pernyataan cinta mereka, walaupun dalam batas-batas yang sopan karena di dalam cinta kasih mereka terdapat pula saling menghargai dan saling menghormati, mudah diduga bahwa mereka itu adalah suami isteri. Dan hal ini memang benar. Mereka itu suami isteri, bahkan masih pengantin baru karena baru lima bulan mereka menikah. Kini, isteri muda itu telah mengandung hampir tiga bulan!
Suami muda itu bernama Tan Cin Hay, putera seorang guru dusun yang miskin, dan isterinya bernama Gu Ci Sian, puteri seorang kepala dusun sederhana pula. Selain mempelajari ilmu surat dari ayahnya sendiri sejak kecil, juga Cin Hay pernah menjadi murid kuil Siauw-lim-si, mempelajari ilmu silat Siauw-lim-pai yang terkenal hebat. Selama lima tahun dia mempelajari ilmu silat dengan tekun dan kini
10
dia telah memiliki ilmu silat yang cukup lumayan, yang membuat dia menjadi seorang pemuda yang bukan saja pandai baca tulis, akan tetapi juga pandai ilmu silat dan bertubuh kuat.
Sejak tadi Cin Hay memandang wajah isterinya. Makin dipandang semakin mempesona wajah itu, cantik manis bagaikan setangkai bunga mawar yang baru saja disiram embun, segar kemerahan tertimpa sinar matahari pagi. Dia menoleh ke kanan kiri. Tidak ada lain perahu dekat situ, maka tanpa dapat menahan rasa cintanya yang mendalam, dia lalu merangkul dan mencium mulut isterinya dengan sepenuh kasih sayangnya.
Ci Sian gelagapan, akan tetapi membalas ciuman suaminya. Ketika mereka saling melepaskan ciuman dengan napas memburu, wajah isteri muda itu menjadi semakin kemerahan dan sambil cemberut manja ia berkata, “Ih, bagaimana kalau kelihatan orang lain?” Ia menoleh ke kanan kiri dan merasa lega bahwa di situ tidak nampak perahu lain dekat.
Cin Hay tersenyum, “Maafkan, aku tadi lupa diri. Habis melihat bibirmu demikian segar kemerahan......”
Isterinya menghela napas penuh kebahagiaan dan menyandarkan kepalanya di pundak suaminya, matanya menatap jauh penuh lamunan.
Cin Hay mendekap erat. “Isteriku sayang, bahagiakah hatimu?” bisiknya.
Sang isteri mengangguk, akan tetapi alisnya berkerut. “Aku...... aku merasa khawatir,
11
Koko......”
“Khawatir? Mengapa?”
“Aku khawatir kalau keadaan ini akan berobah, tidak akan seterusnya begini, koko......”
“Ihh, kenapa kau berkata demikian, moi-moi? Bukankah aku cinta padamu dan kau cinta padaku? Dan di dalam perutmu ini terdapat calon anak kita! Ingat, calon anak kita pertama, isteriku. Matahari akan selalu cerah, kehidupan kita akan selalu berbahagia, penuh cinta kasih......”
Namun Ci Sian menggeleng kepalanya yang masih bersandar pada pundak suaminya, matanya memandang jauh ke atas dan telunjuk kirinya menuding, “Lihat itu, koko. Matahari tidak selalu cerah......”
Cin Hay cepat mengangkat mukanya dan diapun melihat adanya awan mendung yang cukup tebal datang mengancam matahari. Agaknya gumpalan-gumpalan awan hitam tipis itu berkumpul menjadi mendung yang tebal dan tak lama kemudian, sinar matahari yang tadinya cerah mulai menjadi redup.
Melihat datangnya mendung hitam, bahkan kini mulai turun hujan gerimis, para penghuni perahu-perahu kecil menjadi panik. Bagaikan anak-anak ayam berlari-larian, mereka mendayung perahu-perahu mereka ke tepi telaga. Melihat ini, mereka yang berpesta di perahu besar dan yang mulai bosan dengan gadis-gadis panggilan mereka yang sudah mulai mabok-mabokan pula, mendapatkan kegembiraan baru.
12
Koan Wan-gwe dan tiga orang jagoannya sudah meninggalkan meja, berdiri di tepi perahu yang terlindung, menyoraki perahu perahu kecil yang kehujanan itu. Mereka sendiri merasa aman di perahu besar, aman dari air hujan, juga aman kalau-kalau air telaga akan bergelombang. Akan tetapi para gadis panggilan itu ikut pula merasa panik, apa lagi mereka sudah terlalu banyak minum dan di antaranya ada yang sudah muntah-muntah. Mereka ingin segera menerima upah untuk kembali ke tempat penampungan mereka.
Tiba-tiba mata Koan Wan-gwe menangkap perahu kecil yang ditumpangi Cin Hay dan Ci Sian. Biarpun dia sudah tigaperempat mabok, namun matanya selalu masih tajam untuk dapat melihat seorang wanita yang amat memikat hatinya. Dan Ci Sian memang seorang wanita muda yang amat menarik hati, cantik jelita dan lembut. Sungguh jauh bedanya dengan para gadis panggilan yang merupakan boneka-boneka hidup dengan bedak dan yan-ci (pemerah) yang terlalu tebal itu. Mata hartawan hidung belang ini terbelalak dan dia mengambil huncwe emas dari mulutnya yang ternganga ketika dia melihat Ci Sian di atas perahu kecil itu.
“Wah, bukan main......! Hayaaa...... betapa manisnya......” berulangkali hartawan itu berseru kagum.
Sikapnya ini menarik perhatian tiga orang jagoannya dan merekapun memandang dan segera mereka tahu apa yang membuat majikan mereka demikian terkagum-kagum. Kiranya seorang wanita muda dalam perahu itu yang seperti perahu-perahu lain, sedang didayung oleh seorang laki-laki muda menyingkir ke pantai.
13
“Ha-ha-ha, kiranya lo-ya (tuan besar) naksir, ya?” Hek-bin-houw Ban Sun tertawa- tawa.
“Kalau naksir, ambil saja ia ke sini!” kata Kim Lok Si Harimau Berpedang Dua.
“Majukan perahu, kejar perahu kecil itu!” kata Phang Ek, Harimau Pisau Terbang memerintah kepada tukang perahu.
Koan Ki Sek tersenyum menyeringai, mengangguk-angguk sebagai jawaban atas pertanyaan Ban Sun dan kawan-kawannya, mulutnya menggumam, “Bagus sekali, perempuan-perempuan panggilan itu membosankan. Undang saja penghuni perahu itu naik ke sini, biar menjadi tamuku, tamu kehormatan yang manis, heh-heh-heh!”
Sebentar saia perahu kecil yang didayung menuju ke tepi oleh Cin Hay itu dapat disusul dan Cin Hay terkejut dan marah ketika tiba-tiba saja ada perahu besar mendahuluinya dan perahu itu melintang di depannya, membuat dia cepat memutar perahu kalau tidak mau bertabrakan dan terguling.
“Heiii......! Mengapa kalian lakukan ini?” bentaknya marah sambil menuding dengan telunjuknya ke arah beberapa orang yang menjenguk dari atas perahu besar itu sambil tertawa-tawa.
Akan tetapi tidak ada yang menjawabnya, bahkan tiba-tiba perahu kecil itu terkait dari atas! Cin Hay makin kaget, akan tetapi ketika perahunya itu ditarik ke atas, dan melihat isterinya ketakutan dan merangkulnya, diapun hanya dapat melindungi isterinya dan memeluknya sambil menghiburnya.
14
Perahu kecil terus ditarik ke atas oleh beberapa orang, disambut suara ketawa bergelak. “Aha, sekali ini kita dapat ikan besar!”
“Ikannya cantik dan mulus, tentu lezat sekali!”
“Wah, ini tanda bahwa rezeki lo-ya memang hebat!”
Cin Hay melompat keluar dari perahunya sambil memeluk tubuh isterinya. Dia melihat bahwa di perahu besar itu terdapat seorang laki-laki tinggi kurus agak bongkok yang memegang huncwe emas, dan melihat pakaiannya yang mewah, mudah diduga bahwa dialah majikannya. Dan tiga orang itu tentu tukang pukul karena sikap mereka yang kasar dan sombong. Sedangkan selebihnya adalah anak buah. Ada pula perempuan-perempuan berbedak tebal berkumpul di sudut, nampaknya ketakutan.
“Sebetulnya apakah artinya semua ini? Mengapa kalian melakukan hal ini kepada kami, padahal kami sama sekali tidak mengenal kalian?” Cin Hay kembali bertanya, menahan kemarahannya dan kini memandang kepada laki-laki yang memegang huncwe emas itu.
See-ouw Sam-houw yang tadi menarik perahu kecil ke atas, hanya menyeringai dan menanti majikan mereka untuk mengambil keputusan dan menjawab pertanyaan Cin Hay.
Koan Wan-gwe menghisap huncwe itu, lalu mengepulkan asap tembakau ke atas, lalu matanya melirik ke arah Ci Sian yang masih merangkul suaminya, kemudian berkata, “Tadi aku melihat nona ini kehujanan dalam perahu kecil, maka aku merasa kasihan dan aku yang sedang kesepian ingin mengundang ia minum arak hangat di perahuku ini. Marilah, nona.”
15
Cin Hay merasa seolah-olah dadanya akan meledak saking marahnya.
“Ia adalah seorang wanita sopan dan baik-baik, tidak sepatutnya menghadapi sikap yang begini kurang ajar dan tidak mengenal kesusilaan! Kalian anggap siapa kalian ini?”
Koan Wan-gwe mengerutkan sepasang alisnya dan dengan sikap congkak, dia memandang pemuda itu dari atas, seperti seorang bangsawan memandang kepada seorang budak belian saja.
“Huh, orang tak tahu diri. Apamukah nona ini?”
“Ia isteriku!” jawab Cin Hay marah.
Pada saat itu, Hek-bin-houw Ban Sun sudah melangkah maju menghadapi Cin Hay seperti hendak melindungi majikannya. “Orang muda! ketahuilah bahwa majikan kami ini adalah Koan Wan-gwe yang dulu pernah menjadi Koan Tai-jin. Siapa tidak mengenal Koan Wan-gwe dari dusun Tiang-cin? Harap engkau suka tahu diri sedikit dan bersikap hormat kepada beliau.”
Cin Hay maklum bahwa dia berada di tempat berbahaya, apa lagi dia harus melindungi isterinya. Akan tetapi, selama lima tahun dia belajar silat di kuil Siauw-lim-si yang selain menggemblengnya dengan ilmu silat pilihan, juga telah menanamkan watak pendekar pada batinnya. Di samping itu, kemarahannya karena isterinya dihina orang membuat dia merasa sukar untuk mengalah.
“Akan tetapi, kami tidak bersalah. Kami tidak mengenal kalian dan kami tidak melakukan kesalahan apapun. Kalian membawa kami ke sini dengan paksa, bahkan kalian menghina isteriku. Bagaimana aku
16
harus bersikap hormat?” bentaknya dan dia sudah mengepal kedua tinjunya, siap untuk melawan.
“Bocah sombong! Majikan kami telah mengundang isterimu untuk menemaninya minum arak, itu suatu kehormatan dan engkau sepatutnya menghaturkan terirna kasih!” bentak Kim Lok sambil mengerutkan alisnya.
“Kalau majikan kami hendak meminjam sebentar isterimu, engkau boleh merasa bangga!” Phang Ek juga berteriak marah.
Cin Hay melotot memandang kepada mereka. “Kenapa kalian tidak meminjamkan saja isteri kalian kepadanya? Kalau aku, jangan harap dapat menyentuh isteriku sebelum melewati mayatku!” Cin Hay mendorong dengan lembut agar isterinya mundur dan menjauh di belakangnya.
Dengan ketakutan Ci Sian lalu mundur sampai menyentuh langkan di tepi perahu besar di mana ia berdiri merangkul papan langkan dengan tubuh gemetar dan muka pucat.
“Heh-heh, agaknya anjing kecil ini baru mulai belajar menggonggong maka dia berani!” kata Hek-bin-houw Ban Sun dan laki-laki muka hitam perut gendut ini sudah menerjang maju, tangan kanannya menyambar ke arah kepala Cin Hay dengan cengkeraman kuat, disusul hantaman ke arah perut pemuda itu. Serangan ini cepat dan kuat sekali dan kalau satu di antara serangan itu mengenai sasaran, agaknya akan celakalah pemuda itu.
Namun, tidak percuma Cin Hay mempelajari ilmu silat selama lima tahun dalam kuil Siauw-lim. Cepat dia sudah mengangkat lengan
17
kirinya menangkis ke atas. Dan tangan kanannya juga menangkis ke bawah, lalu tangan kanan itu begitu bertemu lengan lawan, diteruskan ke bawah dan tangannya yang terbuka menusuk ke arah perut lawan.
“Hukkk!” Otomatis Hek-bin-houw membungkuk ketika perutnya tertusuk tangan yang miring, dan pada saat itu, Cin Hay mengangkat kaki kirinya sehingga lututnya menghajar dagu si gendut pendek.
“Dukkk!” Tubuh gendut pendek itu hampir terjengkang, terhuyung dan matanya terbelalak, mukanya yang hitam menjadi lebih hitam karena darah telah naik ke mukanya.
Sebetulnya, satu di antara See-ouw Sam-houw ini bukan orang lemah dan kalau tadi dengan amat mudahnya dia terkena tusukan tangan dan tendangan lutut adalah karena dia terlalu memandang rendah lawannya. Memandang rendah lawan merupakan pantangan besar bagi seorang ahli silat, karena hal ini mendatangkan kelengahan pada diri sendiri.
“Aha, kiranya bukan hanya menggonggong, akan tetapi sudah belajar menggigit pula anjing cilik ini!” teriaknya untuk menutupi rasa malu, dan dengan marah tangannya sudah mencabut golok besarnya. Nampak sinar berkilauan ketika dia memutar golok besar itu di atas kepalanya.
Melihat ini, Cin Hay maklum bahwa perkelahian mati-matian tak dapat dihindarkan lagi. Dia harus membela keselamatan dirinya, juga membela kehormatan isterinya, maka karena dia tidak membawa senjata, cepat dia menyambar dayung kayu yang tadi dia pakai mendayung perahu kecil. Dia memegang dayung itu seperti sebatang
18
toya, senjata yang pernah dipelajarinya secara tekun di kuil Siauw-lim.
Datanglah serangan golok itu, bertubi-tubi. Sinar golok bergulung-gulung dan menyambar-nyambar dahsyat, namun Cin Hay dapat mengelak dan menangkis dengan baiknya, bahkan membalas dengan dayungnya. Permainan silat nya mantap dan sukarlah bagi Hek-bin-houw untuk mendesaknya. Bahkan belasan jurus kemudian, sapuan dayung itu menyerempet tulang kering kaki kiri Ban Sun yang berteriak kesakitan sambil terpincang-pincang.
Melihat ini, Kim Lok sudah membantu temannya, menyerang dengan sepasang pedangnya. Gerakannya cepat dan kuat, mengejutkan hati Cin Hay yang maklum bahwa lawan baru ini tidak kalah hebatnya dibandingkan lawan pertama. Apa lagi Phang Ek juga sudah mengeroyoknya pula, kedua tangannya memegang masing-masing sebatang pisau yang panjangnya satu kaki, runcing dan tajam sekali sehingga ketika dimainkan kedua pisau itu mengeluarkan suara berdesing.
Kini Cin Hay dikeroyok tiga! Karena pemuda ini hanya bersenjatakan sebuah dayung, tentu saja dia mulai kewalahan menghadapi pengeroyokan tiga orang jagoan yang tingkat kepandaiannya masing-masing sudah cukup tinggi dan tidak kalah olehnya itu. Sedapat mungkin dia membela diri, namun makin lama dia semakin terdesak. Dia teringat akan isterinya dan hal ini membuat dia menjadi semakin gugup dan semakin kacau pertahanannya.
Ketika dia harus menangkis golok dan sepasang pedang sekaligus, dayungnya tidak kuat bertahan dan patah menjadi dua, tubuhnya
19
terhuyung dan pada saat itu, sinar pedang, golok dan pisau menyambar-nyambar. Cin Hay berusaha mengelak, namun sebuah bacokan golok merobek kulit pahanya dan sebuah tusukan pedang menyerempet pundaknya. Dia terjungkal mandi darah. Saat itu, sambil tertawa Hek-bin-houw Ban Sun menendangnya, keras sekali dan tubuh Cin Hay terlempar keluar perahu dan tercebur ke dalam air telaga.
“Hay-koooo......” Ci Sian yang sejak tadi berpegang pada langkan dan nonton pertandingan dengan muka pucat dan tubuh gemetar, begitu melihat suaminya roboh dan ditendang keluar perahu, menjerit dan berusaha untuk meloncat keluar, menyusul suaminya. Akan tetapi pada saat itu, dengan lagak seorang pendekar menolong orang, kedua tangan Koan Ki Sek sudah merangkul pinggangnya dan menariknya dari langkan.
“Sudahlah, manis, jangan perdulikan dia lagi. Mari bersenang dengan aku, heh-heh.” Dan Koan Wan-gwe terus menariknya.
Ci Sian menjerit dan meronta, bahkan lalu menjatuhkan diri di atas lantai perahu, namun hartawan itu sambil tertawa-tawa lalu menyeretnya, dan memerintahkan dua orang gadis panggilan untuk membantunya. Tubuh Ci Sian yang masih meronta dan menjerit itupun diseret ke dalam bilik perahu.
Sementara itu, biarpun paha dan pundaknya sudah terluka, Cin Hay masih berhasil memegang tali perahu besar dan berusaha memanjat naik lagi. Melihat ini, Hui-to-houw Phang Ek lalu menggerakkan kedua tangannya.
20
“Sing! Sing!” Dua batang pisau terbang ke bawah dan menancap pada betis kiri dan bahu kanan Cin Hay yang mulai memanjat tali besar itu. Tentu saja pemuda itu harus melepaskan pegangannya dan terjatuh lagi ke dalam air, dengan dua luka tambahan karena kedua pisau itu masih menancap di tubuhnya.
Namun, begitu tubuhnya menimpa air, hanya sebentar Cin Hay tenggelam. Semua orang yang nonton dari langkan perahu melihat betapa pemuda yang tahan derita itu sudah muncul kembali dan masih berusaha untuk menangkap tali perahu! Melihat ini, Hek-bin-houw Ban Sun tertawa bergelak.
“Ha-ha-ha, anjing tolol! Dari pada menerima hadiah besar dari Koan Wan-gwe, engkau memilih mampus. Baru tahu sekarang kelihaian See-ouw Sam-houw!” Dia lalu mengambil perahu kecil yang tadi ditumpangi Cin Hay dan isterinya, mengangkatnya dengan kedua tangannya yang kuat lalu melemparkan perahu itu ke arah Cin Hay! Semua orang melihat betapa perahu itu menimpa tepat di atas kepala pemuda itu dan Cin Hay tidak nampak lagi.
Tiga orang jagoan itu tertawa-tawa ketika mendengar jerit tangis Ci Sian dari bilik perahu makin melemah, sementara hujan turun dengan amat derasnya. Perahu besar bergerak perlahan menjauh dan di bawah hujan deras, keadaan di atas telaga indah itu menjadi menyeramkan sekali. Keindahannya lenyap berganti keadaan yang penuh dengan kekejian manusia. Di atas telaga tidak nampak perahu lain kecuali perahu besar yang masih bergerak perlahan.
Kurang lebih dua jam kemudian, Koan Ki Sek membuka daun pintu bilik perahu dari dalam dan masih terdengar isak lemah dari dalam
21
bilik. Pakaian hartawan ini tidak karuan dan yang lebih hebat lagi, rambutnya awut-awutan dan mukanya berdarah, ada bekas-bekas guratan dan cakaran kuku pada seluruh mukanya. Wajahnya membayangkan kemarahan ketika dia memanggil tiga orang jagoannya yang masih menggeluti para gadis panggilan.
Ketika tiga orang jagoan itu tergesa-gesa datang, dia berkata seram, “Anjing betina itu menyakiti aku, kuberikan kepada kalian!”
Mendengar ini, tiga orang jagoan itu menyeringai dan Hek-bin-houw Ban Sun meloncat ke dalam dan tak lama kemudian dia sudah keluar lagi memondong tubuh Ci Sian yang hanya mampu mengerang dengan tubuh terbungkus pakaiannya yang tadi, pakaian warna kuning yang kini sudah robek-robek. Tiga orang jagoan itu lalu pergi menuju ke bilik kedua dan terjadilah kekejaman yang melampaui segala batas prikemanusiaan.
Biarpun mereka semua itu mengetahui bahwa isteri muda itu dalam keadaan hamil, namun Koan Ki Sek dan tiga orang jagoannya sama sekali tidak ambil pusing, sama sekali tidak menaruh hati kasihan. Mereka itu tiada ubahnya segerombolan srigala yang haus darah, dan Ci Sian bagaikan seekor domba muda yang terjatuh ke dalam cengkeraman gerombolan srigala itu!
Setiap orang manusia harus selalu ingat dan waspada. Ingat selalu kepada Tuhannya, kepada yang menciptakan dirinya, yang menghidupkannya dan yang kelak menentukan kematiannya, ingat bahwa Tuhan tidak pernah membenarkan setiap perbuatan yang jahat dam kejam terhadap sesama hidup. Dan selalu harus waspada terhadap dirinya sendiri, terhadap setiap langkah hidupnya, setiap
22
perbuatannya. Setan berada di dalam diri sendiri, di dalam pikiran. Suara setan selalu membisikkan bujuk rayu mengejar kesenangan. Pikiran selalu mengenang dan membayangkan kesenangan sehingga kita terlena, kita menjadi budak dari nafsu. Dan sekali kita menjadi budak nafsu, maka kita tidak melihat lagi bahwa keadaan ini membuat kita menjadi kejam. Kita seperti buta, tidak menyadari bahwa apa yang kita lakukan itu sungguh sesat.
Seperti juga Koan Ki Sek dan tiga orang jagoannya itu. Mereka tidak lagi menyadari bahwa mereka telah melakukan hal amat jahat. Mereka hanya menganggap bahwa mereka berhak bersenang-senang selagi masih hidup! Mereka adalah budak-budak nafsu mereka sendiri.
Kita tengok kembali keadaan Tan Cin Hay, suami muda yang bernasib malang itu. Benarkah seperti dugaan mereka yang berada di atas perahu besar bahwa pemuda itu tewas dengan kepala remuk tertimpa perahunya sendiri yang dilontarkan oleh Hek-bin-houw Ban Sun dari atas perahu besar? Nampaknya memang demikian, namun mati hidup seseorang sepenuhnya berada di tangan Tuhan. Kalau Tuhan menghendaki bahwa orang itu masih hidup, diusahakan bagaimanapun juga, orang itu akan tetap hidup. Sebaliknya kalau Tuhan menghendaki dia mati, tidak diapa-apakan pun dia akan mati sendiri!
Ketika perahu kecil itu melayang turun dari atas, Cin Hay masih dalam keadaan sadar dan diapun maklum akan datangnya bahaya maut atas dirinya. Maka, hanya beberapa sentimeter selisihnya sebelum perahu itu menimpa kepalanya, diapun menyelam dan perahu itu menimpa air. Cin Hay lalu bersembunyi di bawah perahu yang kebetulan jatuhnya menelungkup dan berpegang kepada tepi perahu
23
yang perlahan-lahan terbawa ombak dan pergi menjauh di bawah siraman air hujan yang semakin deras.
Banyak darah yang keluar dari luka-lukanya, membuat tubuhnya terasa lemas dan rasa nyeri yang amat sangat, membuat kesadarannya hampir hilang. Dalam keadaan setengah pingsan, Cin Hay bergantung dengan sisa tenaganya pada perahu menelungkup itu. Ombak mendorong perahu itu menuju ke sebuah tepian.
Bunyi guntur menggelegar dibarengi kilat menyambar mengejutkan Cin Hay dan membuatnya kembali ke alam sadar. Begitu sadar sepenuhnya, dia terkejut dan berteriak sekuatnya karena dia teringat akan semua yang telah dialaminya, terutama sekali teringat betapa isterinya, Ci Sian, tertinggal di alas perahu besar bersama para penjahat itu! Akan tetapi, teriakannya tidak mengeluarkan suara keras, hanya rintihan.
“Sian-moi...... Sian-moi...... isteriku......!”
Dia mengeluh dan hampir menangis. Dipandangnya ke kanan kiri, cuaca sudah gelap karena kiranya siang telah berganti malam, dan dia tidak melihat sebuahpun perahu, juga perahu besar yang dicarinya tidak nampak. Sebaliknya, remang-remang dia melihat daratan dengan pohon-pohon yang menggelantung dan menjulurkan dahan-dahan dan daun-daunnya ke air.
Timbul semangatnya. Dia harus menyelamatkan diri ke daratan, dia harus berusaha mencari perahu besar itu, mencari isterinya. Kalau dibiarkan terlalu lama dia di air, dia tidak akan kuat dan tentu akan tenggelam.
24
Teringat akan isterinya, semangat untuk mencari dan berusaha menyelamatkan isterinya, memberi kekuatan baru kepada Cin Hay dan diapun berenang ke tepi. Biarpun tepi tidak jauh lagi, namun dia merasa tenaganya habis dan akhirnya, terengah-engah dia dapat menjangkau dahan pohon itu, menarik tubuhnya ke tepi dan berhasil merangkak naik ke darat. Akan tetapi, napasnya terengah-engah, dadanya nyeri, pandang matanya berkunang dan diapun tidak ingat apa-apa lagi, menggeletak pingsan, terlentang di atas tanah dengan kedua kakinya masih di dalam air.
Dia tertidur atau pingsan sampai pagi. Sinar matahari telah mengusir embun dan halimun di permukaan air telaga ketika sayup-sayup Cin Hay mendengar suara isterinya memanggil-manggil namanya. Anehnya, suara isterinya itu amat merdu, dan memanggil-manggilnya seperti orang bernyanyi, dengan suara naik turun, tinggi rendah.
Cin Hay mendengar dengan jelas, akan tetapi merasa tubuhnya sedemikian lemahnya sehingga tidak mampu bangkit. Jangankan bangkit, menggerakkan kaki atau tangan saja dia tidak kuat, tenaganya habis. Dia lalu mengumpulkan sisa tenaganya, membuka mulutnya dan memanggil, sekali ini berhasil. Terdengar teriakan dari mulutnya, walaupun lemah namun cukup lantang.
“Sian-moi......!” Dan dia terkulai lagi.
Yang disangkanya suara isterinya memanggil-manggil tadi tiba-tiba berhenti. Itu bukanlah suara isterinya memanggil, melainkan suara suling yang ditiup orang. Peniupnya seorang kakek tua renta yang rambut, kumis dan jenggot panjangnya sudah putih semua. Agaknya teriakan Cin Hay terdengar olehnya dan kakek itu yang tadi berjalan
25
perlahan sambil meniup suling, menghentikan tiupan sulingnya dan menghampiri tepi danau.
Ketika dia melihat tubuh Cin Hay yang menggeletak seperti tak bernyawa lagi itu, dia menyelipkan sulingnya di ikat pinggang, lalu berjongkok, mulutnya berkata lirih, “Ya Tuhan, apakah yang telah terjadi denganmu, orang muda?” Dengan lembut dan cepat, kakek itu memeriksa keadaan tubuh Cin Hay, pemuda yang pakaiannya robek-robek, tubuhnya luka-luka dan ada dua batang pisau menancap di betis kaki kiri dan di bahu kanan. Wajah Cin Hay pucat seperti mayat, pernapasannya lemah dan tinggal satu-satu, megap-megap seperti ikan sekarat di daratan.
Setelah memeriksa nadi pemuda itu beberapa lamanya, kakek tadi mengangguk-angguk. “Bagus, hanya kehabisan darah, tidak ada luka di dalam......” katanya dan dia menurunkan ciu-ouw (tempat arak) yang terbuat dari kulit waluh yang dikeringkan, juga mengeluarkan bungkusan kain terisi pel-pel merah. Diambilnya tiga butir pel merah, lalu dia membantu Cin Hay menelan pel-pel itu, dimasukkan ke mulut pemuda itu dan didorong oleh arak yang memancar keluar dari tempat arak dengan kuat ketika tempat arak itu dipencetnya. Tiga butir pel itu tertelan.
Kemudian, dengan hati-hati kakek itu mencabut dua batang pisau, diperiksanya sebentar pisau-pisau itu lalu dilemparkannya ke dalam telaga, lalu diobatinya luka-luka di tubuh Cin Hay dengan semacam obat bubuk putih. Yang terakhir, dia menempelkan telapak tangan kirinya di dada Cin Hay dan dari telapak tangan itupun mengalir keluar hawa yang panas dan yang membuat seluruh tubuh Cin Hay tergetar hebat.
26
Tak lama kemudian terdengar Cin Hay smengeluh dan dia membuka kedua matanya. Kakek itu kembali mengangguk-angguk dan tersenyum, lalu berkata, “Bagus, engkau memang memiliki tubuh yang kuat. Engkau telah terhindar dari maut, orang muda.”
Cin Hay segera sadar dan dapat menduga bahwa kakek ini tentulah orang yang menolongnya. Dia teringat akan isterinya dan memandang ke kanan kiri. Melihat ini, kakek itu membantu Cin Hay bangkit duduk dan bertanya lembut, “Siapa yang kaucari, orang muda?”
“Isteri saya...... ah, isteri saya dilarikan orang......” Dia lalu menjatuhkan diri berlutut di depan kakek itu, “Locianpwe, tolonglah saya, selamatkan isteri saya......”
“Isterimu dilarikan orang? Di mana? Oleh siapa?” kakek itu bertanya.
Sikapnya tenang sekali sehingga Cin Hay yang merasa khawatir akan nasib isterinya, menjadi tidak sabar dan mencoba bangkit berdiri. Akan tetapi dia terhuyung dan tentu roboh kalau tidak cepat dirangkul kakek itu. Cin Hay merasa betapa rangkulan lembut itu mengandung tenaga yang amat kuat.
“Mereka...... orang-orang jahat di perahu besar...... mereka melarikan isteriku....... ohhhh......”
“Tunggu, kuambil perahu itu,” kata kakek itu ketika melihat sebuah perahu kecil mengapung tak jauh dari tepi, hanya dalam jarak belasan meter saja. Dia membantu Cin Hay duduk kembali, lalu meninggalkan pemuda itu.
27
Cin Hay memandang dengan heran ketika melihat kakek itu mematahkan dua batang dahan pohon, kemudian melepaskan dua batang dahan itu ke atas air dan kakek itupun melompat ke atas dua batang dahan yang besarnya hanya sebetis kaki. Kemudian, kakek itu menggerak-gerakkan kedua lengannya seperti burung yang hendak terbang dan tubuhnya meluncur ke depan, ke arah perahu! Cin Hay bengong. Bagaimana mungkin orang dapat menggunakan dua batang dahan untuk mengambang di atas air dan bahkan meluncur secepat itu?
Kakek yang bertubuh tinggi kurus itu kini sudah memegang perahu, dibalikkannya perahu itu dan diapun meloncat ke dalam perahu, lalu menggunakan sebatang di antara dua dahan itu untuk mendayung perahu ke tepi. Dia meloncat ke darat menarik perahu ke darat pula, kemudian dengan mudah sekali dia memondong tubuh Cin Hay dan membawanya ke perahu, mendudukkan tubuh pemuda itu di dalam perahu. Dan diapun mendorong kembali perahu ke air dan didayungnya ke tengah.
Cin Hay merasa seperti dalam mimpi. Perahu itu meluncur dengan kecepatan yang tak masuk akal rasanya! Perahu itu berkeliling ke seluruh permukaan telaga, dan akhirnya kakek itu meluncurkan perahunya ke arah perahu besar yang berlabuh di pusat pelesiran Telaga See-ouw, di mana terdapat rumah-rumah makan dan pedusunan.
Ketika kakek itu mendaratkan perahunya dan menuntun Cin Hay turun, ternyata perahu besar itu telah kosong. Tubuh Cin Hay telah mulai agak kuat dan ternyata pcngobatan yang diberikan kakek itu
28
sungguh mujarab sekali. Cin Hay melakukan penyelidikan, bertanya-tanya tentang para penghuni perahu besar.
Seorang nelayan tua tergopoh menghampirinya. “Orang muda, siapakah yang kaucari?”
“Para penghuni perahu besar itu. Ke mana mereka?” tanya Cin Hay, sedangkan kakek tua penolongnya hanya berdiri memandang.
“Maksudmu, Koan Wan-gwe dan anak buahnya? Mereka telah pergi, pagi tadi, pagi sekali mereka telah pergi.”
“Dan...... wanita muda itu......?”” tanya Cin Hay, hatinya penuh kegelisahan.
“Huh, perempuan-perempuan panggilan itu? Merekapun sudah pergi semua......!”
“Bukan, bukan mereka maksudku. Wanita muda...... yang menjadi tawanan mereka!”
“Wanita...... wanita muda......? Pakaian...... pakaian kuning?” nelayan tua itu menegaskan, mukanya berubah dan suaranya agak gemetar.
“Benar! Benar ia! Di manakah ia, paman? Apakah mereka itu membawanya pergi?”
Dengan mata terbelalak nelayan tua itu menjawab, suaranya lirih dan gemetar. “Wanita muda berpakaian kuning itu......, bukankah ada tahi lalat kecil di dagunya......?”
29
“Benar! Benar ia, isteriku!”
“Isterimu orang muda? Ya Tuhan......! Isterimu......?”
Cin Hay tidak sabar lagi. Dia memegang lengan nelayan tua itu dan biarpun dia baru saja sembuh, namun tenaganya memang besar sehingga ketika dia memegang dengan pengerahan tenaga, nelayan itu menyeringai kesakitan dan mengaduh. Cin Hay baru menyadari, make cepat dia mengendurkan pegangannya.
“Maaf, paman, akan tetapi cepat katakanlah, apa yang telah terjadi dengan Ci Sian, isteriku, wanita muda berbaju kuning itu? Di mana ia?”
Dengan tangan gemetar, nelayan tua itu menunjuk ke arah bukit kecil, tak jauh dari situ.
“Ia...... ia di sana......”
Cin Hay menoleh ke arah bukit itu, terbelalak.
“Paman, tunjukkanlah di mana ia berada......” Dan tersaruk-saruk diapun mengikuti nelayan tua itu mendaki bukit kecil. Di belakangnya, bagaikan bayangan saja, kakek penolongnya mengikuti. Cin Hay agaknya sudah melupakan kakek itu, saking tegangnya ingin bertemu dengan isterinya yang menurut nelayan tua itu berada di bukit.
Akan tetapi, nelayan tua itu berhenti di lereng bukit kecil, berhenti di depan sebuah gundukan tanah yang masih baru, dan suaranya seperti
30
berbisik ketika dia berkata sambil menunjuk ke arah gundukan tanah itu,
“Ia...... ia berada di sini, terkubur di sini......”
Wajah yang sudah pucat itu kini semakin pucat seperti mayat, matanya terbelalak, kedua lengannya terpentang dan mulutnya mengeluarkan jerit menyayat hati, “Sian moi......!!!” dan tubuh Cin Hay terkulai dan diapun terjatuh ke dalam rangkulan kakek yang berdiri di belakangnya dalam keadaan pingsan.
Ketika dia siuman kembali, Cin Hay segera teringat dan diapun bangkit duduk. Sebuah tangan dengan lembut menyentuh pundaknya dan suara kakek yang lembut itu berkata, “Orang muda, bersikaplah tenang. Seorang laki-laki bagaimanapun juga tidak boleh terseret oleh duka dan memperlihatkan kelemahan. Tenang dan tegaklah menghadapi kenyataan hidup!”
Cin Hay merasa seolah-olah kepalanya disiram air dingin. Teringat dia akan gemblengan batin yang pernah diterimanya di kuil Siauw-lim, maka diapun menahan perasaannya, memandang ke arah gundukan tanah, lalu menoleh kepada nelayan tua yang masih duduk berjongkok dekat kuburan baru itu.
Kata-kata lembut kakek tua renta itu menyadarkannya dan kini dia dapat menenteramkan hatinya. “Paman,” katanya kepada nelayan tua itu, “yang terkubur di sini adalah isteriku. Tolonglah paman ceritakan, apa yang telah terjadi pagi tadi di sini.”
Nelayan itu memandang dengan alis berkerut dan sinar mata penuh rasa iba, lalu dia menarik napas panjang dan bercerita, “Pagi tadi, baru
31
saja terang tanah, perahu besar itu minggir. Pemiliknya, Koan Wan-gwe, tergesa-gesa turun bersama para gadis panggilan dan penyanyi itu, naik dua kereta yang sudah menunggu di sini dan mereka lalu pergi. Tak lama kemudian, muncul See-ouw Sam-houw, tiga orang jagoan yang kami takuti itu. Mereka adalah kaki tangan Koan Wan-gwe, akan tetapi dahulu pernah menjadi jagoan di telaga ini. Mereka lalu memerintahkan kami, yaitu aku sendiri dan tiga orang kawan nelayan untuk membantu mereka. Kami disuruh mengangkat jenazah seorang wanita muda yang cantik, berpakaian kuning. Karena aku mengangkat bagian kaki, aku melihat tahi lalat ke¬cil di dagunya itu......”
“Sudahlah, paman, ia isteriku. Akan tetapi tahukah paman mengapa ia...... ia mati......? Adakah luka-luka ......?”
Nelayan itu menggeleng kepala. “Aku tidak tahu, tidak nampak luka-luka, akan tetapi pakaiannya bagian bawah penuh darah......”
“Ahhh......!” Cin Hay menutupi kedua mukanya, seolah-olah dia tidak ingin melihat pemandangan yang membayang di depan matanya. Isterinya sedang hamil tiga bulan, dan banyak darah itu hanya punya satu arti, yaitu isterinya keguguran!
Sebuah tangan menepuk pundaknya dan Cin Hay kembali dapat mengusai hatinya dan dia mengangkat muka memandang nelayan itu dengan wajah pucat.
“Lalu bagaimana, paman? Teruskanlah ceritamu,” katanya lirih.
“Tiga orang jagoan itu memaksa kami untuk menggotong jenazah itu ke tempat ini, menyuruh kami menggali lubang dan mengubur jenazah
32
itu setelah kami dipaksa untuk mencari sebuah peti mati sederhana. Semua kami terpaksa melakukannya karena kami takut kepada mereka. Setelah penguburan selesai, mereka pergi begitu saja tanpa ucapan terima kasih kepada kami.”
Suara itu bernada marah dan jelaslah bahwa dengan menceritakan semua ini, nelayan tua itu melampiaskan dendam dan kemarahannya kepada See-ouw Sam-houw.
Cin Hay merasa berterima kasih sekali kepada nelayan tua itu dan tiga orang temannya. Dia mengeluarkan semua sisa uang yang disimpannya dalam saku bajunya, menyerahkannya kepada nelayan tua itu sambil berkata, “Paman, tolong belikan bahan sembahyang sederhana, dan sisa uangnya harap paman bagikan dengan tiga orang teman paman yang telah membantu pemakaman jenazan isteriku.”
Nelayan miskin itu tentu saja menjadi girang sekali. Jumlah uang itu, setelah dibelikan alat sembahyang, masih bersisa amat banyak bagi dia dan kawan-kawannya. Maka sambil berterima kasih dan membungkuk-bungkuk, dia cepat pergi untuk mencari dan membeli bahan sembahyang seperti hio, hidangan sederhana, dan lain-lain keperluan sembahyang.
Setelah nelayan itu pergi, Cin Hay berlutut di depan makam isterinya dan tenggelam dalam samadhi, tidak teringat lagi kepada kakek tua renta yang masih duduk dengan tenang tak jauh dari situ, di atas sebuah batu datar sambil mengamati pemuda yang baru tertimpa malapetaka itu.
Ketika nelayan tua itu datang membawa bahan sembahyangan yang sederhana. Cin Hay segera bersembahyang di depan makam isterinya,
33
dan terdengar bisikannya yang penuh duka, “Ampunkan aku, isteriku. Aku suamimu yang tidak berharga telah gagal melindungimu dari tangan para penjahat terkutuk itu.....”
Setelah selesai bersembahyang, Cin Hay bersila di depan makam, memandang ke arah asap hio yang mengepul ke atas dan tenggelam dalam lamunan.
Nelayan tua itu telah pergi, namun kakek tua renta masih duduk bersila di atas batu tadi.
“Orang muda, apakah yang akan kaulakukan sekarang?”
Suara yang lembut itu memecah kesunyian dan seolah-olah mempunyai kekuatan gaib yang menarik semangat Cin Hay kembali ke alam kenyataan yang pahit ini. Cin Hay bangkit berdiri, lalu menghampiri kakek itu dan menjatuhkan diri berlutut. Baru teringat dia bahwa kakek ini yang telah menyelamatkannya, juga telah membawanya ke sini sehingga dia berhasil menemukan isterinya, walaupun hanya tinggal makamnya.
“Locianpwe, saya menghaturkan terima kasih atas segala pertolongan locianpwe kepada saya yang malang ini. Apakah yang dapat saya lakukan sekarang, locianpwe? Saya telah kehilangan segalanya. Satu-satunya keinginan hati saya hanyalah mencari penjahat-penjahat yang menganiaya dan membunuh isteri saya, mengadu nyawa dengan mereka!”
“Hemm, orang muda. Apakah engkau merasa bahwa kepandaianmu sudah cukup untuk menentang mereka?”
34
Mendengar ini, Cin Hay menarik napas panjang. “Saya tidak akan mampu mengalahkan mereka, locianpwe, dan saya tentu akan mati di tangan mereka pula. Akan tetapi, itulah yang saya kehendaki, agar saya dapat mati dan menyusul isteri saya......”
“Kalau begitu berarti engkau hanya ingin membunuh diri, dan bunuh diri adalah suatu pekerjaan terkutuk dan pengecut.”
Cin Hay terkejut, mengangkat muka memandang dan makin kagetlah dia melihat betapa sepasang mata kakek itu mengeluarkan sinar mencorong yang menakutkan.
“Maaf, locianpwe, bukan niat saya untuk bunuh diri, akan tetapi apa lagi yang dapat saya lakukan untuk membalas dendam kematian isteri saya?“
“Tahu akan kelemahan diri namun nekat menempuh maut merupakan bunuh diri yang konyol, bodoh dan sama sekali bukan sikap seorang gagah. Orang muda, para korban kejahatan seperti isterimu dan orang-orang lain, mengharapkan orang-orang gagah untuk menentang kejahatan di dunia ini, bukan orang-orang lemah yang nekat saja. Dan bukanlah orang gagah dia yang hatinya diracuni dendam. Ada dua hal yang harus kaulakukan kalau engkau ingin menjadi orang gagah, yaitu pertama memperdalam ilmu silatmu, dan kedua melenyapkan dendam dari hatimu. Kalau engkau sanggup, aku suka sekali untuk membimbingmu, orang muda.”
Mendengar ini, sadarlah Cin Hay bahwa kakek yang sakti ini berkenan mengambilnya sebagai murid. Melihat betapa hidupnya kosong dan dia akan merana tanpa isterinya, Cin Hay melihat
35
kemungkinan hidup baru sebagai murid orang sakti ini. Maka dia lalu menjatuhkan diri memberi hormat sampai dahinya menyentuh tanah.
“Teecu berterima kasih sekali dan bersumpah untuk menjadi seorang murid yang baik. Akan tetapi untuk melenyapkan dendam, teecu masih harus banyak belajar dan menerima petunjuk suhu.”
Kakek itu tersenyum dan mengelus jenggotnya yang putih panjang lalu mengangguk. Engkau jujur, dan memang tidak mudah untuk membebaskan diri dari nafsu sendiri. Engkau masih harus belajar banyak sekali, muridku. Akan tetapi kiranya sudah sepatutnya kalau engkau memperkenalkan namamu kepadaku.”
Cin Hay lalu menceritakan riwayatnya secara singkat. Dia bernama Tan Cin Hay, sudah yatim karena ayah meninggal dunia ketika ada wabah mengamuk di dusun mereka. Ayahnya seorang guru dusun yang miskin sederhana, meninggal beberapa tahun yang lalu. Cin Hay hidup sebatang kara dan dia pernah belajar selama lima tahun di kuil Siauw-lim-si.
Baru setengah tahun dia menikah dengan Gu Ci Sian, puteri seorang lurah dusun. Kemarin, dia bersama isterinya berpesiar ke telaga itu untuk memenuhi keinginan hati isterinya yang sudah lama ingin melihat dan pesiar di Telaga See-ouw yang terkenal indah, dan ternyata terjadi malapetaka yang membuat isterinya tewas dan selamanya terkubur di dekat telaga itu, di sebuah lereng bukit dari mana kuburan itu dapat melihat keindahan telaga setiap hari!
Mendengar cerita Cin Hay, kakek itu mengangguk-angguk. “Engkau memang agaknya ditakdirkan untuk menjadi muridku, Cin Hay. Engkau berbakat, bertulang baik dan memiliki semangat pendekar,
36
mudah menguasai dan merobah diri, sudah yatim pula dan dengan kematian isterimu maka engkau menjadi bebas tanpa ada ikatan apapun. Ketahuilah, aku disebut Pek I Lojin (Kakek Baju Putih) karena aku selalu mengenakan baju putih. Siapa nama aseliku, aku sendiri sudah lupa. Akan tetapi, apa artinya nama? Setelah engkau menjadi muridku, marilah engkau ikut bersamaku, ke tempat tinggal sementara yang kupilih. Lihat di puncak bukit itu, puncak Bukit Bambu Sisik Naga.”
Cin Hay memberi hormat dan ikut berdiri ketika gurunya bangkit berdiri. “Maaf, suhu. Bukankah sepatutnya kalau teccu berkunjung kepada mertua teecu untuk memberi kabar tentang kematian isteri teecu?”
Pek I Lojin mengangguk-angguk, “Memang sepatutnya demikian. Akan tetapi, marilah ikut ke pondokku lebih dulu, baru dari sana engkau pergi berkunjung dan memberi kabar kepada keluarga mertuamu.”
Setelah beberapa kali menoleh, memandang ke makam isterinya, akhirnya Cin Hay melangkah dengan lebar mengejar Pek I Lojin yang sudah berjalan pergi tanpa menengok-nengok lagi. Guru dan murid ini tanpa banyak cakap pergi mendaki bukit yang cukup tinggi dan penuh dengan hutan bambu itu.
Pek I Lojin tinggal di puncak bukit itu, di tengah hutan bambu yang bentuknya aneh. Bambu yang disebut Bambu Sisik Naga ini bentuknya seperti badan ular, ruasnya pendek-pendek dan bentuknya seperti sisik ikan dengan warna hijau kekuningan. Di tengah hutan bambu itu Pek I Lojin mendirikan sebuah pondok bambu yang
37
sederhana, namun tempat itu bersih dan pemandangannya pun indah sekali, hawanya sejuk menyenangkan dan tak jauh dari hutan bambu itu terdapat ladang yang subur di mana kakek tua renta ini menanam sayur-sayuran dan padi-padian yang hasilnya cukup untuk dimakan sekeluarga.
Setelah tiba di pondok gurunya, Cin Hay diperkenankan turun bukit untuk memberi kabar kepada mertuanya tentang malapetaka yang menimpa isterinya.
Ketika dia tiba di rumah mertuanya. tiba-tiba dia merasa kasihan sekali kepada keluarga isterinya itu dan Cin Hay mendapat pikiran untuk tidak bercerita terus terang mengenai kematian isterinya. Ayah dan ibu mertuanya menyambutnya dengan heran mengapa mantu mereka datang sendirian saja dan wajahnya nampak pucat dan lesu.
Dapat dibayangkan betapa kaget rasa hati mereka ketika Cin Hay menceritakan bahwa isterinya telah meninggal dunia karena korban pembajakan di Telaga See-ouw! Ibu mertuanya langsung pingsan mendengar ini sehingga sekeluarga itu menjadi repot dan dilanda kedukaan.
Setelah ibu mertuanya sadar, barulah Cin Hay disuruh menceritakan apa yang telah terjadi. Cin Hay bercerita bahwa ketika dia dan isterinya sedang berpesiar di telaga, tiba-tiba saja mereka diserang oleh bajak telaga itu. Dia melakukan perlawanan dan dipukul sampai terjatuh ke air dan dia terbawa hanyut dalam keadaan pingsan.
“Untung saya dapat diselamatkan oleh seorang tua yang sakti, akan tetapi Ci Sian......”dia menarik napas panjang. “Isteri saya terkasih itu tewas karena perahu terbalik. Karena kami berpisah, dan jenazah isteri
38
saya ditemukan oleh para nelayan, maka mereka lalu mengubur jenazah isteri saya di sebuah bukit dekat telaga. Baru pada keesokan paginya saya mendapat keterangan tentang ini dan saya telah bersembahyang di kuburan Ci Sian......”
Hujan tangis terjadi di rumah keluarga lurah dusun itu. “Siapakah bajak-bajak itu? Kita harus bertindak! Akan kukerahkan semua penjaga dan pemuda dusun ini!”
Cin Hay sudah menduga bahwa ayah mertuanya yang menjadi kepala dusun tentu marah dan hendak menuntut balas. Dia tahu bahwa para penjaga keamanan dusun dan para pemuda bukanlah lawan orang-orang yang berilmu tinggi seperti See-ouw Sam-houw, apa lagi kemungkinan besar Koan Wan-gwe masih mempunyai lebih banyak lagi kaki tangan yang pandai. Kalau mertuanya melakukan hal itu, tentu akan jatuh lebih banyak korban di pihak keluarga mertuanya. Pula, kedudukan ayah mertuanya pun dapat terancam kalau bermusuhan deagan seorang hartawan berpengaruh seperti Koan Wan-gwe. Maka, dia memang sudah siap untuk berbohong demi keselamatan mertuanya.
“Saya tidak mengenal mereka, dan begitu mereka membalikkan perahu kami, mereka lalu pergi dengan perahu-perahu mereka.”
Cin Hay lalu mendapat tugas untuk mengantar ayah dan ibu mertuanya mengunjungi kuburan isterinya, di mana kedua orang tua itu menangisi kematian puteri mereka. Kemudian, setelah mereka kembali ke dusun, Cin Hay berpamit kepada ayah dan ibu mertuanya untuk memperdalam ilmu silatnya.
39
“Saya harus belajar sampai pandai agar kelak saya dapat membasmi atau menantang penjahat-penjahat seperti mereka yang telah menyebabkan kematian isteri saya.”
Ayah dan ibu mertuanya tentu saja tidak dapat bersikap lain kecuali menyetujui dan memberi ijin. Maka pergilah Cin Hay ke rumahnya sendiri di dusun lain, berpamit kepada ibunya, kemudian diapun membawa pakaian pergi ke bukit Bambu Sisik Naga untuk mulai berguru kepada Pek I Lojin.
◄Y►
Kita tinggalkan dulu Cin Hay yang mulai berlatih silat dengan penuh semangat, untuk mengikuti peristiwa lain yang melibatkan diri seorang gadis yang kelak akan menjadi tokoh utama pula dalam kisah ini.
Waktu itu yang menjadi kaisar adalah Tang Kao Cung (650-683) dari Dinasti Tang (618-¬907). Kota Lok-yang merupakan kota besar kedua setelah Tiang-an yang menjadi ibu kota atau kota rajanya. Akan tetapi karena kota Lok-yang merupakan kota besar kedua, di sini tinggal pula banyak bangsawan, pangeran dan keluarga mereka, juga bangsawan tinggi yang menjadi pejabat-pejabat penting.
Lie Kim Cu adalah seorang gadis yang amat cantik jelita dan manis. Dalam usia enambelas tahun, ia bagaikan setangkai bunga yang mulai mekar semerbak mengharum. Nampaknya ia lemah lembut, dengan wajah cantik manis dan tubuh lemah gemulai, namun sesungguhnya, sejak kecil ia suka akan ilmu silat. Ketika masih kecil, diam-diam ia memaksa kepala pengawal ayahnya untuk mengajarkan ilmu silat kepadanya.
40
Ketika ayahnya mengetahui, melihat bakat puterinya, ayah ini lalu mengundang seorang ahli silat wanita untuk memberi pelajaran kepada Lie Kim Cu. Maka, setelah berusia enambelas tahun, gadis yang nampak cantik jelita dan lemah lembut, pandai membuat sajak dan membuat lukisan atau tulisan halus, pandai bermain yang-kim dan meniup suling, pandai menyulam, sebetulnya juga memiliki kepandaian silat yang lumayan. Dua orang laki-laki biasa saja jangan harap akan mampu menangkapnya, dan seorang laki-laki bertubuh kuat yang memiliki ilmu silat pasaran saja akan mudah dapat ia robohkan!
Ayah Lie Kim Cu seorang pejabat menengah. Sebagai seorang pejabat menengah di dalam jaman yang penuh dengan pejabat korup itu, keadaan keluarga Lie-taijin cukup kaya raya. Penghasilan sampingan karena kekuasaannya jauh berlipat kali lebih besar dari pada gajinya. Dan Lie-taijin seorang pejabat yang cakap sehingga menyenangkan hati Pangeran Coan Siu Ong, yaitu bangsawan tinggi yang menjadi atasannya.
Lie-taijin hanya mempunyai seorang anak, yaitu Lie Kim Cu. Dari beberapa orang selirnyapun dia tidak memperoleh keturunan sehingga tidaklah mengherankan bila Kim Cu disayang oleh seluruh keluarga sebagai anak tunggal, biarpun wanita. Karena dimanja, maka sampai usia enambelas tahun, ia belum juga bertunangan walaupun pinangan sudah datang amat banyaknya, karena gadis itu selalu menolak dan orang tuanya tidak mau memaksanya.
Kecantikan Kim Cu terkenal di Lok-yang dan banyak sekali pemuda tergila-gila padanya walaupun banyak di antara mereka belum sempat
41
melihat sendiri gadis itu, hanya mendengar kecantikannya dipuji-puji setinggi langit oleh mereka yang pernah melihat Kim Cu.
Akan tetapi, keadaan hidup manusia tidaklah abadi, ada pasang surutnya seperti air lautan, ada terang gelapnya seperti cuaca. Demikian pula dengan keadaan keluarga Lie-taijin. Semenjak setahun yang lalu, pejabat yang cakap ini terjerat kesenangan yang amat berbahaya dan merusak, yaitu berjudi!
Judi adalah satu di antara kemaksiatan yang paling berbahaya di antara segala kemaksiatan yang lain. Di dalam perjudian, banyak sifat buruk bermunculan dan bermaharajajela. Kemurkaan, keinginan memperoleh uang sebanyaknya dengan cara yang paling mudah meracuni hati, membuat orang mencandu dan lupa diri, sama sekali tidak menyadari bahwa dirinya telah dicengkeram iblis yang amat jahat, bahkan sampai habis-habisan pun belum sadar. Kesadaran datang setelah terlambat, dan biasanya, kalau keadaan sudah mending, kesenangan itu akan menggerogoti hatinya lagi dan menyeretnya kepada kebiasaan perjudian lagi.
Dalam perjudian hati kita dipermainkan oleh harapan-harapan yang amat merangsang, digoda oleh kemenangan-kemenangan sementara yang amat memuaskan hati. Kalau kita kalah, timbul harapan besar untuk meraih kembali uang kita yang hilang akibat kekalahan kita. Kalau kita menang, timbul harapan besar untuk meraih kemenangan yang lebih besar lagi. Dengan demikian, kalah menang sama saja akibatnya, menyeret kita lebih dalam lagi terperosok ke dalam lumpur perjudian.
42
Dalam perjudian kitapun menjadi sadis dan kejam sekali. Dengan hati enak dan senang kita mentertawakan seorang kawan yang ludes dan kalah! Kalau kita kalah, kita terhibur oleh kekalahan seorang sahabat yang lebih banyak lagi. Kalau kita menang, kita merasa iri karena kemenangan teman lebih besar dari pada kemenangan kita. Iri, dengki, tamak, kejam, semua ini bermunculan di dalam perjudian.
Lebih jahat lagi, perjudian membuat pikiran menjadi gelap, lupa segala, dan siap mengorbankan segala yang kita sayangi demi berlangsungnya kesenangan yang disebut perjudian itu. Tercatat di dalam sejarah ataupun dongeng, betapa sejak jaman dahulu sekali manusia telah dipermainkan kesenangan judi ini. Ada raja kehilangan mahkotanya karena dipertaruhkan dalam perjudian. Suami kehilangan isterinya atau bapak kehilangan puterinya yang dipertaruhkan dalam perjudian!
Apa lagi perjudian tingkat tinggi seperti yang dimasuki Lie-taijin. Karena yang berjudi adalah para bangsawan dan hartawan, maka tempatnyapun mewah, serba menyenangkan, dengan hidangan yang lezat, arak yang harum, musik dan nyanyi oleh gadis-gadis cantik, dan dilayani oleh gadis-gadis panggilan kelas tinggi. Suasananya serba mewah, nikmat, dan menyenangkan!
Lie-taijin yang belum berpengalaman itu menjadi korban ular-ular perjudian yang bermain curang. Dia habis-habisan dan karena haus akan uang untuk modal judi, mulailah dia memakai uang pemerintah, mencuri, melakukan kecurangan dan korupsi! Perhiasan para isterinya satu demi satu dimintanya, bahkan perhiasan yang menempel di tubuh Kim Cu juga dikorbankan dalam perjudian. Ini semua masih belum
43
memuaskan iblis perjudian yang melahap kesemuanya tanpa mengenal cukup.
Lie-taijin masih terlibat hutang ke sana-sini. Aneh memang, dalam perjudian, orang mudah sekali mendapatkan hutang, seolah-olah semua teman seperjudian siap untuk memberi pinjaman. Sebaliknya, untuk modal bekerja, jauh lebih sulit untuk memperoleh hutang!
Seperti telah kita ketahui, Kim Cu adalah seorang gadis yang mulai dewasa dengan kecantikan yang mengguncangkan banyak hati pria di kota Lok-yang. Hal inipun akhirnya terdengar oleh Pangeran Coan Siu Ong, atasan Lie-taijin. Pangeran Coan Siu Ong yang bertubuh tinggi besar berkulit hitam itu sudah berusia limapuluh tahun, akan tetapi dia terkenal sebagai seorang laki-laki bangsawan yang gila perempuan.
Dengan kekayaannya, juga dengan kebangsawanannya dan kedudukannya, banyak sudah wanita cantik terjatuh ke dalam pelukannya, dengan suka rela maupun dengan paksa. Ketika mendengar akan kecantikan Kim Cu, pangeran ini mencari jalan untuk membuktikannya dengan mata sendiri. Sebagai atasan Lie-taijin, tentu saja mudah baginya untuk dapat melihat Kim Cu dan sekali melihat gadis itu, diapun menahan air liurnya dan tergila-gila! Akan tetapi, tentu saja dia tidak dapat berbuat sembarangan saja terhadap puteri bawahannya ini. Dia hanya menahan rindu di dalam hatinya dan beberapa malam sekali tentu bermimpi tentang gadis jelita itu yang berhasil didekapnya.
Kemudian, para penyelidiknya menyampaikan tentang keadaan Lie-taijin kepada Pangeran Coan Siu Ong. Betapa Lie-taijin kini menjadi
44
seorang penjudi kelas berat, betapa pejabat itu habis-habisan, berkorupsi dan mempunyai banyak sekali hutang!
Mendengar ini, Pangeran Coan Siu Ong hampir saja menari kegirangan? Terbukalah jalan yang amat lebar baginya untuk mendapatkan bunga yang sudah lama dirindukannya itu. Dia lalu mengutus kaki tangannya untuk menghubungi para ular judi dan dengan imbalan yang cukup, Pangeran Coan Sin Ong memerintahkan mereka untuk memeras habis-habisan Lie-taijin sehingga semakin dalam pejabat itu akan terperosok ke dalam lumpur!
Pada suatu hari, Pangeran Coan Siu Ong pergi mengunjungi Lie-taijin yang menyambutnya dengan jantung berdebar penuh ketegangan dan rasa gelisah. Sudah terlalu banyak dia menggunakan uang negara, dan terlalu banyak hutangnya di luar. Dia takut kalau-kalau atasannya ini mengetahuinya atau mengadakan pemeriksaan. Namun, hatinya menjadi lega ketika Pangeran Coan Siu Ong yang berpura-pura tidak tahu akan keadaannya, bahkan menitipkan sekantung uang emas kepadanya.
“Emas seratus tail ini milikku pribadi untuk keperluanku pribadi. Karena aku hendak pergi ke kota raja selama beberapa hari, maka kutitipkan kepadamu. Sepulangku dari kota raja, akan kuambil kembali.” Demikian kata Pangeran Coan Siu Ong dan penitipan uang emas seratus tail itu disaksikan oleh dua orang pengawal pangeran itu, dan oleh seorang pembantu Lie-taijin. Lie-taijin menerima kantung itu, menghitung isinya dan berjanji akan menyimpannya dengan hati-hati.
45
Setelah Pangeran Coan Siu Ong pergi, maka para ular judi lalu berdatangan membujuk Lie-taijin untuk berjudi. Mula-mula, Lie-taijin tidak berani mengusik emas titipan itu, akan tetapi setan judi yang sudah menghuni kepalanya tiada hentinya berbisik-bisik dan akhirnya karena oleh setan judi itu digambarkan kemenangan besar.
Lie-taijin tidak dapat menahan keinginan hatinya. Karena sudah kehabisan modal, dia lalu mengambil beberapa tail emas untuk modal berjudi. Tentu saja dia kalah. Karena khawatir akan hilangnya beberapa tail yang ludes di meja judi, Lie-taijin ingin menarik kembali kekalahannya dengan melanjutkan perjudian, dengan modal baru yang diambilnya dari kantung terisi emas itu. Kalah lagi dan demikian selanjutnya sehingga seminggu kemudian, kantung itu telah kosong!
Dan tepat setelah kantung kosong, muncullah Pangeran Coan Siu Ong yang tentu saja sudah tahu belaka akan semua yang terjadi menimpa diri Lie-taijin!
Lie-taijin menyambut kedatangan Pangeran Coan Siu Ong dengan muka pucat dan tubuh gemetar. Ketika pangeran itu mengatakan bahwa kedatangannya untuk mengambil emas yang dititipkannya, Lie-taijin segera menjatuhkan berlutut dengan tubuh gemetar. Dia mengaku terus terang bahwa emas titipan itu telah habis dan dikalahkan di medan perjudian, dan dia berjanji dengan sumpah akan mengembalikan uang emas itu.
Pangeran Coan Siu Ong bangkit dari tempat duduknya dan menggebrak meja. “Ah, jadi yang selama ini kudengar sebagai desas desus ternyata benar? Bahwa engkau telah menjadi seorang penjudi sehingga hartamu ludes, bahkan engkau korupsi, menggunakan uang
46
pemerintah dan berhutang di sana-sini? Sungguh celaka! Aku harus mengadakan pemeriksaan sekarang juga di kantormu!”
Dengan muka semakin pucat, terpaksa Lie-taijin mengantar atasannya dan beberapa orang pejabat pemeriksa pembukuan dan keuangan untuk mengadakan perhitungan dan pemeriksaan di kantornya. Tidak sukar bagi para pemeriksa itu untuk menemukan bahwa Lie-taijin memang benar telah korupsi, menggunakan uang negara dalam jumlah yang banyak sekali! Dan Pangeran Coan Siu Ong dengan marah lalu memerintahkan petugas untuk menangkap Lie-taijin dan memasukkan ke dalam tahanan!
Tentu saja keluarga Lie-taijin menjadi geger. Para isterinya menangis. Lie Kim Cu membanting-banting kakinya.
“Sungguh celaka, mengapa ayah menjadi terperosok sedalam ini?” kata Lie Kim Cu sambil memukul-mukulkan tangan kanan terkepal ke atas telapak tangan kirinya sendiri dan beberapa kali membanting kaki kanan saking jengkelnya. “Sudah berkali-kali kuperingatkan ayah, akan tetapi dia malah marah-marah. Sungguh heran sekali, mengapa watak ayah menjadi berubah seperti itu setelah dia gemar berjudi?”
Mereka tak dapat berbuat sesuatu kecuali menangis dan mengeluh. Sementara itu, Pangeran Coan Siu Ong lalu menyuruh seorang kepercayaannya untuk mengunjungi Lie-taijin di dalam kamar tahanannya. Utusan ini adalah seorang laki-laki yang biasa menjadi comblang (perantara perjodohan) dan pandai sekali berbicara dan membujuk.
Setelah mengeluarkan basa-basi seperti merasa iba, ikut prihatin dan sebagainya, comblang itu lalu berkata dengan lirih, “Lie-taijin,
47
keadaan ini sukar untuk dapat ditolong lagi. Taijin akan dijatuhi hukuman berat, semua rumah dan isinya akan disita untuk mengembalikan uang negara dan membayar hutang. Keluarga Taijin akan terpaksa keluar dan tidak membawa barang apapun, dan akan terlantar......”
“Ahhh......!” Lie-taijin menutupi mukanya dengan kedua tangan dan dari sela-sela jari tangannya menitik air matanya. “Semua karena perbuatanku, semua karena kesalahanku......”
“Lie-taijin, penyesalan saja saya kira tidak ada gunanya. Yang penting haruslah mencari jalan bagaimana baiknya agar keluarga Taijin jangan sampai terlantar, dan kalau mungkin, agar nama baik Taijin pulih kembali dan Taijin dapat menduduki jabatan lama......”
LIE-TAIJIN menurunkan kedua tangannya dan sepasang matanya yang merah memandang wajah comblang itu dengan terbelalak tak percaya.
“Bagaimana...... bagaimana mungkin......?”
Comblang itu tersenyum tenang, “Taijin, saya kira, satu-satunya jalan untuk menyelamatkan keluarga dan nama baik Taijin adalah kalau Taijin dapat menjadi keluarga Pangeran Coan Siu Ong!”
Sepasang mata merah itu makin terbelalak. “Apa maksudmu?”
“Apakah Taijin lupa bahwa Taijin memiliki seorang puteri yang cantik jelita dan terkenal sebagai kembangnya kota Lok-yang?” Comblang itu memainkan matanya yang sipit. “Bukan rahasia lagi
48
bahwa setiap orang pria, tanpa kecuali, ingin memetik kembang yang tumbuh subur di dalam taman keluarga Taijin itu.”
“Hemm, itukah maksudmu? Berbesan dengan Pangeran Coan? Akan tetapi...... aku tidak melihat adanya seorang putera Pangeran Coan yang sudah dewasa untuk dapat berjodoh dengan puteriku.”
“Aih, Taijin salah sangka. Bukan berjodoh dengan putera beliau......”
“Habis dengan siapa?”
“Dengan Pangeran Coan Siu Ong......”
Melihat Lie-taijin membuat gerakan memprotes, comblang itu cepat mengangkat tangannya ke atas dan berkata. “Sabarlah. Sesungguhnya, Pangeran Coan juga termasuk seorang di antara para pria yang tergila-gila kepada puteri Taijin. Bahkan, beliau sendiri yang mengutus saya untuk menyampaikan pinangannya kepada Taijin, untuk minta persetujuan Taijin agar puteri Taijin itu menjadi...... seorang isterinya.”
“Selirnya, maksudmu?” kata Lie-taijin dengan suara mengandung kemarahan.
“Selirnya atau isterinya sama saja, Taijin. Harap Taijin ingat baik-baik dan dapat membuat perbandingan. Menjadi selir Pangeran Coan merupakan suatu penghormatan besar dan bahkan akan mengangkat derajat Taijin! Kalau puteri Taijin menjadi isteri Pangeran Coan, tentu Taijin akan tertolong, tidak jadi dituntut, bahkan tidak kehilangan kedudukan dan nama baik, dan soal keuangan, tentu Pangeran Coan akan membereskan karena beliau tentu akan merasa malu kalau ayah
49
mertuanya terlibat hutang! Bandingkan keadaan itu dengan keadaan kalau Taijin menolak! Taijin akan dituntut, menjadi orang hukuman, semua harta disita dan keluarga Taijin akan terlantar dan terhina!”
Lie-taijin tak dapat berkata-kata lagi. Alangkah mudahnya membuat perbandingan seperti itu! Agaknya memang tidak ada jalan lain! Bagaimana kalau Kim Cu tidak mau? Gadisnya itu pasti menolak untuk dijadikan selir Pangeran Coan, sedangkan pinangan-pinangan para muda yang tampan dan bangsawan saja ditolaknya mentah-mentah. Akan tetapi ia harus mau kali ini! Demi seluruh keluarga!
Melihat betapa Lie-taijin termenung, comblang yang cerdik itu berkata. “Lie-taijin, untuk membuktikan iktikad baik dari Pangeran Coan Siu Ong, sekarang juga Taijin dapat keluar dari dalam tahanan ini. Saya sudah membawa surat perintah pembebasan Taijin untuk diberikan kepada para penjaga tempat tahanan ini.” Dia mengeluarkan surat perintah itu. “Dan kereta sudah saya persiapkan di luar. Taijin dapat segera pulang untuk membicarakan pinangan itu dengan keluarga Taijin. Besok pagi-pagi saya datang berkunjung ke rumah Taijin untuk minta keputusan.”
Kini Lie-taijin benar-benar mati kutu dan tidak dapat mengeluarkan sepatahpun kata. Dia menurut saja dan pulang dengan kereta yang sudah disediakan di luar tempat tahanan. Tentu saja pulangnya disambut gembira oleh para isterinya dan juga Kim Cu. Juga para pelayan menyambut dengan gembira.
Lie-taijin lalu mengumpulkan isteri-isterinya dan juga Kim Cu ke dalam kamarnya. Semua pelayan dilarang untuk berada di dekat
50
kamar itu. Setelah mereka semua berkumpul, Lie-taijin lalu berkata, suaranya berat dan terpaksa sekali.
“Yang dapat menolong kita hanyalah Pangeran Coan Siu Ong seorang. Dia yang membebaskan aku, bahkan mengembalikan kedudukanku dan akan melunasi semua hutangku, dan hal ini dia lakukan kalau pinangannya diterima.”
“Pinangan.......?” Serentak beberapa suara bertanya, di antaranya suara Kim Cu.
Lie-taijin menghela napas panjang. Tak perlu berpanjang kata, pikirnya, dan dia mengangguk. “Pinangan atas diri Kim Cu untuk menjadi...... seorang isterinya.”
“Selirnya? Tidak! Aku tidak sudi......!!”
Kim Cu berteriak marah, matanya terbelalak dan kedua tangannya dikepal.
Lie-taijin menundukkan mukanya, sedih sekali rasa hatinya. “Terserah kepadamu, Kim Cu. Kalau engkau menolak, ayahmu ini akan dihukum, mungkin dibuang selamanya, seluruh harta milik kita disita dan kalian semua akan diharuskan pergi dari sini tanpa membawa apapun. Ibu-ibumu dan engkau akan terlantar. Kim Cu, keselamatan seluruh keluarga berada di tanganmu, akan tetapi...... aku takkan memaksa, tergantung kepadamu seorang, anakku.”
Mendengar ini, ibu kandung Kim Cu menangis tersedu-sedu sambil merangkul anaknya, dan para selir menjatuhkan diri berlutut di depan kursi yang diduduki Kim Cu. Bagaikan burung-burung berkicau
51
mereka itu menangis dan memohon belas kasihan Kim Cu agar suka menerima pinangan itu demi menyelamatkan semua anggauta keluarga dari malapetaka yang amat mengerikan itu.
Kim Cu merasa terpukul batinnya dan iapun terhenyak duduk seperti patung. Tentu saja ia kurang memperdulikan ratap tangis para ibu tirinya dan melihat ibunya sendiri masih merangkulnya sambil menangis tersedu-sedu, ia lalu balas merangkul dan bertanya, “Ibu, bagaimana pendapatmu, ibu? Haruskah anakmu ini menyerahkan diri kepada pangeran tua itu untuk menjadi selir yang entah ke berapa belas kalinya? Hanya engkau yang boleh menentukan nasibku, ibu, dan aku akan menurut apa yang ibu putuskan.”
Ibu kandungnya menangis sesenggukan dan sampai lama tidak dapat menjawab. Tangisnya berbaur dengan ratap tangis para madunya yang semua tentu saja mengharapkan Kim Cu menerima pinangan itu.
Akhirnya, setelah dapat meredakan tangisnya, ibu kandung Kim Cu berkata, “Anakku, ibu mana yang senang hatinya melihat anak perempuannya menjadi selir? Akan tetapi, anakku, adakah pilihan lain? Seperti juga kata ayahmu tadi, kami tidak dapat memaksamu, akan tetapi engkau tentu dapat melihat, bahwa apabila engkau menolak, ayahmu dihukum selama hidup, dan kita akan terlantar! Apabila engkau menerima, berarti engkau berkorban, engkau mengorbankan dirimu, akan tetapi belum tentu kalau engkau akan sengsara, anakku. Menjadi selir seorang pangeran yang tinggi kedudukannya seperti Pangeran Coan, akan membuat engkau hidup mulia, kecukupan dan terhormat.”
“Kalau begitu, ibu menganjurkan aku untuk menerima pinangan itu?”
52
“Sudah kukatakan tadi, ibu tidak memaksamu, anakku. Akan tetapi, demi nama baik ayahmu dan seluruh keluarga, demi keselamatan ayahmu dan keselamatan kita semua, kurasa tidak ada lain jalan yang dapat kauambil kecuali menerima pinangan itu. Engkau berkorban, akan tetapi engkau menjadi anak berbakti, engkau penyelamat seluruh keluarga kita, anakku, dan aku...... aku bangga dengan itu......”
Semua ibu tirinya kini berkali-kali memberi hormat sambil berlutut dan menghaturkan terima kasih kepada Kim Cu dan ibunya. Kim Cu mengerutkan alisnya. Ia tidak menangis akan tetapi sepasang matanya basah ketika ia berkata kepada ayahnya.
“Baik, ayah. Aku menerima pinangan itu!”
“Anakku......!” Dan Lie-taijin jatuh pingsan di atas kursinya.
Ketegangan dan kegelisahan yang melanda hatinya, kini secara tiba-tiba dibebaskan oleh jawaban Kim Cu dan diapun tidak kuat menahan guncangan ini sehingga pingsan. Kini semua isterinya sibuk menolongnya, memijat-mijat, menggosok-gosok, memanggil-manggil, sedangkan Kim Cu duduk saja bengong seperti patung di atas kursinya!
◄Y►
Dengan pakaian pengantin, Lie Kim Cu diboyong ke istana Pangeran Coan Siu Ong. Berita tentang dipersuntingnya Lie Kim Cu, kembang kota Lok-yang oleh Pangeran Coan Siu Ong, menggemparkan kota itu dan membuat hati banyak pemuda menjadi patah!
53
Akhirnya, kembang yang membuat banyak pemuda tergila-gila itu hanya menjadi selir seorang pangeran tua! Tentu saja banyak pemuda merasa kecewa sekali, akan tetapi siapakah yang telah demikian gila untuk berani memperlihatkan kekecewaan ini, siapa yang berani mencela dan menentang Pangeran Coan Siu Ong, seorang di antara mereka yang memiliki kekuasaan besar sebagai keluarga kaisar dan juga sebagai pejabat-pejabat tinggi?
Kim Cu tidak menangis ketika diboyong ke istana itu, dinaikkan sebuah kereta yang indah dan mewah, ditarik oleh empat ekor kuda besar. Akan tetapi wajahnya pucat dan sepasang matanya sayu. Tak pernah ia menjawab pertanyaan atau kata-kata hiburan wanita yang diutus menjemputnya, seorang wanita setengah tua yang pandai bicara dan yang di sepanjang perjalanan memuji-muji kebaikan hati dan kekayaan Pangeran Coan, juga menceritakan tentang keadaan keluarga pangeran itu agar Kim Cu mengenal lingkungan.
Ketika tiba saat yang dinanti-nanti dengan penuh ketegangan hati Kim Cu, setelah tadi ia meninggalkan orang tuanya yang menangisinya tanpa ditanggapinya, gadis itu mengangkat pandang matanya dan sekilas pandang ia melihat pangeran yang menyambutnya dengan tersenyum simpul. Begitu melihat pangeran ini, seketika timbul kebencian di dalam lubuk hatinya. Seorang laki-laki yang usianya limapuluh tahunan, bertubuh tinggi besar dan berkulit hitam sehingga muka itu nampak kasar dan kotor walaupun tubuhnya mengenakan pakaian serba indah dari sutera-sutera halus.
Bagaikan boneka hidup, Kim Cu meniru saja apa yang dicontohkan wanita penjemputnya itu, ia menurut saja ketika disuruh berlutut memberi hormat kepada Pangeran Coan Siu Ong yang akan menjadi
54
suaminya, juga memberi hormat kepada isteri dan para selir yang lebih tua. Kemudian, sambil tersenyum gembira di bawah godaan para selirnya, Pangeran Coan Siu Ong menggandeng tangan Kim Cu dan diajaknya memasuki sebuah kamar yang sudah dihias indah dan berbau harum, kamar pengantin!
Jantung Kim Cu berdebar penuh ketegangan, kemarahan yang ditahan-tahan dan juga kedukaan. Ketika pangeran itu mengunci daun pintu dari dalam, kemudian dengan tenang menanggalkan pakaian luarnya sambil tersenyum memandang kepada Kim Cu. Gadis ini merasa tubuhnya panas dingin. Ia berdiri dan mundur ke sudut, memandang dengan mata terbelalak, ngeri dan jijik melihat betapa baju pria itu terbuka, nampak dadanya yang lebar, hitam dan ada sedikit rambut di tengah-tengah dada.
Melihat gadis itu berdiri di sudut, pangeran itu tertawa, lalu menghampiri meja di mana telah tersedia arak dan hidangan yang masih mengepul hangat, lalu dia minum secawan arak merah dan menggapai ke arah Kim Cu.
“Heh-heh, manisku, sayangku, mari ke sinilah, jangan malu-malu. Mari kita makan minum dulu agar engkau tidak malu-malu lagi. Mulai saat ini, aku adalah suamimu dan kewajibanmu melayani aku dan menyenangkan hatiku. Aih, betapa cantik jelita engkau, Lie Kim Cu. Sudah lama aku tergila-gila kepadamu, kesinilah, sayang......”
Sama sekali Kim Cu tidak merasa takut kepada pria itu, hanya ia merasa ngeri dan jijik, membayangkan apa yang akan dialaminya di dalam kamar itu. Karena ia sudah mengambil keputusan untuk mengorbankan diri demi keselamatan orang tua dan keluarganya,
55
maka iapun menekan perasaannya dan melangkah maju, lalu duduk di atas kursi di seberang meja, tidak mau duduk di kursi yang berdampingan dengan pangeran itu. Melihat ini, Pangeran Coan Siu Ong tersenyum saja, menganggap bahwa pengantinnya yang masih amat muda itu tentu masih malu-malu dan hal ini akan lebih menyenangkan dan memuaskan hatinya kalau nanti akhirnya pengantinnya itu menyerahkan diri kepadanya.
Ia menuangkan arak secawan dan menyuguhkannya kepada Kim Cu. Gadis ini bukan seorang peminum apalagi pemabok, namun ia bukan asing dengan minuman arak, maka sambil membisikkan terima kasih, ia menerima cawan itu dan minum araknya sedikit demi sedikit. Ketika sang pangeran menawarkan makan, ia menggeleng kepala, mengatakan bahwa ia tidak lapar. Pangeran itu masih tetap tersenyum dan melahap daging dan sayur yang tersedia di situ.
Setelah selesai, dia bertepuk tangan tiga kali dan muncullah dua orang pelayan wanita dari pintu samping yang tertutup tirai sutera biru. Dua orang wanita itu tersenyum-senyum akan tetapi tanpa banyak cakap segera membersihkan meja dan menyingkirkan semua sisa makanan, hanya meninggalkan guci arak dan dua cawan di atas meja yang kini sudah bersih. Tak lama kemudian, “sepasang mempelai” itu ditinggal berdua saja lagi.
“Nah, sekarang kita bersenang-senang!” kata sang pangeran sambil bangkit berdiri dan menghampiri Kim Cu, “Mari kubantu engkau membuka pakaianmu, manisku.” Tangannya sudah menjangkau, akan tetapi tiba-tiba Kim Cu meloncat ke belakang dan menggeleng kepala keras-keras! Ia tidak dapat menahan rasa jijiknya.
56
Pangeran itu tertawa dan menghampiri sambil mengembangkan kedua lengannya.
“Manis, tidak perlu malu-malu lagi. Di sini tidak ada orang lain kecuali kita berdua. Nah, mari berilah aku beberapa ciuman yang manis dan hangat.” Dia melangkah maju dan merangkul hendak mencium, akan tetapi Kim Cu mengelak dengan cepat sehingga pangeran itu hanya merangkul angin saja.
“Ehh! Engkau mau main-main dulu, ha-ha-ha! Baiklah, aku menjadi kucingnya dan engkau tikusnya, tikus kecil putih yang manja dan nakal!”
Kini sambil tertawa-tawa pangeran itu mengejar dan mencoba untuk menangkap dan merangkul, dengan perkiraan bahwa akhirnya pengantin itu akan menyerah dan pengelakan ini hanya main-main atau malu-malu saja. Akan tetapi, Kim Cu selalu mengelak dengan cepat dan kemahirannya dalam ilmu silat memudahkannya untuk mengelak dan meloncat ke sana-sini. Akhirnya, pangeran itu mulai berkeringat dan alisnya mulai berkerut.
“Cukuplah main-main ini! Mari, mari sini, biarkan aku memelukmu, menciummu dan memondongmu ke pembaringan, sayang!” Dia mengembangkan kedua lengannya dan menggapai. Akan tetapi Kim Cu yang sudah berdiri di sudut lagi, juga mengerutkan alisnya. Ia mulai marah melihat betapa pangeran itu hendak memaksanya, dan ia kini menggeleng kepala dengan keras.
“Hmm, jangan membuat aku kehabisan kesabaran, sayang. Mari, kesinilah!”
57
Ketika Kim Cu tetap menggeleng kepala, pangeran itu lalu berlari ke depan dan menubruk, bukan main-main lagi melainkan bersungguh-sungguh, mengembangkan kedua lengan yang panjang dan besar itu dari kanan kiri merangkul seperti seekor biruang menubruk mangsanya! Karena ia berada di sudut kamar, dan di sebelah kirinya terdapat pembaringan, sedangkan sebelah kanan sudah dihadang oleh lengan kiri pangeran itu, Kim Cu lalu menerobos di bawah lengan sambil menggunakan tumit kakinya menendang ke arah lutut kaki Pangeran Coan Siu Ong.
“Aduhh......!” Ditendang lututnya, kaki itu kehilangan tenaga dan pangeran itu jatuh berlutut, dahinya terbentur dinding karena tubrukannya luput. Dia marah sekali, bangkit berdiri sambil mengerutkan alis, dan kini memandang kepada Kim Cu dengan marah.
“Gila! Berani engkau menendangku? Hayo, ke sinilah, atau aku harus mempergunakan kekerasan?”
Kim Cu kini juga sudah marah sekali. Ia sudah lupa akan keputusan hatinya untuk mengorbankan diri demi keselamatan orang tua dan keluarganya.
“Tidak, aku tidak sudi!” katanya, dan ia menentang pandang mata pangeran itu dengan berani.
Hampir saja pangeran itu tidak percaya apa yang didengarnya. “Lie Kim Cu, engkau sudah diserahkan kepadaku, sudah menjadi isteriku. Mengapa sikapmu seperti ini? Ke sinilah, sekali lagi, kalau tidak, terpaksa akan kupergunakan kekerasan!”
58
Pangeran itu dengan langkah lebar menghampiri, dan kini dengan kasar tangannya menjangkau untuk menangkap dan mencengkeram. Kim Cu juga sudah marah. Ia memang memiliki keberanian dan kekerasan hati, dan sekarang, lupa akan segala, ia sudah memutuskan untuk melawan mati-matian dan tidak akan menyerahkan diri begitu saja kepada laki-laki yang dibencinya ini.
Entah mengapa, melihat wajah Pangeran Coan Siu Ong yang walaupun berkulit hitam termasuk pria berwajah tampan dan gagah, ia merasa benci sekali. Ketika Kim Cu melihat tangan yang besar hitam itu mencengkeram, iapun mengangkat tangan kiri menangkis, kembali kakinya bergerak menendang dan tubuh tinggi besar itupun kini terpelanting!
Pangeran Coan Siu Ong berteriak-teriak memanggil pengawal pribadinya.
Dari pintu samping yang tersembunyi itu, muncullah dua orang laki-laki setengah tua yang pakaiannya ringkas. Mereka berloncatan ke dalam dan terheran-heran melihat betapa majikan mereka sedang merangkak bangun dan dahinya benjol, dan pengantin wanita berdiri dengan muka merah dan pandang mata marah.
Pangeran Coan Siu Ong bangkit berdiri, menuding ke arah Kim Cu dan memerintah kepada dua orang pengawalnya. “Tangkap perempuan binal ini! Tangkap dan belenggu kaki tangannya!”
Dua orang pengawal pribadi itu sejenak merasa heran dan terkejut, akan tetapi sebagai dua orang yang banyak pengalamannya, mereka segera dapat menduga apa yang telah terjadi. Agaknya pengantin wanita ini tidak mau menyerah bahkan melawan dan kalau sang
59
pangeran yang tinggi besar dan bertenaga kuat itu sampai minta bantuan mereka dan tadi bahkan nampaknya dihajar jatuh, berarti bahwa pengantin wanita ini bukan orang sembarangan!
Mereka berdua mengangguk, lalu menghampiri Kim Cu dari kanan kiri. Gadis ini sudah siap siaga dan melihat mereka datang dengan wajah mengancam, iapun sudah memasang kuda-kuda, siap untuk melakukan perlawanan mati-matian!
“Nona, menyerahlah, tidak ada gunanya melawan perintah Sang Pangeran!” kata seorang di antara dua pengawal itu yang bertubuh pendek gendut. Akan tetapi, orang kedua yang tinggi kurus sudah bergerak ke depan, tangan kanannya menyambar untuk menangkap pundak Kim Cu.
Kim Cu menangkis dengan memutar lengan kirinya ke atas, kakinya menyambar dengan tendangan yang cepat ke arah perut lawan yang hendak menangkap pundaknya itu. Akan tetapi, orang itu dapat menangkis tendangan dan pada saat itu, si pendek gendut sudah menerjang maju untuk menangkap lengan Kim Cu. Gadis ini menarik lengannya dan iapun nekat melakukan perlawanan, memukul dan menendang dengan sengitnya.
Kalau saja dua orang lawannya itu hanya laki-laki biasa, atau yang memiliki ilmu silat pasaran saja, tentu tidak akan mampu mengatasinya. Akan tetapi, dua orang itu adalah pengawal pribadi seorang pangeran yang tinggi kedudukannya. Tentu saja mereka berdua adalah jagoan-jagoan pilihan yang memiliki kepandaian tinggi dan juga gaji yang banyak. Tingkat ilmu silat mereka jauh lebih tinggi dari pada kepandaian Kim Cu, maka selama belasan jurus saja,
60
mereka telah berhasil menotok roboh gadis itu sehingga tidak mampu menggerakkan kaki tangannya lagi.
“Bagus, ikat ia di pembaringan!”
Kemudian terjadilah malapetaka itu! Setelah dua orang pengawal pribadinya disuruh pergi, pangeran itu melampiaskan semua kemarahan dan kedongkolan hatinya kepada Kim Cu. Dengan buasnya dia mencabik-cabik pakaian Kim Cu, kemudian dia memperkosa gadis itu dengan kasar, berulang kali sampai Kim Cu tidak merasakan apa-apa lagi karena jatuh pingsan!
Nafsu apa saja, kalau sudah menguasai batin manusia, membuat manusia itu menjadi seperti gila, menjadi buas melebihi binatang yang paling buas dan menjadi kejam, jahat dan kehilangan prikemanusiaan. Gairah berahi merupakan satu di antara nafsu yang ada pada kita sejak kita lahir, dan merupakan suatu kebutuhan yang amat mutlak dan penting. Nafsu berahi yang mendorong manusia untuk dapat berkembang biak, dan berahi merupakan kembangnya cinta kasih antara pria dan wanita.
Pernyataan kasih sayang, permainan cinta antara pria dan wanita, hubungan kelamin, merupakan sesuatu yang indah dan suci, kalau dilakukan oleh dua orang yang saling mencinta, dengan penuh kepasrahan, kerelaan dan sukacita. Akan tetapi, kalau dilakukan dengan kekerasan, dengan paksaan dan perkosaan, maka menjadilah suatu perbuatan yang terkutuk, keji dan kotor! Kita harus menjadi tuan dari nafsu-nafsu kita, bukan menjadi budak! Kita harus menguasai nafsu, bukan dikuasai.
61
Nafsu ibarat kuda penarik kereta. Tanpa kuda, kereta tidak akan bergerak maju. Akan tetapi, membiarkan kuda menguasai keadaan, amatlah berbahaya mungkin sekali kereta akan dibawa terjun ke dalam jurang dan hancurlah semuanya! Kuda penarik kereta haruslah ditundukkan sehingga dapat menarik kereta ke arah yang benar, karena itu haruslah selalu dikendalikan. Dan kendalinya adalah kewaspadaan dan kesadaran. Mawas diri agar tidak menjadi lengah.
Ketika siuman kembali, Kim Cu merasa betapa seluruh tubuhnya sakit-sakit. Panas, pedih dan lelah, kepalanya pening dan seluruh tubuhnya seperti remuk rasanya. Ia merintih lirih dan membuka mata, dan teringatlah semuanya itu!
Ia masih terlentang di atas pembaringan, kaki tangannya masih terikat, kuat sekali. Mendengar suara dengkur di sebelahnya, ia melirik dan melihat kepala Pangeran Coan Siu Ong di dekatnya. Pangeran itu tidur mendengkur, kelelahan. Ingin Kim Cu menjerit, menangis, namun ditahannya. Dikeraskan hatinya.
Pikirannya bekerja, ia tahu apa yang telah terjadi dengan dirinya. Ia telah diperkosa oleh pria di sebelahnya ini. Terkutuk! Dan ia tahu bahwa kalau ia tetap berkeras, ia akan terus diperlakukan seperti ini. Diperkosa, dihina, diperlakukan seperti binatang! Ia mengatur pernapasannya, seperti yang pernah dipelajarinya dari mereka yang melatihnya ilmu silat. Pernapasan yang panjang dapat menenangkan batinnya yang porak poranda. Ia menjadi tenang, ia menjadi diam, penuh perhitungan, mengatur akal untuk membalas!
Ia harus menanti sampai tengah malam, barulah pangeran itu terbangun. Begitu terbangun, pangeran itu batuk-batuk, lalu bangkit
62
duduk, memandang kepada Kim Cu yang nampak tidur memejamkan mata, terkekeh puas, lalu meraih cawan arak, diminumnya arak yang masih setengah lebih. Lalu ia duduk, memandangi Kim Cu, dari atas ke bawah dan agaknya nafsunya bangkit kembali.
“Heh-heh, apakah engkau masih hendak melawan, manis? Engkau sungguh manis dan cantik, sayang sekali engkau liar dan binal. Hemm, mulutmu begini manis, bibirmu begini merah dan hangat lembut, hemmm......” Pangeran itu menundukkan mukanya dan menciumi mulut Kim Cu. Dia terkejut sekali ketika merasa betapa mulut itu terbuka hangat dan membalas ciumannya dengan penuh kemesraan!
Pangeran Coan Siu Ong mengangkat mukanya memandang dan melihat betapa Kim Cu sudah membuka matanya yang jeli, dan mulut yang manis itu tersenyum kepadanya! Tentu saja sang pangeran girang bukan main.
“Aih, sayang, engkau...... engkau tidak melawan lagi sekarang?”
Dengan sikap malu-malu dan kerling tajam disertai senyum simpul manis, Kim Cu berkata lirih manja, “Setelah kini menjadi isterimu, perlu apa aku melawan lagi? Tadi sih aku takut, malu......”
“Ah, manisku! Sayangku! Aku cinta padamu......!” Pangeran itu lalu memeluk menciumi muka Kim Cu yang mandah saja.
“Akan tetapi, kaki dan tanganku rasanya seperti akan patah tulangnya, seluruh tubuhku sakit-sakit. Bagaimana aku dapat enak melayanimu kalau diikat seperti ini, Ong-ya?”
63
Pangeran Coan Siu Ong tersenyum. “Kasihan engkau! Salahmu sendiri, tadi engkau begitu buas. Kalau seperti sekarang, ahhh...... tentu lebih menyenangkan. Akupun tidak ingin menggunakan kekerasan, aku sayang padamu, Kim Cu......” Dan pangeran itu lalu mengambil sebatang pedang kecil, lalu memotong tali-tali pengikat pada kaki tangan gadis itu.
Kim Cu menahan rasa nyeri ketika darahnya jalan kembali. Bekas ikatan pada pergelangan kaki dan tangan itu terasa nyeri dan berdenyut-denyut. Ia menggosok-gosok keempat pergelangan kaki tangannya, dan sang pangeran ikut pula menggosok-gosok dengan minyak panas, menciumi seluruh tubuh yang mulus itu. Kim Cu mandah saja, bahkan sekali-sekali balas mencium dan merangkul, membuat sang pangeran semakin bergairah.
Akan tetapi, ketika pangeran itu hendak merangkulnya dan merebahkannya, tiba-tiba tangan Kim Cu menampar.
“Plakkk!” Muka pangeran itu kena ditampar, demikian kerasnya sehingga tubuh yang tinggi besar berkulit hitam itu terpelanting ke bawah pembaringan!
Saking kagetnya, pangeran itu sampai tak sempat berteriak, hanya terbelalak memandang kepada Kim Cu, seluruh gairahnya lenyap terganti rasa kaget dan takut melihat betapa wanita cantik jelita bertubuh mulus itu kini meloncat turun, tubuh yang telanjang bulat namun yang kini amat menakutkan.
“Desss......!” Sebuah tendangan kilat menyambar dan mengenai ulu hati Pangeran Coan. Biarpun tendangan itu dilakukan dengan kaki
64
telanjang, namun datangnya cukup keras, membuat tubuh pangeran itu terjengkang dan kepalanya membentur lantai.
“Uakkk......!” Pangeran itu muntahkan darah segar dan kepalanya terasa pening ketika terbanting keras membentur lantai.
“Jahanam busuk! Akan kubunuh kau......, akan kucincang tubuhmu......!” Kim Cu berseru dan kembali kakinya menendang, sekali ini mengarah selangkang pangeran itu. Pangeran itu mencoba untuk menarik tubuhnya, akan tetapi tendangan itu masih menyerempet anggauta badan yang paling berbahaya di selangkangnya.
“Aduuuhhh...... tolongggg...... toloooooggg......!” Pangeran itu menggunakan kedua tangannya mendekap bagian yang tertendang, dan melolong-lolong ketakutan, apa lagi melihat Kim Cu menyambar pedang pendek di atas meja, pedang yang tadi dipergunakan Pangeran Coan Siu Ong untuk memotong putus tali-tali pengikat kaki tangannya. Dengan muka beringas Kim Cu memegang pedang itu, berniat untuk mencincang tubuh orang yang amat dbencinya seperti ancamannya tadi.
Akan tetapi pada saat itu, dua orang pengawal pribadi yang berjaga di luar pintu samping, mendengar suara gaduh disusul teriakan majikan mereka, sudah berloncatan ke dalam kamar. Melihat majikan mereka bergulingan di atas lantai sambil mengaduh-aduh, mulutnya berdarah, kepalanya benjol-benjol, kedua tangan mendekap selangkangan, sedangkan gadis yang tadi diikat di atas pembaringan itu, dengan telanjang bulat kini berdiri memegang pedang dan agaknya hendak
65
menyerang majikan mereka, cepat mereka lalu berloncatan menghadang sambil mencabut golok mereka!
Melihat munculnya dua orang pengawal pribadi ini, Kim Cu menjadi semakin marah. Ia tidak takut, bahkan memaki. “Kalian anjing-anjing penjilat juga harus mampus!”
Dan iapun menyerang dengan pedang pendeknya, menusuk dan membacok kalang kabut. Dua orang pengawal itu menggerakkan golok mereka untuk menangkis dan melindungi diri mereka. Mereka tidak berani menyerang dengan golok mereka untuk melukai apa lagi membunuh Kim Cu tanpa perintah pangeran, maka karena ilmu silat mereka jauh lebih tinggi, dengan mudah akhirnya si tinggi kurus menendang pergelangan tangan Kim Cu sehingga pedang yang dipegangnya terlepas dan terlempar.
Dengan mudah dua orang pengawal itupun lalu merobohkan Kim Cu dan setelah seorang di antara mereka membungkus tubuh telanjang bulat itu dengan selimut. Orang kedua segera mengikat kaki tangannya sehingga gadis itu tidak mampu bergerak lagi.
Mereka berdua lalu menolong Pangeran Coan Siu Ong yang masih mengaduh-aduh, menyumpah-nyumpah dan mendekap selangkangannya. Dadanya juga terasa sakit sekali, juga dua buah giginya rontok akibat tamparan tadi. Dia lalu diangkat ke atas pembaringan dan direbahkan. Pangeran itu mengerang kesakitan, akan tetapi dia masih mampu memperlihatkan kemarahannya kepada Kim Cu.
“Perempuan itu jahat sekali! Ia pura-pura menyerah dan setelah kubebaskan tiba-tiba menyerangku, bahkan nyaris membunuhku!
66
Bawa ia sekarang juga, jual murah saja kepada rumah bordil yang terbesar dan yang mempunyai tukang pukul yang pandai dan kuat. Cepat, bawa ia pergi! Jual ke rumah bordir, tempat paling hina dan kotor bagi seorang perempuan! Itulah hukumannya! Kalau dibunuh begitu saja, terlalu enak baginya!”
Dua orang pengawal itu tidak berani membantah dan malam itu juga, mereka mengangkat Kim Cu yang masih terbelenggu, membawanya dengan kereta menuju ke rumah bordil Bibi Ciok di sudut kota.
Tentu saja Bibi Ciok girang bukan main mendapatkan kembang baru ini, dengan harga murah lagi. Apa lagi ketika ia mendapat kenyataan bahwa gadis yang dijual kepadanya dengan murah itu bukan lain adalah Lie Kim Cu, kembang kota Lok-yang yang siang tadi diambil selir oleh Pangeran Coan Siu Ong! Wah, tentu ia akan kebanjiran uang!
Tentang peringatan dua pengawal pribadi pangeran itu bahwa Kim Cu pandai silat dan lihai, Bibi Ciok tidak khawatir. Ia mempunyai banyak tukang pukul, ada duabelas orang, yang kesemuanya pandai silat dan tentu dapat membuat gadis itu tidak berdaya.
Kemarahan Pangeran Coan Siu Ong tidak dapat dipadamkan hanya dengan menjual Kim Cu ke rumah pelacuran. Dia merasa ditipu, merasa dirugikan dan malam itu juga dia memerintahkan orang-orangnya untuk menangkap kembali Lie-taijin dan melempar orang ini ke dalam kamar tahanan!
Dan pada keesokan harinya, pengadilan menjatuhkan hukuman buang selama hidup kepada Lie-taijin karena korupsi, menggunakan uang negara, dan karena hutang-hutangnya yang banyak, juga karena dia
67
telah menggelapkan uang emas milik Pangeran Coan Siu Ong yang dititipkan kepadanya! Rumah dan semua isinya disita dan semua isterinya diusir keluar dari rumah itu tanpa membawa apapun kecuali pakaian yang menempel di tubuh mereka! Tidak ada yang boleh membawa keluar sebuahpun perhiasan berharga!
Tentu saja hal ini merupakan pukulan batin yang hebat bagi keluarga Lie, apa lagi ketika Nyonya Lie mendengar bahwa suaminya dihukum buang selama hidup dan puterinya kini dijual ke rumah pelacuran. Ia tidak kuat menahan derita batin ini. Ia jatuh sakit sampai meninggal dunia, diurus secara sederhana sekali oleh para madunya yang kemudian pulang ke tempat asal masing-masing. Hancurlah keluarga Lie, hancur hanya karena akibat perjudian!
Lie-taijin sendiri merasa berduka bukan main. Dia tahu akan nasib yang menimpa keluarganya, bahkan sebelum dia berangkat ke tempat pembuangan, dia mendengar pula akan nasib puterinya yang dijual ke rumah pelacuran. Hal ini membuatnya menjadi nekad dan ketika dia melakukan perjalanan tiba di tepi sebuah jurang yang curam, tiba-tiba saja dia meloncat ke dalam jurang itu dan tentu saja tubuhnya remuk dan diapun tewas seketika!
Yang sudah mati memang sudah tamat riwayatnya dan sudah berakhir pula penderitaannya di dunia. Akan tetapi Kim Cu masih hidup! Gadis yang bernyali besar ini masih harus mengalami penderitaan yang bertubi-tubi dan amat hebatnya ketika ia terjatuh ke tangan rumah pelacuran yang dipimpin Bibi Ciok. Terlepas dari tangan Pangeran Coan Siu Ong terjatuh ke tangan pelacuran, berarti terlepas dari mulut seekor harimau lalu terjatuh ke dalam kepungan segerombolan srigala buas!
68
Mula-mula ia diperlakukan dengan baik, dimandikan, diberi pakaian yang indah, dirias dan diminyaki rambutnya, kemudian dibujuk untuk menjadi kembang rumah pelesiran itu, untuk dengan suka rela menerima tamu-tamu yang akan membayar mahal untuk dirinya, agar ia suka melayani para tamu dengan ramah tamah dan baik. Akan tetapi, Kim Cu marah-marah ketika mendapat kenyataan bahwa ia berada dirumah pelacuran dan bahwa ia dibujuk untuk menjadi seorang pelacur yang baik! Ia memaki-maki dan mengamuk, memukuli para wanita yang merawat dan membujuknya.
Para tukang pukul datang dan iapun dikeroyok, dirobohkan dan kembali ia mengalami siksaan. Ia diancam bahwa ia akan disuguhkan kepada para pria yang berani membayarnya dalam keadaan terikat, agar ia diperkosa oleh mereka secara bergantian sampai ia mati!
“Anak manis, ingatlah baik-baik!” demikian antara lain Bibi Ciok sendiri datang membujuk ke jendela sel di mana Kim Cu menggeletak kelaparan setelah tiga hari tidak diberi makan atau minum.
“Tidak perlu lagi engkau berlagak dan menjual mahal. Ingat, engkau bukan lagi puteri Lie-taijin, juga engkau bukan lagi selir Pangeran Coan Siu Ong! Engkau seorang budak belian, sudah dijual kepadaku! Aku telah mengeluarkan uang untuk membeli tubuhmu, maka engkaupun harus menjual diri untuk membalas budiku. Engkau seorang pelacur! Kalau engkau berkeras tidak mau tunduk, baik, betapapun aku harus mendapatkan kembali uangku darimu. Engkau akan kujual begitu saja, dalam keadaan telanjang dan dibelenggu kaki tanganmu, kepada siapa yang suka membayar dan memperkosamu sepuas hatinya. Biar dengan harga murah engkau kuserahkan kepada mereka yang akan bergantian memperkosamu sampai engkau mati!
69
Atau, kalau engkau pintar, engkau dapat menurut keinginanku, engkau layani laki-laki terhormat dan kaya raya, dengan suka rela engkau menyenangkan hati mereka. Engkau mendapat perlayanan manis, pakaian indah, bahkan engkau akan memperoleh kesenangan dari para pria yang mengagumimu, dan memperoleh bayaran tinggi! Nah, pilih mana? Mati terhina atau menjadi wanita yang dicinta oleh ribuan pria yang memujamu?”
Kim Cu adalah seorang gadis yang cerdik. Ia maklum bahwa ia terjatuh ke dalam tangan orang yang amat kejam, yang bukan hanya mengancam atau menggertak, melainkan akan membuktikan ancamannya itu. Ngeri juga hatinya membayangkan betapa ia akan diperkosa bergantian, terbayang akan pengalamannya ketika ia diperkosa oleh Pangeran Coan Siu Ong! Ia tentu akan mati, dan kalau ia mati, semua manusia jahat itu tidak akan ada yang menghukumnya.
Tidak, ia tidak boleh mati. Ia harus tetap hidup untuk kelak dapat membalas semua kejahatan itu. Ia harus hidup walaupun ia harus melakukan apa saja. Ia berani berkorban apa saja sekarang, setelah apa yang ia alami di dalam kamar Pangeran Coan Siu Ong! Kalau ia masih hidup, tentu akan terbuka jalan baginya untuk membebaskan dirinya!
“Baiklah, aku menyerah. Aku..... aku tidak ingin diperkosa lagi...... aku ingin hidup.....”
Bibi Ciok tersenyum lega. “Dan engkau akan mau bersolek, melayani para tamu terhormat itu dengan suka rela, dengan senyum dan ramah?”
70
Kim Cu yang sudah lemah itu mengangguk. “Aku...... akan kulakukan semua itu...... asal aku jangan diperkosa...... jangan diperkosa dan dibiarkan hidup......”
Bibi Ciok tersenyum cerdik. “Lie Kim Cu, jangan dikira bahwa aku bodoh, ya? Kalau kau pura-pura menyerah kemudian memberontak, ada banyak tukang pukulku yang akan merobohkanmu lagi. Dan sekali kau memberontak, engkau takkan kuberi kesempatan lagi, langsung kujual obral biar diperkosa oleh puluhan orang yang suka membelimu dengan murah, sampai kau mampus!”
Kim Cu lalu diberi makan minum, dikeluarkan dari sel, dan tubuhnya yang mulai kurus karena dicambuki, dibuat kelaparan, kini mulai menjadi montok lagi setelah lewat beberapa hari. Setengah bulan kemudian, ia sudah nampak cantik jelita lagi, dengan pakaian indah dan senyum manis selalu menghias wajahnya yang cantik jelita.
Sementara itu, sebelum mengeluarkan “simpanannya”, yaitu kembang baru yang namanya sudah membuat banyak orang laki-laki tergila-gila, Bibi Ciok tentu saja sudah membuat propaganda. Dan memang benar, puluhan orang pria, tua dan muda, membanjiri rumah pelacuran itu. Mereka berebutan mendaftarkan diri sebagai tamu untuk dilayani Kim Cu. Bahkan tarip yang amat mahal yang dipasang oleh Bibi Ciok, mereka berani membayar, bayar di muka lagi!
Hal ini membuat Bibi Ciok kewalahan dan segera tarip dinaikkan, sampai empat kali lipat, namun tetap saja kaum pria itu berebutan!
Akhirnya, Kim Cu harus menerima tamu pertama, yaitu seorang pemuda bangsawan yang merupakan pembayar paling tinggi dan pendaftaran pertama! Biarpun hatinya merasa tersiksa bahwa ia barus
71
melayani seorang pria yang tidak dicintanya dengan penyerahan dirinya, walaupun pria itu muda dan tampan, namun Kim Cu yang sudah bertekad untuk mencari kebebasan itu melayaninya dengan senyum manis, dengan sikap yang ramah. Bahkan ia berusaha memikat hati pria itu sehingga pria itu tidak meninggalkannya sampai semalam suntuk!
Inilah akal Kim Cu agar ia tidak usah melayani lebih dari seorang pria setiap malam! Setiap kali menerima tamu, Kim Cu berhasil menempel tamu itu sehingga tamu itu tidak mau meninggalkannya sebelum keesokan harinya.
Demikianlah, sampai hampir satu bulan Kim Cu menjadi pelacur. Setiap malam harus melayani sedikitnya seorang tamu dan memang jarang ada tamu yang tidak mau memenuhi permintaannya untuk tinggal di kamarnya semalam penuh. Ia merasa muak, jijik dan benci sekali. Akan tetapi semua itu ditelannya dengan senyum, dan Kim Cu sekarang jauh berbeda dengan Kim Cu sebulan yang lalu.
Kini ia telah menjadi seorang wanita yang matang segala-galanya, penuh perhitungan, dan amat cerdik. Sama sekali tidak dipengaruhi oleh perasaan dan kuat sekali menahan derita, diam bukan karena kalah, melainkan mengalah karena dia menyusun perhitungan masak untuk menyerang kembali, bagaikan seekor ular yang melingkar dan diam, nampaknya tak berdaya namun amat berbahaya karena memperhitungkan segalanya dan mengatur tipu muslihat dan merencanakan siasat.
Karena sikapnya yang amat baik sehingga semua tamu memujinya dan para tamu langganannya tidak sayang menghamburkan uang
72
banyak sehingga amat menguntungkan Bibi Ciok, maka Kim Cu kini menjadi kesayangan Bibi Ciok pula. Dipercaya penuh. Mengapa tidak? Kasih sayang orang seperti Bibi Ciok ini selalu berdasarkan untung rugi. Siapa mendatangkan untung baginya, apalagi keuntungan besar seperti yang didatangkan Kim Cu, akan disayangnya, di sanjung dan dipujinya.
Uang yang ia keluarkan untuk membeli Kim Cu dari tangan Pangeran Coan Siu Ong tidak berapa banyak, dan kini, dalam waktu hampir satu bulan saja ia sudah menerima pengembalian yang lebih dari seratus kali banyaknya! Dan ia membayangkan bahwa sumber uang ini masih akan mengalirkan uang selama bertahun-tahun karena, bukankah Kim Cu cantik jelita dan muda belia, juga pandai menjaga diri, semalam hanya melayani seorang tamu, tidak menghamburkan tenaga sehingga tidak akan menjadi cepat tua?
Malam itu Kim Cu menerima tamu yang sudah menjadi langganannya. Putera mantu seorang jaksa tinggi di Lok-yang! Tentu saja putera mantu ini dihormati semua orang. Bayangkan saja Putera mantu jaksa tinggi! Siapa berani menentangnya? Baru nama “jaksa tinggi” itu saja sudah membuat semua orang bergidik dan merasa dirinya kecil. Sekali tuding dengan telunjuknya, dia akan mampu membuat seseorang ditangkap dan dijatuhi hukuman buang atau mati, bersalah atau tidak!
Putera mantu jaksa tinggi ini berusia empatpuluh tahun, sikapnya halus dan sopan seperti biasanya orang terpelajar tinggi dan bangsawan. Dia bukan seorang yang suka melacur, hanya ketika mendengar betapa Kim Cu, kembang kota Lok-yang yang terkenal itu kini menjadi pelacur, dia iseng-iseng mengunjunginya. Dan dialah
73
yang dipilih oleh Kim Cu seperti yang disiasatkannya semenjak ia menyerah kepada Bibi Ciok di dalam sel ketika ia hampir kelaparan itu!
Sudah empat kali Bhok Hin, mantu jaksa itu, datang berkunjung dan setiap kali dilayani Kim Cu, dia semakin terpikat dan semakin jatuh cinta. Hampir seminggu sekali dia datang berkunjung dan setiap kali berkunjung, tentu dia tidak akan meninggalkan Kim Cu dan pembaringannya selama semalam suntuk, bahkan kadang-kadang sampai besok sore baru dia pergi!
Bagaikan seekor laba-laba menjerat mangsanya, Kim Cu mempergunakan segala keahliannya yang diperolehnya selama hampir satu bulan itu, mengeluarkan semua kemanjaan dan kemesraan yang hangat, untuk memikat hati Bhok Hin yang menjadi semakin tergila-gila. Bahkan Bhok Hin membujuk Kim Cu untuk mau menjadi selirnya dan dia bersedia untuk menebusnya dari Bibi Ciok.
Akan tetapi, dengan cerdik Kim Cu masih mengulur waktu, mengatakan bahwa hutangnya kepada Bibi Ciok terlalu besar, bukan hanya hutang uang, melainkan hutang budi sehingga ia belum tega untuk meninggalkannya. Ia minta waktu sebulan lagi dan tentu saja Bhok Hin yang sedang tergila-gila itu berbaik hati untuk menanti dengan sabar.
Malam itu, Kim Cu memperlihatkan kesedihan pada mukanya. Hal ini segera diketahui oleh Bhok Hin. Tergesa-gesa dia bertanya apa yang menyusahkan hati kekasihnya. Dia siap menolong. Uangkah? Atau apa?
74
“Biarpun saya hidup serba kecukupan di sini, dan menerima budi kecintaan yang berlimpahan dari kongcu, akan tetapi, saya kadang-kadang merasa seperti seekor burung dalam kurungan. Saya sejak kecil mendengar betapa indahnya Lembah Sungai Kuning, dengan taman alamnya yang mempesona, dengan ribuan macam bunga. Ingin sekali saya merasakan betapa nikmatnya naik perahu di tepi sungai itu, dan berjalan-jalan di taman alam di Lembah Huang-ho (Sungai Kuning). Akan tetapi, ahhh...... itu hanya mimpi dan sampai matipun takkan dapat terlaksana......”
Bhok Hin merangkul sambil tertawa. “Ha-ha, apa sukarnya untuk berpesiar ke sana? Besok, kalau engkau menghendaki, aku akan mengajakmu ke sana, naik kereta!”
“Benarkah?” Kim Cu nampak gembira bukan main dan ia segera merangkul dan menciumi kedua pipi itu dengan mesra. “Ah, terima kasih, kongcu! Akan tetapi, jangan...... jangan katakan kepada Bibi Ciok bahwa kita berpesiar ke sana......!”
“Kenapa? Kalau aku yang mengajakmu, apakah dia berani menghalangi?”
“Bukan begitu, kongcu. Tentu saja ia tidak berani, akan tetapi kalau mendengar bahwa kita pergi terlalu jauh, tentu ia akan merasa khawatir dan kelak saya yang akan mendapat marah.”
“Hemm, begitukah? Lalu bagaimana?”
“Sebaiknya kalau kongcu katakan bahwa kongcu mengajak saya jalan-jalan untuk seharian besok, terserah kepada kongcu mau diajak jalan-
75
jalan ke mana.” Kembali Kim Cu merangkul dan menciumi sehingga sambil tertawa dan merangkul kekasihnya itu, Bhok Hin menyetujui.
Malam itu Kim Cu menghadiahi kemesraan yang lebih dari biasanya kepada Bhok Hin sehingga tentu saja orang ini merasa puas dan senang sehingga pagi-pagi sekali dia sudah menemui Bibi Ciok untuk menyampaikan niatnya, yaitu ingin mengajak Kim Cu berjalan-jalan dengan keretanya.
Mendengar ini, Bibi Ciok mengerutkan alisnya. Tentu saja ia tidak setuju mendengar bahwa Kim Cu hendak keluar dari rumahnya, akan tetapi untuk membantah, ia tidak berani.
“Ke manakah, kongcu?”
“Putar-putar saja, ke taman-taman, mungkin singgah ke rumahku. Sore nanti kami kembali ke sini, harap bibi jangan khawatir.”
“Khawatir tidak. Bhok kongcu, hanya saya perlu memberitahukan kongcu bahwa nona Lie itu pernah memberontak dan kalau sudah begitu, ia bisa berbahaya sekali.”
Mendengar ini, Bhok Hin tertawa bergelak. “Ha-ha-ha, makin hebat ia memberontak di pembaringan, makin hebat pula, bibi! Jangan khawatir, Kim Cu telah menjadi kekasihku, dan iapun cinta padaku. Tidak akan mengherankan kalau pada suatu hari aku akan menebusnya dari tanganmu, berapapun tinggi harganya.”
Bibi Ciok senang sekali mendengar ini. Tentu ia akan minta uang tebusan yang luar biasa tingginya, yang akan dapat membuat ia kaya
76
raya dan uang itu dapat ia pakai untuk modal berusaha. Akan tetapi, wanita yang cerdik tidak mau lengah begitu saja.
Ketika Bhok Hin menggandeng tangan Kim Cu yang sudah berdandan memasuki keretanya, diam-diam Bibi Ciok ini menyuruh lima orang tukang pukulnya yang pilihan dan jagoan, untuk membayangi kereta itu dari jauh, menjaga segala kemungkinan kalau-kalau Kim Cu akan memberontak dan melarikan diri Bagaimanapun juga, ia harus menjaga agar sumber emas berupa gadis cantik itu jangan sampai terlepas dari tangannya!
Lima orang jagoan ini mengikuti dari jauh dengan menunggang kuda, dan mereka mulai khawatir ketika melihat betapa kereta yang ditumpangi Bhok Hin dan Kim Cu bersama seorang kusir itu dilarikan keluar kota sebelah utara. Keluar kota!
Tentu saja lima orang jagoan yang diutus Bibi Ciok menjadi semakin curiga dan mereka terus membayangi dari jauh. Bahkan ketika kereta tiba di Lembah Huang-ho, karena khawatir kehilangan, mereka berlima membayangi dari jarak lebih dekat sehingga mereka dapat terus mengamati kereta.
Girang bukan main rasa hati Kim Cu karena berhasil membujuk Bhok Hin untuk membawanya keluar dari rumah pelacuran milik Bibi Ciok, bahkan membawanya keluar kota yang sunyi, berdua saja, bertiga dengan kusir. Kesempatan yang amat baik dan lebar untuk membebaskan diri, melarikan diri dan orang lelaki tukang pelesir yang lemah seperti Bhok Hin, dan kusirnya yang kerempeng itu tentu tidak akan mampu menghalanginya melarikan diri.
77
Ia sudah bersiap-siap ketika kereta memasuki daerah lembah yang luas dan banyak hutannya itu. Tentu saja ia berbohong ketika mengatakan kepada Bhok Hin bahwa ia tidak pernah melihat lembah ini. Ia ketika kecil seringkali diajak ayahnya untuk berburu di daerah ini sehingga ia hapal dan mengenal betul daerah ini! Akan tetapi, Kim Cu kini telah menjadi seorang wanita yang matang dan penuh perhitungan, cerdik bukan main dan kecerdikannya ini membuat ia selalu waspada dan hati-hati.
Sebelum ia melaksanakan rencananya melarikan diri, ia pura-pura melongok keluar kereta, melihat ke arah belakang dan terkejutlah ia melihat ada lima orang penunggang kuda membayangi kereta itu! Celaka, pikirnya. Ulah siapakah ini? Apakah diam diam Bhok Hin menyuruh para pengawalnya untuk melindunginya? Kalau benar demikian, lenyaplah harapannya. Ataukah mereka itu utusan Bibi Ciok?
“Ihhh......!” Ia sengaja menjerit kecil dan Bhok Hin cepat memegang lengannya.
“Ada apakah?”
“Bhok-kongcu...... aku takut........ di belakang itu ada lima orang penunggang kuda. Jangan-jangan mereka itu perampok!”
Dan memang ada dugaan ketiga dalam hati Kim Cu, yaitu bahwa lima orang itu mungkin saja perampok yang hendak mengganggu mereka. Dan kalau benar demikian, ia sudah siap melawan untuk membela diri. Kalau ia berhasil mengusir perampok, berarti ia akan memperoleh kepercayaan dan perhatian yang lebih besar dari Bhok Hin.
78
Mendengar ucapan itu, Bhok Hin melongok keluar dan diapun melihat lima orang itu. Dia lalu bertanya kepada kusirnya yang duduk di depan, di tempat terbuka sehingga mungkin kusirnya lebih tahu akan lima orang itu.
Kusirnya segera menjawab. “Sejak tadi hamba telah melihat mereka, kongcu. Dan melihat betapa seorang di antara mereka yang berkumis itu hamba kenal sehagai jagoan pengawal Bibi Ciok, maka hamba yakin mereka adalah orang-orangnya Bibi Ciok yang sengaja diutus oleh majikan mereka untuk mengawal perjalanan kongcu dan nona.”
Bhok Hin mengangguk-angguk. Hatinya senang mendengar ini karena dia merasa aman dengan adanya pengawalan. Akan tetapi Kim Cu memperlihatkan wajah tak senang, bahkan marah.
“Ini namanya penghinaan bagi kongcu!” katanya setengah berteriak.
“Eh? Apa maksudmu? Mengapa penghinaan?” Bhok Hin bertanya heran.
“Tentu saja! Bibi Ciok sungguh tidak memandang orang! Jelas bahwa ia tidak percaya kepada kongcu, mengira bahwa kongcu tentu akan membawa lari saya, maka karena tidak percaya itulah ia menyuruh lima orang jagoannya untuk selalu membayangi kereta ini. Kalau memang hendak mengawal, kenapa tidak terang-terangan saja?”
Ucapan ini membakar hati Bhok Hin dan dia meneriaki kusir untuk berhenti. Dia menjenguk keluar, memandang ke belakang dan benar saja, begitu kereta berhenti, lima orang penunggang kuda itupun berhenti. Bhok Hin lalu turun dari kereta, memandang ke arah lima orang jagoan itu, lalu memanggil mereka dengan teriakan nyaring
79
sambil melambaikan tangan, menggapai agar mereka datang dekat. Melihat ini, lima orang jagoan itu lalu melarikan kuda mereka menghampiri dan sama sekali mereka tidak mengira bahwa mantu jaksa tinggi itu memanggil mereka untuk marah-marah!
“Heii! Kenapa kalian membayangi dan memata-matai aku? Hayo katakan, mengapa kalian membayangi kereta ini?” bentak Bhok Hin marah.
Lima orang itu saling pandang, meloncat turun dari punggung kuda dan mereka memberi hormat. Si kumis tebal, pemimpin mereka segera berkata dengan suara penuh hormat karena dia mengenal siapa adanya kongcu ini.
“Harap kongcu sudi memaafkan karena kami hanya menerima perintah Bibi Ciok untuk mengawal kereta ini agar selamat di dalam perjalanan.”
“Bohong! Apakah kalian ingin merasakan hukum cambuk sampai kulit punggung kalian terkupas semua? Hayo katakan! Bukankah kalian disuruh Bibi Ciok untuk mengamati kereta ini agar aku tidak melarikan nona Lie Kim Cu?”
“Hamba...... hamba hanya diperintah......”
Lima orang jagoan itu kini saling pandang dengan muka pucat mendengar ancaman hukum cambuk itu. Mereka maklum bahwa ancaman mantu jaksa tinggi bukan hanya gertak kosoog belaka. Melihat betapa siasatnya berhasil, Kim Cu lalu berkata seolah-olah di depan Bhok Hin ia membela lima orang jagoan yang sudah dikenalnya
80
sebagai orang-orang kepercayaan Bibi Ciok dan mereka berlima itu memiliki ilmu silat yang tak mungkin dapat dilawannya.
“Sudahlah, kongcu. Biarkan mereka pulang„ kelak kongcu dapat menegur Bibi Ciok. Mereka ini hanyalah petugas.”
Bhok Hin mengangguk. “Nah, kalian pergilah dan awas, jangan membayangi kami lagi!”
Lima orang itu mengangguk menyanggupi dan Bhok Hin lalu naik lagi ke dalam keretanya. Kereta meluncur perlahan, diikuti pandang mata lima orang jagoan itu.
“Sialan!” dengus seorang di antara mereka. “Bagaimana baiknya sekarang?”
“Bagaimana lagi? Pulang tentu saja!” kata orang kedua.
“Dan kita mendapat marah besar dari Bibi Ciok? Mungkin dipecat?” cela orang ketiga.
“Jangan ribut!” kata si kumis tebal pemimpin mereka. “Aku tetap curiga kepada wanita itu. Ia cerdik dan juga kuat. Kita bukan membayangi Bhok-kongcu, melainkan wanita itu. Kalau-kalau ia melarikan diri. Kalau ia melarikan diri di tempat sunyi ini, siapa yang akan mampu menghalanginya? Siapa tahu ia membujuk Bhok-kongcu membawanya ke sini agar ia dapat melarikan diri.”
“Wah, celaka kalau begitu!”
81
“Dan Bhok-kongcu melarang kita mengawal, dengan ancaman hukuman cambuk!”
“Jangan bodoh,” kata pula si kumis tebal. ”Kita tinggalkan kuda kita di sini, seorang di antara kita menjaga kuda dan menyembunyikannya dari jalan raya, dan empat dari kita melanjutkan pengamatan dengan jalan kaki dan secara diam-diam.”
Demikianlah, si kumis tebal dan tiga orang temannya melanjutkan tugas mereka membayangi kereta dengan jalan kaki, dan seorang di antara mereka menjaga lima ekor kuda di dalam hutan.
Sementara itu, semenjak meninggalkan lima orang penunggang kuda, beberapa kali Kim Cu menjenguk dan melihat ke belakang, sehingga kelakuannya ini menjadi bahan tertawaan dan godaan Bhok Hin. Kini kereta mereka tiba di hutan cemara yang amat sunyi, sudah termasuk Lembah Huang-ho. Sungai itu tidak berapa jauh lagi dari situ. Tiba-tiba Kim Cu berseru kepada kusir kereta.
“Berhenti dulu! Hentikan kereta!”
Bhok Hin dan kusirnya memandang heran, akan tetapi kusir yang menoleh ke belakang itu segera menghentikan kudanya yang menarik kereta. Kim Cu lalu meloncat keluar dari kereta.
“Bhok-kongcu, aku berhenti di sini. Pergilah engkau dengan keretamu!” kata Kim Cu. Kini suaranya terdengar kaku dingin, lenyap semua kemesraan dan kehangatan dari suaranya.
Tentu saja Bhok Hin terkejut bukan main, juga terheran-heran. Dia juga meloncat keluar dari dalam kereta. Teringat dia akan kata-kata
82
peringatan Bibi Ciok yang mengatakan bahwa Kim Cu pernah berontak! Akan tetapi dia tetap tidak percaya dan mengira bahwa Kim Cu hanya main-main dan menggodanya saja.
“Eh, Kim Cu, nanti kalau engkau hendak berontak, di dalam kamar. Bukan di sini tempatnya......” katanya sambil tertawa
Kim Cu mengerutkan alisnya. Semua kemuakannya selama ia diharuskan melayani pria-pria itu, termasuk Bhok Hin, kini memenuhi dadanya. Ingin rasanya ia membunuh laki-laki yang menyeringai di depannya ini. Tiba-tiba ia menggerakkan tangan kanannya.
“Plakk......!” Tangan kanannya dengan amat kerasnya menyambar dan menampar pipi Bhok Hin.
“Aduhhh......!” Bhok Hin terhuyung dan tangan kirinya cepat meraba pipi kirinya yang terasa nyeri sekali. Mulutnya berdarah dan tiga buah giginya tanggal, juga pipinya menjadi matang biru!
“Kau...... kau......!”
“Dukkkk!” Kini kaki Kim Cu menyambar, menendang dan mengenai perut yang agak gendut itu, dan tubuh Bhok Hin terjengkang.
Melihat ini, kusir kereta menjadi marah. Tadi dia terkejut dan terheran-heran, memandang dengan mata terbelalak. Kini, melihat majikannya ditampar dan ditendang sampai roboh, diapun meloncat turun.
“Heiii, apa yang kaulakukan ini......?” bentaknya.
83
Akan tetapi, ia disambut dengan tamparan dua kali yang mengenai leher dan mukanya dan tubuh yang kerempeng itupun terpelanting roboh.
Pada saat itu, muncullah si kumis tebal dengan tiga orang kawannya. Mereka berempat masih membayangi kereta dan ketika kereta itu berhenti, mereka berempat mempercepat lari mereka menghampiri dan mereka dapat melihat betapa Kim Cu merobohkan Bhok Hin dan kusir kereta, tepat seperti yang mereka khawatirkan.
“Ia benar memberontak seperti yang kuduga!” teriak si kumis tebal dan empat orang jagoan itu lalu mengepung dan menyerang. Mereka menyerang untuk menangkap, maka mereka tidak mempergunakan senjata, hanya mempergunakan tangan kosong untuk mencengkeram dan menangkap.
Melihat munculnya empat orang jagoan itu, Kim Cu terkejut bukan main. Ternyata perhitungannya meleset dan para jagoan itu ternyata juga cerdik sekali. Ia tidak memperhitungkan kecerdikan mereka dan kemungkinan mereka akan melanjutkan pengintaian secara diam-diam seperti itu. Melihat dirinya dikepung dan si kumis tebal yang paling lihai di depannya, tiba-tiba Kim Cu membalik dan kakinya menendang dengan cepat dan kuatnya ke arah jagoan yang tadinya berada di belakangnya.
“Plak! Plak! Desss......!”
Dua kali jagoan itu menangkis, akan tetapi tendangan bertubi yang ketiga kalinya mengenai pahanya sehingga jagoan itu terhuyung kehilangan keseimbangannya. Pada saat itu, seorang di antara mereka berhasil menangkap lengan kiri Kim Cu. Wanita ini mencoba menarik
84
lengannya, sia-sia saja. Maka iapun lalu menunduk dan menggigit tangan yang memegang lengannya. Jagoan itu berteriak kesakitan, pegangannya terlepas dan Kim Cu lalu meloncat keluar kepungan dan lari secepatnya!
“Kejar! Tangkap!” teriak si kumis tebal dan empat orang jagoan itupun lalu melakukan pengejaran.
Kim Cu menyumpahi pakaiannya yang mewah dan merasa menyesal mengapa ia tidak siap dengan pakaiannya. Pakaian ini terlalu sempit sehingga ketika ia pakai untuk berlari dengan langkah lebar, gaun sempit itu terkuak dan robek-robek di bagian bawahnya, memperlihatkan kulit pahanya yang putih mulus. Namun ia tidak perduli dan berlari terus secepatnya.
Namun, empat orang pengejarnya itu dapat bertari lebih cepat sehingga kurang lebih satu lie dari kereta tadi, mereka sudah dapat menyusulnya. Ia dikepung lagi dan kini mereka berada di daerah yang berbatu-batu.
“Ha-ha-ha, nona manis. Tidak ada gunanya engkau lari, dan tidak ada gunanya engkau melawan. Lebih baik menyerah dan kami bawa kembali kepada Bibi Ciok untuk mempertanggungjawabkan kelakuanmu ini!” Si kumis tebal mengejek.
Diam-diam Kim Cu bergidik, teringat akan ancaman Bibi Ciok bahwa, kalau memberontak lagi, ia tentu akan dijual obral dan diserahkan kepada siapa saja yang mau membayar murah untuk memperkosanya! Ia akan diperkosa bertubi-tubi oleh banyak orang sampai mati.
85
“Tidak! Lebih baik aku mati!” teriaknya dan iapun mengamuk, menyerang si kumis tebal itu dengan sekuat tenaganya.
Dengan mudah si kumis tebal mengelak dan tangan kanannya mencengkeram ke arah pundak Kim Cu. Wanita yang sudah nekat ini dapat meloncat ke samping, mengelak dari cengkeraman itu. Akan tetapi dari belakang, tiba-tiba rambutnya dicengkeram orang dan ketika ia meronta, cengkeraman itu terlepas berikut sanggul rambutnya yang terlepas pula. Rambut yang hitam panjang itu terurai sampai ke pinggang.
Sambil berteriak-teriak marah Kim Cu mengamuk lagi dan kini ia menggunakan segala kemampuannya untuk melawan. Menampar, menghantam, menendang, mencakar bahkan menggigit! Empat orang jagoan itu yang tidak berniat merobohkannya atau melukainya, menjadi kerepotan juga melihat kenekatan wanita yang sudah berubah seperti seekor harimau betina buas yang sukar ditangkap itu. Kembali Kim Cu berhasil melompat keluar dari kepungan.
Empat orang lawannya mengejar dan kaki Kim Cu tergelincir pada batu-batu kerikil. Ia roboh bergulingan. Kini bukan hanya rambutnya yang terurai, juga pakaiannya sudah robek di sana-sini.
Sambil bergulingan, wanita yang cerdik ini menggunakan kedua tangannya untuk meraih batu-batu kerikil dan begitu empat orang lawan mendekat hendak menubruknya, iapun melompat bangun sambil melempar-lemparkan batu ke arah kepala empat orang lawannya! Sambitan itu tentu saja ngawur, akan tetapi sebuah batu sebesar telur ayam tepat mengenai dahi seorang jagoan sehingga dahi
86
itu tumbuh telur yang rasanya berdenyut-denyut, membuat orang itu marah bukan main.
Kim Cu berhasil lari lagi dan kini mereka tiba di lembah di mana terdapat banyak batu gunung dan juga guha-guha. Dan empat orang lawannya sudah pula menyusul dan mengepungnya.
“Biar kurobohkan ia dengan totokan!” kata si kumis tebal yang merasa penasaran juga. Empat orang jagoan seperti mereka mengalami kesulitan untuk menangkap seorang wanita saja! Kini, mereka berempat mengepung ketat dan mengambil keputusan untuk tidak memberi kesempatan kepada Kim Cu untuk melarikan diri lagi!
Bahkan ketika Kim Cu hendak mengamuk dan menerobos kepungan, mereka tidak segan-segan untuk mendorong atau menampar sehingga beberapa kali Kim Cu terhuyung, bahkan pernah terjatuh. Akan tetapi wanita ini meloncat bangkit kembali. Rambutnya riap-riapan, mukanya babak belur, pakaiannya robek-robek. Ia kini berteriak dengan suara lantang dan penuh amarah.
“Kalian laki-laki semuanya adalah binatang buas! Iblis bertampang manusia! Akan kubunuh kalian semua, atau aku yang akan mati!” Teriakan ini bergema di sekitar tempat itu, agaknya suaranya dipantulkan kembali oleh guha-guha yang banyak terdapat di situ.
Di antara pantulan suara itu, ada suara lain, suara wanita tertawa terkekeh-kekeh, lalu disambung dengan suaranya yang mencicit seperti suara tikus terjepit.
“Hi-hi-hi-hik, benar sekali! Laki-laki adalah binatang buas dan kita wanita selalu menjadi mangsa dan korbannya, hi-hi-hik!”
87
Entah dari mana datangnya, tahu-tahu di situ telah muncul seorang nenek tua renta yang pakaiannya serba hitam. Nenek ini sudah keriputan, tubuhnya kecil kurus seperti tulang-tulang dibungkus kulit saja. Tangan kirinya bertopang pada sebuah tongkat hitam yang bentuknya melingkar-lingkar seperti ular kering.
“Jangan khawatir, anakku. Jangan takut! Hajar saja mereka, binatang-binatang buas itu, hi-hi-hik!” katanya sambil menggerak-gerakkan tangan kanannya, ke arah Kim Cu dan empat orang pengeroyoknya.
Dan terjadilah hal yang luar biasa anehnya! Kim Cu mengamuk dan kini semua tamparannya, semua tendangannya, semua pukulannya, tepat mengenai sasaran! Sedangkan gerakan balasan empat orang itu, setiap kali hendak menangkapnya, mencengkeramnya, atau menotoknya, gerakan itu tiba-tiba tertahan seolah-olah ada dinding tak nampak yang melindungi tubuh Kim Cu!
Tentu saja Kim Cu menjadi girang bukan main. Ia sendiri tidak tahu mengapa empat orang lawannya tiba-tiba saja berubah seperti orang-orang tolol yang memberikan tubuh mereka untuk ia hajar tanpa mereka membalas sedikitpun juga.
“Mampuslah!” bentaknya ketika kakinya menendang ke arah perut si kumis tebal. “Desss......!” tendangan itu tepat mengenai sasaran dan si kumis tebal yang biasanya lihai sekali itu mengaduh dan tubuhnya terjengkang.
Kim Cu membagi-bagi pukulan dan tendangan dan anehnya, semua serangan itu mengenai sasaran dengan tepat sekali. Maka bercucuran darahlah sebuah hidung, sebuah mata menjadi hitam, beberapa buah
88
gigi tanggal dan ada perut yang mulas mendadak karena dimasuki ujung sepatu dengan keras!
Empat orang itu dihajar jatuh bangun dan akhirnya, walaupun dengan penuh rasa penasaran, mereka berempat yakin bahwa mereka menghadapi hal yang tidak wajar, dan bahwa kemunculan nenek seperti iblis itulah yang menjadi sebabnya. Maka, mereka merasa ketakutan dan maklum bahwa kalau dilanjutkan, menjadi bulan-bulan pukulan dan tendangan tanpa mampu membalas sama sekali, akhirnya mereka mungkin mati di tangan Kim Cu! Mereka lalu merangkak dan melarikan diri, jatuh bangun dengan ketakutan seperti dikejar setan!
Kim Cu sudah kehabisan tenaga, maka iapun tidak mengejar. Ia membalik dan memandang kepada nenek itu. Iapun bukan orang bodoh. Ia maklum bahwa tentu nenek aneh ini telah membantunya secara aneh sehingga ia yang tadinya sudah terancam dan nyaris tertangkap kembali, tiba-tiba saja keadaannya terbalik dan ia yang menghajar empat orang yang memiliki ilmu silat jauh lebih tinggi dari padanya itu. Dengan tubuh lemas dan lelah sekali, juga nyeri di sana-sini, Kim Cu terhuyung menghampiri nenek itu, lalu menjatuhkan diri berlutut di depan nenek berpakaian hitam, dan roboh pingsan.
Ketika Kim Cu siuman kembali, ia mendapatkan dirinya rebah di lantai sebuah guha yang lebar dan tinggi, di ruangan dalam karena ia tidak melihat mulut guha. Akan tetapi ada sinar matahari masuk dari langit-langit guha yang tinggi itu, melalui celah-celah yang banyak terdapat di antara batu-batu pedang yang bergantungan di langit-langit guha itu. Seluruh tubuhnya masih terasa nyeri dan ketika ia hendak bangkit duduk, suara mencicit seperti tikus itu terdengar.
89
“Jangan bergerak, aku sedang merawatmu.”
Kim Cu melihat nenek itu duduk bersila di belakangnya karena ia tadi rebah miring, dan ternyata nenek itu menempelkan telapak tangan kirinya pada punggungnya, sedangkan telapak tangan kanan nenek itu menempel pada lantai guha. Ada hawa panas-panas hangat keluar dari telapak tangan kiri nenek itu, menjalar ke dalam tubuhnya!
Aneh sekali, ia merasa seolah-olah ada uap panas masuk ke dalam tubuhnya, menjalar ke seluruh bagian tubuhnya dan semua rasa nyeri yang diterjang uap itu lenyap, terganti oleh rasa nyaman yang makin lama semakin panas. Hampir ia tidak tahan dan akan bergerak kalau saja suara nenek itu tidak melarangnya.
“Pertahankan, aku akan mengisi kekuatan pada pusat-pusat jalan darah di tubuhmu!”
Kim Cu merasa heran sekali dan tidak mengerti. Memang pernah ketika kecil ia belajar silat dengan tekun dan penuh semangat, namun yang dipelajarinya hanyalah ilmu silat luar, dan para gurunya belum pernah menceritakan kepadanya tentang tenaga-tenaga yang dapat dibangkitkan dari dalam tubuh, kecuali tenaga otot dan kelenturan, juga kekuatan yang timbul karena latihan.
Ia diam saja dan merasakan betapa hawa panas itu kini memenuhi seluruh tubuhnya, membuat kepalanya berdenyut-denyut dan semakin panas, seolah-olah kepalanya dimasukkan ke dalam perapian besar! Terdengar bunyi berkeretekan pada tulang-tulangnya, akan tetapi, Kim Cu pasrah. Ia percaya kepada nenek yang jelas telah menolongnya itu, seorang nenek yang entah manusia, dewa ataukah setan karena
90
memiliki ilmu kepandaian yang amat hebat. Ia sudah pasrah dan andaikata ia harus matipun, ia akan menerimanya tanpa membantah!
Akhirnya, siksaan itupun berhenti dan hawa panas itu berangsur turun, kembali menjadi hangat dan nyaman sekali. Dan akhirnya nenek itu melepaskan tempelan telapak tangan kirinya, terkekeh dan berkata,
“Sekarang barulah engkau pantas untuk mempelajari ilmu dariku. Bangkit dan duduk- lah.”
Kim Cu bangkit dan merasa heran karena tubuhnya terasa ringan dan segar sekali, seperti ada kekuatan yang luar biasa terkandung di dalam semua anggauta tubuhnya. Maka, tanpa banyak cakap lagi iapun berlutut di depan nenek itu, membenturkan dahinya berkali-kali pada lantai guha.
“Nenek yang baik, saya menghaturkan banyak terima kasih atas semua pertolongan nenek, dan kalau nenek sudi mengambil saya sebagai murid, saya bersumpah, selama hidup saya akan mentaati perintah nenek dan akan berbakti kepada nenek sampai titik darah terakhir!”
Nenek itu terkekeh-kekeh, nampaknya girang sekali. “Hi-hi-hik! Memang kau sudah menjadi muridku sejak aku mendengar engkau memaki-maki kaum pria itu, hi-hik!”
Bukan main girangnya rasa hati Kim Cu. Ia kini telah bebas dari cengkeraman manusia-manusia berhati iblis seperti Bibi Ciok dan kaki tangannya, dari cengkeraman kaum pria yang hanya menganggap wanita sebagai benda permainan saja, bebas dari penghinaan yang dialaminya setiap hari, harus melayani tiap orang pria yang tidak
91
dikenalnya, apa lagi dicintanya, melayani dengan menyerahkan seluruh badannya, kehormatannya! Ia telah bebas!
Kenyataan ini saja selalu bersorak di dalam hatinya. Apa lagi ditambah bahwa ia kini menjadi murid seorang yang sakti. Kalau ia dapat memiliki ilmu seperti ilmu yang dimiliki nenek ini, ia akan mampu menghadapi semua tantangan di dunia ini! Ia akan menghajar semua orang, terutama kaum pria, yang jahat! Akan menumpas mereka, membasmi mereka yang suka berbuat jahat! Saking girangnya, Kim Cu lalu merangkul nenek itu dan dengan air mata berlinangan, ia menciumi pipi yang keriput itu.
Nenek itu menjerit kecil. “Ihhhhhh......! Apa-apaan ini? Jangan berbuat cabul kau! Masa seorang murid berbuat begini kepada subonya?”
Kim Cu cepat berlutut, “Subo (Ibu Guru), harap maafkan teecu (murid). Saking girang dan berterima kasih, maka teecu merangkul dan menciumi subo!”
Nenek itu mengusap kepala Kim Cu. “Murid macam apa kau ini?” nadanya menegur, namun di dalam suara itu terkandung keharuan oleh kelakuan Kim Cu tadi. “Hal pertama yang paling penting belum kaulakukan, yaitu memperkenalkan diri, memperkenalkan nama dan menceritakan riwayat hidupmu kepada gurumu.”
Kim Cu tertawa dan mendengar suara ketawanya, iapun merasa heran bukan main, bahkan terkejut! Belum pernah ia mendengar suara ketawanya seperti itu! Begitu bebas, begitu terlepas, bahkan terdengar binal!
92
Dan ia teringat betapa sesungguhnya, semenjak ia diboyong oleh Pangeran Coan Siu Ong, ia telah kehilangan semua kegembiraan hidup, sudah kehilangan semua tawa. Kalau ia tersenyum manis dan tertawa merdu selama ini di rumah pelacuran milik Bibi Ciok, suara ketawa itu adalah buatan, hanya menutupi rintih dan tangis sanubarinya. Dan kini, secara tiba-tiba saja, ia telah menemukan kembali kehidupannya, harapannya, kegembiraannya, dan juga tawanya!
“Aih, maafkan teecu, subo. Teecu sampai lupa, saking gembiranya hati ini! Subo, teecu bernama Lie Kim Cu.......”
“Hemmm! Kim Cu (Mustika Emas)? Menjadi mustika emas hanya menjadi rebutan orang, terutama para pria saja. Tidak, namamu terlalu lemah. Setelah menjadi muridku, engkau tidak boleh menjadi wanita lemah, namamu juga harus diganti agar sesuai dengan keadaan dirimu dan watakmu kelak. Namamu mulai sekarang adalah Liong Li (Wanita Naga), seperti seekor naga yang menaklukkan semua iblis di dunia ini!”
Kim Cu girang sekali dan ia cepat memberi hormat. “Teccu menerima dengan gembira, subo. Mulai sekarang, teecu akan dikenal sebagai Liong Li, sedangkan nama Kim Cu tidak akan teecu perkenalkan sebagai nama teecu, kecuali untuk keperluan yang penting.”
“Bagus, teruskan cerita tentang dirimu.”
Kim Cu menceritakan tentang keluarganya, kemudian betapa ayahnya tergila-gila dengan permainan judi sampai habis-habisan. “Akhirnya, karena ayah korupsi, mempergunakan uang negara dan banyak hutang bahkan semua itu diketahui oleh atasannya, Pangeran Coan Siu Ong,
93
maka pangeran itu menekan dan menggertaknya akan menuntutnya. Hanya ada satu jalan untuk menyelamatkan keluarga ayah, yaitu kalau dia menyerahkan teecu sebagai selir Pangeran Coan Siu Ong.”
“Heh-heh-heh, cerita lama itu. Sejak jaman dahulu kala, semua kaum bangsawan seperti itu, haus kedudukan, haus kemuliaan, haus kekayaan dan haus wanita cantik.”
Kim Cu menceritakan segala hal yang terjadi di dalam kamar mewah sang pangeran itu. Betapa setelah melihat pangeran itu, timbul kejijikannya dan ia melawan, memukul pangeran itu. Karena marah, pangeran itu lalu menyuruh para pengawalnya untuk membelenggu kaki tangannya dan iapun diperkosa sampai pingsan.
“Karena sakit badan dan batin, teecu menggunakan akal. Teecu pura-pura menyerah sehingga pangeran jahanam itu melepaskan ikatan kaki tangan teecu. Begitu bebas, teecu menghajarnya dan tentu akan membunuhnya kalau saja tidak muncul para pengawalnya. Pangeran Coan marah. Teecu dihajar, diikat dan dijual murah ke rumah pelacuran milik Bibi Ciok.”
Nenek itu menyeringai, memandang kepada Kim Cu dengan sinar mata kadang-kadang kagum karena dalam menceritakan semua pengalaman pahit ini, Kim Cu sama sekali tidak menangis. Seorang gadis yang amat tabah, pikirnya, makin suka kepada muridnya ini.
“DI SANA, teecu disiksa dan diancam akan dijual murah agar diperkosa mereka yang mau membayar sampai teecu mati. Untuk memberontak, tidak ada gunanya karena Bibi Ciok juga mempunyai tukang-tukang pukul yang kuat. Terpaksa, untuk mencari peluang agar dapat membebaskan diri dan tidak mati konyol, teecu menyerah.
94
Ah, betapa tersiksanya hati ini, betapa terhinanya badan ini ketika teecu harus melayani para tamu selama hampir satu bulan! Teecu terpaksa menjual senyum dan pelayanan yang mesra, pada hal di dalam hati, teecu menjerit dan menangis, apa lagi ketika dari para langganan itu teecu mendengar akan nasib ayah dan ibu teecu......”
Sampai di sini, kedua mata yang jeli dan bagus itu menjadi basah dan beberapa titik air mata menetes turun ke atas sepasang pipi. Akan tetapi, tetap saja Kim Cu tidak mengeluarkan suara tangisan.
“Apa yang terjadi dengan mereka? Bukankah setelah kau diserahkan kepada pangeran itu, orang tuamu telah bebas?”
“Tidak, subo. Agaknya pangeran itu sakit hati kepada teccu dan bukan saja ia menjual teecu kepada rumah pclacuran, juga ayah ditangkap lagi dan dihukum buang. Di dalam perjalanan, demikian teecu dengar, ayah nekat membunuh diri dengan terjun ke dalam jurang. Adapun ibu teecu, karena diusir keluar dari rumah dan tidak kuat menahan derita, jatuh sakit dan meninggal pula.”
Nenek itu mengangguk-angguk, di dalam hatinya merasa gembira karena dengan kenyataan bahwa gadis ini telah yatim piatu, tidak mempunyai siapapun di dunia ini, berarti ialah yang memilikinya. Sebagai murid, juga sebagai keluarga!
“Lalu, pelarian sekarang ini yang kau rencanakan?”
“Benar, subo. Teecu berhasil memikat hati putera mantu jaksa tinggi, dan membujuknya untuk mengajak teecu pesiar ke tempat di lembah Huang-ho. Dan di sini teecu berhasil melarikan diri. Akan tetapi, tiba-tiba muncul empat orang jagoan kaki tangan Bibi Ciok melakukan
95
pengejaran. Kalau tidak ada subo, tentu sekarang teecu sudah dipaksa kembali ke rumah pelacuran itu dan mengalami siksaan yang lebih hebat dari pada maut. Karena itu, terima kasih, subo.”
Kembali Kim Cu merangkul dan mencium pipi keriput itu dan sekali ini nenek itu tidak menolak, hanya mendorong tubuh Kim Cu untuk duduk kembali ke atas lantai.
“Muridku, engkau sungguh seorang gadis yang beruntung telah dapat bertemu dengan aku di sini. Bukan hanya beruntung karena dapat terhindar dari penangkapan mereka, akan tetapi beruntung karena engkau dapat menjadi muridku karena ribuan orang gagah di dunia ini yang ingin sekali menjadi muridku dan mewarisi ilmu kepandaian dari Huang-ho Kuibo (Nenek Iblis Sungai Kuning)!” Nenek itu terkekeh. “Heh-heh-heh, memang engkau anak yang beruntung sekali, Liong-li!”
Kim Cu atau yang kini bernama atau berjuluk Liong-li (Wanita Naga) mengamati wajah nenek itu penuh perhatian. Wajah itu masih memperlihatkan bekas wanita cantik. Biarpun pakaiannya serba hitam sederhana dan tubuh itu kurus sekali, namun nenek itu agaknya menjaga diri sehingga bersih, bahkan tidak berbau apak.
“Subo, mengapa subo disebut Kuibo (Nenek Iblis)? Subo sama sekali tidak kelihatan seperti nenek iblis! Siapakah nama subo yang sesungguhnya?”
”Hik-hik, aku sudah lupa lagi siapa namaku. Orang-orang menyebutku Huang-ho Kuibo karena aku selalu berkeliaran di sepanjang sungai ini, dan karena aku tidak pernah mau mengampuni orang-orang jahat, maka kaum kang-ouw menjuluki aku Kuibo. Mulai sekarang, engkau
96
harus berlatih dengan tekun, Liong-li. Aku akan membuat engkau menjadi seorang wanita yang ditakuti, dan tidak ada seorangpun laki-laki di dunia ini yang akan mampu menghina dan mempermainkanmu lagi, heh-heh-heh!”
Demikianlah, mulai hari itu, Kim Cu atau Long Li menjadi murid Huang-ho Kuibo, seorang nenek yang sakti dan berilmu tinggi. Dan tepat seperti julukannya, nenek itu mengajak muridnya berkeliaran di sepanjang lembah Huang-ho.
◄Y►
Waktu tujuh tahun bukan merupakan waktu yang cukup panjang bagi seseorang untuk mempelajari ilmu silat tinggi sampai berhasil dengan baik. Akan tetapi, menjadi murid seorang sakti seperti Pek I Lojin lain lagi. Dalam waktu tujuh tahun, Cin Hay digembleng oleh Pek I Lojin dengan ilmu silat yang bermacam-macam dan yang kesemuanya merupakan ilmu-ilmu silat tinggi.
Memang Cin Hay telah memiliki dasar yang kuat dan bakat yang amat baik. Maka, setelah selama setahun penuh siang malam dia digembleng ilmu menghimpun, memperkuat dan mempergunakan tenaga dalam dengan hawa sakti yang dibangkitkan dalam tubuh sehingga dalam waktu setahun itu dia telah mengumpulkan kekuatan yang dahsyat, yang dapat dipergunakan sebagai dasar atau modal mempelajari ilmu-ilmu silat tinggi yang serba sukar, maka enam tahun selanjutnya dia dengan amat tekunnya melatih diri dengan ilmu-ilmu yang diwariskan oleh Pek I Lojin kepadanya!
Bukan hanya ilmu silat tingkat tinggi yang diajarkan oleh kakek tua renta itu kepada Cin Hay, akan tetapi juga gemblengan batin sehingga
97
terbentuklah watak penuh kesabaran, tahan derita, tidak terbawa oleh perasaan, dalam diri Cin Hay dan menjadikan dia seorang laki-laki yang jantan, pendiam, tenang, tabah dan matang. Gurunya juga mengajarkan dia ilmu untuk melakukan penyamaran, beralih rupa dengan alat-alat istimewa, mengubah suara dan sebagainya. Pendeknya, dalam waktu tujuh tahun, kakek ita menurunkan semua ilmunya yang paling hebat kepada Cin Hay.
Pada suatu pagi, selagi memberi petunjuk untuk jurus terakhir yang amat sukar dari ilmu silat Naga Terbang, Pek I Lojin memberi contoh kepada Cin Hay bagaimana memainkan jurus terakhir itu dengan baik. Untuk jurus ini, harus dikerahkan tenaga sekuatnya dan kakek itu bersilat dengan penuh semangat. Cin Hay memperhatikan dan mengerti, lalu dia menirukan gerakan gurunya, memainkan jurus itu dengan baiknya.
“Bagaimana, suhu? Apakah sekarang sudah tepat?” tanyanya begitu dia selesai menggerakkan bagian terakhir.
Akan tetapi gurunya tidak menjawab dan ketika dia menengok, dia terkejut sekali melihat gurunya sudah duduk bersila dengan muka pucat dan napas terengah-engah. Ketika dia berlutut mendekati, gurunya masih dapat memberi isyarat dengan tangan agar murid itu memondongnya dan membawanya pulang ke pondok. Cin Hay dengan hati-hati dan cepat melaksanakan permintaan ini dan tak lama kemudian kakek itu sudah rebah di atas pembaringannya di dalam kamar pondok itu.
Cin Hay melakukan pemeriksaan dengan teliti. Dia telah menerima pelajaran dari gurunya untuk memeriksa dan mengobati luka-luka
98
sebelah dalam akibat pukulan atau salah penggunaan hawa sakti. Dan dia mendapat kenyataan betapa gurunya seperti orang yang kehabisan tenaga dan keadaannya lemah sekali. Dia merasa heran dan tidak mengerti.
“Sudahlah......, Cin Hay....... salahku sendiri......”
“Tapi, mengapakah, suhu?” Dia bertanya.
“Tidak semestinya aku...... aku yang tua...... memainkan jurus itu......, tapi ini agaknya sudah kehendak Tuhan...... sudah tiba saatku......”
“Suhu......!”
Tiba-tiba kakek itu mengangkat tangannya dan telunjuknya memperingatkan.
Cin Hay segera teringat bahwa tanpa disadarinya, dia telah menunjukkan kelemahan! Maka, dalam waktu sedetik saja telah dapat melenyapkan perasaan khawatir dan dukanya.
“Maafkan teecu, suhu.”
“Ingatlah, iangan sekali-kali engkau menunjukkan kelemahan dalam keadaan apapun juga,” tiba-tiba saja kakek itu bersemangat. “Nyawa manusia bukan berada di tangannya, melainkan di tangan Tuhan. Agaknya memang latihan tadi yang menjadi jalan ke arah kematianku. Aku sudah.tua sekali, sudah sepatutnya meninggalkan dunia ini, akan tetapi ada pesanku......” kakek itu nampak lemah kembali.
99
Cin Hay mendekatkan mukanya. “Suhu, tee-cu mendengarkan. Apakah pesan suhu itu?”
“Masukilah dunia sebagai seorang jantan, seorang gagah yang selalu membela kebenaran dan keadilan. Dan jangan lupa, engkau pergilah ke Kim-san (Gunung Emas) yang berada di lembah Huang-ho di perbatasan Propinsi Honan sebelah utara...... di sana ada sebuah kuburan tua seorang pangeran dari jaman Dinasti Han, ratusan tahun yang lalu. Dalam kuburan itulah terdapat mustika naga yang disebut Kim-san Liong-cu, sebuah pusaka yang amat luar biasa. Dahulu pernah menjadi perebutan para pendekar, dan aku telah gagal. Sekarang, engkau wakili aku pergilah ke sana, carilah sampai dapat...... Kim-san Liong-cu......”
Kakek itu telah terlalu banyak bicara, agaknya dia telah menggunakan seluruh tenaga terakhir dan kini dia terkulai. Ketika Cin Hay memeriksanya, maka ternyata jantungnya tidak berdetak lagi, napasnya putus dan nyawanya telah melayang meninggalkan raganya.
Cin Hay bersila sambil termenung sampai lama, tetap memegang nadi pergelangan tangan gurunya, memejamkan mata dalam samadhi, seolah-olah dengan semangatnya dia hendak mengantar suhunya yang berangkat pulang ke tempat asalnya itu. Kemudian dia sadar dan dia teringat betapa suhunya pernah berpesan bahwa kalau dia mati, ia ingin jenazahnya diperabukan, dan abu jenazahnya di buang ke sungai manapun juga. Semua sungai menuju ke lautan, demikian kata gurunya, maka membuang abu ke sungai berarti juga membuangnya ke lautan.
100
Dengan tabah, Cin Hay lalu mengatur pembakaran jenazah gurunya. Diletakkan jenazah gurunya di atas pembaringannya, di tengah pondok. Dikumpulkannya semua milik suhunya yang tidak banyak, hanya beberapa potong pakaian, kemudian mengumpulkan kayu kering, menumpuknya di dalam pondok dan di sekeliling pembaringan, menutupi jenazah gurunya dengan pakaiannya. Dia memilih kayu yang mengandung damar agar pembakaran itu dapat sempurna. Diruntuhkan dan dibuangnya atap pondok agar jangan menimpa dan merusak abu jenazah suhunya. Setelah siap dan melakukan sembahyang terakhir untuk menghormati gurunya, Cin Hay lalu membakar pondok itu.
Sehari penuh pondok itu terbakar. Cin Hay duduk bersila agak jauh, mengenang suhunya. Semua manusia akan mengalami hal yang sama, yaitu kematian. Karena itu, setiap kematian adalah hal yang wajar saja. Siapa terlalu membesarkan akunya, terlalu menghargai akunya, dialah yang takut akan kematian dan akan menderita kalau menghadapi kematian, menderita karena khawatir membayangkan bahwa aku-nya yang amat dijunjung tinggi itu akan hilang begitu saja!
Pada hal, sepandai-pandainya orang, sebaik-baiknya orang, sesakti- saktinya orang, dia hanyalah seorang manusia biasa yang lahir kemudian mati menurut kekuasaan Alam yang mengaturnya. Manusia timbul tenggelam seperti ombak-ombak lautan, nampak kemudian menghilang tanpa bekas, dan terlupakan! Suhunya pernah bicara mengenai ini. Yang penting adalah karya yang baik, demikian kata suhunya. Karya yang baik dapat dinikmati orang lain, baik si karyawan masih hidup ataupun sudah mati.
101
Jangan mengira bahwa nama atau orangnya yang akan dikenang, melainkan karyanya yang baik. Orangnya akan dilupakan. Mungkin akan dikenang, secara paksa, oleh sekelompok orang, akan tetapi itupun hanya merupakan suatu upacara belaka, yang hanya berlaku beberapa menit. Kemudian terlupa sudah! Maka, siapa mengharapkan nama kekal, siapa mengharapkan agar aku-nya selalu diingat, dia akan kecewa kelak! Karya baikpun bukanlah ciptaan si orang itu. Orang itu hanyalah menyalurkan berkah Tuhan melalui tangannya, melalui pikirannya. Tanpa berkah dan kekuasaan Tuhan, manusia tidak ada artinya sama sekali.
Setelah api padam, Cin Hay mencari abu jenazah gurunya. Dia merasa gembira bahwa pembakaran itu ternyata sempurna, tidak ada sepotong pun tulang yang tidak menjadi arang dan mudah dia hancurkan, kemudian dibungkusnya abu jenazah itu dengan sebuah jubah lebar.
Setelah itu, berangkatlah dia meninggalkan tempat itu, membawa miliknya yang juga tidak berapa banyak, hanya beberapa potong pakaian, dan memanggul bungkusan abu dan pakaiannya, lalu melangkah lebar dengan wajah tenang, tanpa menengok lagi. Masa lalunya di pondok itu sudah lewat dan tidak akan dikenangnya kembali!
Beberapa hari kemudian, nampak Cin Hay duduk bersila di depan sebuah makam, di lereng bukit kecil yang menghadap ke Telaga See-ouw. Makam tunggal yang sunyi, makam Gu Ci Sian, isterinya yang tewas secara menyedihkan di waktu mereka berperahu di telaga itu. Tujuh tahun yang lalu! Ketika hal itu terjadi, dia baru berusia delapanbelas tahun dan kini dia telah berusia duapuluh lima tahun.
102
Cin Hay tidak bersedih, apa lagi menangis. Dia hanya duduk bersila dengan wajah tetap tenang, termenung untuk mengingat isterinya dengan penghormatan, dengan doa semoga isterinya sekarang, di manapun ia berada, dalam keadaan bahagia dan damai. Tanpa dirasakannya, sudah dua jam dia berada di depan makam isterinya, dan tahu-tahu ada air hujan menitik turun dari atas. Hal ini menyadarkan Cin Hay dan diapun bangkit, di dalam batin berpamit kepada isterinya lalu meninggalkan makam itu dengan cepat menuruni bukit untuk mencari tempat duduk di tepi telaga.
Ketika tiba di bandar di mana perahu-perahu berkumpul untuk menampung para pelancong yang hendak pelesir di telaga dengan perahu, dia melihat ribut-ribut. Bukan keributan karena turunnya hujan gerimis, melainkan keributan terjadi, bahkan dia melihat seorang wanita meronta-ronta ketika ditarik oleh seorang laki-laki menuju ke sebuah kereta.
Wanita itu masih muda sekali, baru belasan tahun usianya dan agaknya ia bukan seorang pelancong, melainkan seorang gadis kampung di sekitar telaga, dan ia meronta sambil menjerit-jerit, namun tidak berdaya karena pria yang menyeretnya itu kuat sekali. Akhirnya gadis itu dilemparkan ke dalam kereta yang tertutup dan agaknya ada yang menerima dan meringkusnya dari dalam. Hanya tangisnya yang terdengar dan kereta itupun lalu bergerak pergi. Tiga orang laki-laki berkuda mengikuti dari belakang sambil tertawa-tawa.
Melihat tiga orang itu, berkerut alis Cin Hay. Tak salah lagi, kini dia mengenal laki-laki muka hitam. gendut pendek yang tadi menyeret gadis itu
103
Dan si muka kuning pucat yang tinggi kurus, dan seorang lagi yang tinggi besar dan mukanya penuh berewok. Biarpun mereka itu kini lebih tua dari pada dahulu, namun dia masih ingat wajah ketiga orang jagoan yang pernah mengeroyoknya di atas perahu besar milik Koan Ki Sek! Merekalah See-ouw Sam-houw dan mungkin Koan Wan-gwe berada pula di dalam kereta itu. Mereka berempat yang telah menyebabkan kematian isterinya dan yang nyaris membunuhnya pula.
Dan kini, agaknya mereka menculik seorang gadis kampung! Gemblengan batin yang diterimanya dari Pek I Lojin membuat semua bentuk dendam hilang dari dalam hatinya. Akan tetapi kini melihat mereka melakukan kejahatan di depan matanya, tentu saja Cin Hay tidak mau tinggal diam. Kedua kakinya berloncatan dan bagaikan seekor kijang muda, diapun berlari cepat melakukan pengejaran ke arah kereta yang dilarikan cepat meninggalkan bandar itu tanpa ada seorangpun yang berani melakukan pengejaran.
Kereta itu telah tiba di tengah hutan ketika tiba-tiba dua ekor kuda yang menarik kereta, meringkik kaget dan berhenti berlari, mengangkat kaki depan ketakutan. Kusir kereta itu terkejut, apa lagi melihat bahwa tiba-tiba saja nampak seorang pemuda berpakaian serba putih yang menahan kuda itu dari depan.
“Heii! Mau apa kau?” bentak kusir itu mengangkat cambuknya mengancam untuk memukul. Ketika cambuk menyambar, Cin Hay menyambut, menangkap ujung cambuk dan sekali tarik dengan sentakan kaget, kusir itu berteriak dan tubuhnya tertarik jatuh dari atas kereta!
104
“Ada apa......?” bentak suara dari dalam kereta. Tiba-tiba pintu kereta yang sudah berhenti itu terbuka dari luar dan tirainya tersingkap.
Cin Hay melihat seorang laki-laki setengah tua sedang menggeluti gadis tadi yang pakaiannya sudah tidak karuan. Gadis itu meronta dan menangis. Cin Hay tidak pangling melihat laki-laki ini, maka sekali sambar, tangannya sudah menangkap lengan Koan Ki Sek dan ditariknya orang itu keluar dari dalam kereta.
“Ehhh......! Ohhh......! Tolong......!” teriak Koan Ki Sek ketika tubuhnya terbanting ke atas tanah. Gadis itupun cepat turun, dengan ketakutan mencoba untuk membereskan pakaiannya yang cabik-cabik.
“Dukkk!” Kaki kiri Cin Hay melayang dan tepat menyambar dagu Koan Ki Sek yang sedang merangkak hendak bangun. Tendangan itu keras sekali, mematahkan tulang rahang dan membuat gigi di sebelah kiri copot semua. Koan Ki Sek menjerit dan hendak lari, akan tetapi sambaran kaki Cin Hay tepat mengenai lututnya dan diapun terjengkang dan terpelanting tak dapat bangkit kembali karena sambungan lututnya terlepas!
“Heiii......! Siapakah engkau berani mati memukul majikan kami? Apakah engkau sudah bosan hidup?” Tiga orang jagoan yang bukan lain adalah See-ouw Sam-houw sudah berloncatan turun dari atas kuda mereka dan mengepung Cin Hay.
Cin Hay memandang mereka dengan alis berkerut. Tiga orang ini jahat bukan main, pikirnya. Tujuh tahun yang lalu sudah menjadi penjahat kejam, sekarang sama sekali tidak berubah, bahkan semakin jahat, berani di tempat ramai menculik seorang gadis dusun! Koan Wan-gwe juga seorang yang berwatak jahat dan kejam, akan tetapi
105
tanpa adanya jagoan-jagoannya seperti tiga orang ini, belum tentu hartawan itu berani melakukan kejahatan seperti itu.
“Hemm, tujuh tahun yang lalu kalian hampir membunuhku, dan kalian berhasil membunuh isteriku. Kini, setelah tujuh tahun, ternyata kalian semakin jahat saja. Entah berapa banyak sudah orang-orang tak berdosa menjadi korban kekejian kalian.”
“Siapa engkau?” bentak Hek-bin-houw Ban Sun yang bermuka hitam, masih memandang rendah lawannya. “Mengakulah sebelum kami mencabut nyawamu!”
Cin Hay tidak ingin memperkenalkan namanya. Dia ingin meniru gurunya yang hanya mempunyai nama julukan, seperti juga dia meniru gurunya yang suka mengenakan pakaian serba putih. Teringat akan pakaiannya yang serba putih, dan akan tugasnya mencari Mutiara Naga dari Gunung Emas, diapun segera memperkenalkan diri,
“Sebut saja aku Pek-liong-eng (Pendekar Naga Putih) selagi kalian masih sempat, karena tugasku adalah melenyapkan manusia-manusia jahat macam See-ouw Sam-houw!”
“Wah, bukankah dia ini orang yang naik perahu kecil bersama isterinya beberapa tahun yang lalu itu?” Phang Ek berseru, “Ban-toako, apakah engkau lupa? Engkau melemparkan perahu kecilnya kepadanya setelah dia kulukai dengan pisau terbangku. Dan kita mengira dia mampus!”
“Ha-ha-ha, benar sekali!” Siang-kiam-houw Kim Lok tertawa. “Dan isterinya yang cantik dan seperti kuda binal, kuda yang bunting muda....., ha-ha, sayang sekali, ia tidak kuat dan......”
106
“Wuuuutttt, plakkk!” Kim Lok menangkis ketika Cin Hay maju menyerang dengan tamparan tangannya.
Tangkisan itu mengenai tangan Cin Hay, akan tetapi akibatnya, tubuh Kim Lok terpelanting saking kerasnya tamparan itu dan lengannya terasa seperti akan patah! Dia terbanting keras dan selain terkejut, diapun merasa heran bukan main melihat betapa kuatnya tamparan pemuda itu.
Melihat betapa dalam segebrakan saja Kim Lok terbanting keras, Ban Sun dan Phang Ek juga terkejut. Maklumlah tiga orang jagoan ini bahwa pemuda yang berada di depan mereka kini tidak boleh disamakan dengan ketika mereka menghajarnya tujuh tahun yang lalu.
“Singgg......!” Hek-bin-houw Ban Sun sudah mencabut golok besarnya.
“Srattt.......!” juga Siang-kiam-houw Kim Lok mencabut sepasang pedangnya dan Hui- to-houw Phang Ek mencabut dua batang pisau yang dipegang oleh kedua tangannya. Mereka mengepung Cin Hay dengan senjata di tangan, siap untuk mencincang tubuh lawan ini.
Sementara itu, Koan Ki Sek masih merintih-rintih, ditolong oleh kusirnya yang juga babak bundas ketika terlempar dari atas kereta tadi. Mereka hanya menonton, mengharapkan tiga orang jagoan mereka akan dapat membunuh pemuda berpakaian putih itu.
Cin Hay mengeraskan hatinya, menulikan telinganya yang masih saja mendengar ucapan-ucapan tiga orang jagoan itu tadi. Kini dia mengerti betapa isterinya dahulu tewas. Tentu setelah diperkosa oleh Koan-wangwe, lalu diberikan kepada tiga orang jagoan ini yang
107
memperkosa isterinya sampai tewas, pada hal mereka tahu bahwa isterinya mengandung!
Dia mengusir dendamnya. Orang-orang ini amat jahat, kalau tidak disingkirkan, tentu kelak hanya akan mencelakakan kehidupan orang-orang lain yang tidak berdosa, demikian suara hatinya, sedikitpun tidak mengingat atau mengenang lagi akan perbuatan mereka terhadap dirinya dan terhadap isterinya.
“Mampus kau......!” Hek-bin-houw Ban Sun sudah menyerang dengan bacokan goloknya. Bacokannya itu cepat dan kuat sekali, dari atas ke bawah, mengarah kepala Cin Hay, agaknya dalam kemarahannya, si muka hitam itu ingin membacok kepala pemuda baju putih itu agar terbelah menjadi dua! Dan pada detik berikutnya, sepasang pedang di tangan Kim Lok juga menusuk ke arah leher dan lambung!
Cin Hay mengelak dengan mudah terhadap bacokan golok dan melihat tusukan dua batang pedang itu, kakinya menendang, mendahului tangan kanan lawan sehingga sebelum pedang datang menusuk, pergelangan tangan Kim Lok tertendang, tepat mengenai urat nadinya sehingga pedangnya terlepas, tepat pada saat Cin Hay mengelak dari tusukan kedua. Cepat tangan Cin Hay menyambar pedang yang terpental lepas dari tangan kanan Kim Lok.
Pada saat itu, Phang Ek datang menyerang dari belakangnya, menusukkan kedua batang pisaunya ke arah lambung dan punggung. Gerakannya cepat dan kuat sekali. Cin Hay mendengar gerakan ini dan dia memutar tubuh, mendahului dengan sambaran pedang rampasannya.
108
“Cring! Trang......!” Dua batang pisau di tangan Phang Ek itu terpental dan patah-patah ketika bertemu dengan sambaran pedang yang amat kuat itu. Phang Ek mengeluarkan seruan kaget dan meloncat ke belakang dengan mata terbelalak.
Saat itu, Ban Sun sudah menyerang lagi dengan bacokan golok besarnya, membacok ke arah leher. Golok itu membabat dengan cepat, mengeluarkan suara berdesing saking kuatnya. Cin Hay menggerakkan pedang rampasannya, menangkis dan memutar pedang itu sambil mengerahkan sin-kangnya untuk menempel.
Ban Sun terkejut. Goloknya seperti melekat dan ikut terputar walaupun dia mencoba untuk mempertahankan sekuatnya. Tiba-tiba Cin Hay mengeluarkan bentakan pendek, pedangnya membuat gerakan memutar dan menyentak dan...... golok itu membalik, tidak dapat dikuasai oleh tangan Ban Sun dan tanpa dapat dicegah lagi, golok yang membalik itu menyambar ke arah perut yang gendut itu.
“Cappp......!” Ban Sun terbelalak memandang ke arah perutnya yang dimakan goloknya sendiri, lalu terjengkang!
Melihat ini, Kim Lok menusukkan pedangnya yang tinggal sebatang, akan tetapi tusukan itu dapat ditangkis oleh pedang Cin Hay yang membuat lengan Kim Lok tergetar hebat dan dia terpaksa melangkah mundur agar tidak sampai jatuh.
Phang Ek sudah mengambil dua batang pisau lagi dan kini dia menyambitkan dua batang pisau itu ke arah Cin Hay sambil mengerahkan seluruh tenaganya. Cin Hay menangkis sebatang pisau sehingga runtuh ke atas tanah, dan pisau kedua disambarnya dengan tangan, kemudian, dengan tangan kiri yang menyambut pisau tadi, dia
109
menyambit. Nampak sinar terang berkelebat dan tahu-tahu pisau itu telah menembus leher Phang Ek. Orang ini mengeluarkan suara aneh, mencoba untuk mencabut pissu itu, namun agaknya pisau itu terjepit tulang kerongkongan, dan diapun roboh terkulai!
Kim Lok terbelalak dengan muka pucat. Dalam satu dua gebrakan saja, dua orang kawannya telah roboh dan tewas, sedangkan majikannya masih mengerang kesakitan bersama kusir yang ketakutan. Dia maklum bahwa nyawanya terancam maut, maka tanpa banyak pikir lagi, secara pengecut Kim Lok lalu membalikkan tubuhnya dan mengambil langkah seribu, melarikan diri!
Akan tetapi baru saja kakinya melangkah beberapa kali, nampak sinar terang berkelebat dan sebatang pedang, pedangnya sendiri yang tadi terampas lawan, telah meluncur dan menghujam punggungnya sampai tembus ke dadanya! Dia tersentak, terbelalak, lalu jatuh menelungkup.
Melihat betapa tiga orang jagoannya tewas semua, Koan Ki Sek yang sudah menderita nyeri dan ketakutan itu hampir pingsan. Kusir kereta juga ketakutan dan dia sudah berdiri dan hendak melarikan diri, akan tetapi Cin Hay membentak.
“]angan lari!”
Kusir kereta itu berhenti dan celananya menjadi basah! Dia terkencing-kencing saking takutnya. Koan Wan-gwe sendiri lalu merangkak dan berlutut menghadap pemuda itu, mulutnya berkeluh kesah minta dikasihani dan diampuni.
Cin Hay tersenyum dingin. “Kau masih ingat padaku?” tanyanya.
110
Koan Ki Sek merasa mulutnya remuk dan nyeri sekali, akan tetapi dia memaksa diri mengangguk dan berkata, “......ampunkan...... aku...... ampunkan......”
“Engkau masih ingat isteriku...... wanita muda berpakaian kuning yang mengandung muda itu?”
Koan Ki Sek semakin ketakutan. “Ampun..... ampun...... bukan aku yang membunuhnya ...... ia... ia mencakari aku...... kuberikan kepada mereka bertiga dan... dan....... ampunkan aku......”
Hemm, orang semacam ini memang tidak ada gunanya diberi kesempatan hidup lagi. Paling-paling akan mengulangi perbuatannya yang sesat. Tidak akan sukar bagi hartawan itu untuk mencari pengganti jagoan yang lebih kuat lagi karena dia mampu membayar, dan makin merajalela mengumbar nafsu-nafsunya. Akan tetapi dia teringat akan keadaannya. Dia melakukan perjalanan jauh dan dia membutuhkan biaya. Dari mana dia akan memperoleh uang? Paling baik memperoleh dari hartawan kejam ini!
“Hayo naik ke kereta!” bentaknya, lalu menoleh kepada kusir. “Engkau juga! Bawa aku ke rumahmu, Koan Wan-gwe dan aku ingin menukar nyawamu dengan tigaratus tail emas!”
“Baik...... baik..... terima kasih......” Hartawan itu mengangguk, lalu dengan tubuh gemetar dia naik ke dalam kereta, seperti seekor tikus berdekatan dengan kucing ketika dia duduk berdampingan dengan Cin Hay yang nampak tenang saja. Kereta lalu dijalankan oleh kusir yang juga ketakutan itu.
111
Setelah kereta berhenti di depan gedung tempat tinggal Koan Ki Sek, Cin Hay memegang lengan pria berusia hampir enampuluh tahun itu dan berkata dengan nada suara mengancam, “Cepat suruh orang mengambilkan tigaratus tail emas. Kalau engkau banyak tingkah, akan kubunuh seketika!” Setelah berkata demikian, Cin Hay menarik hartawan itu turun dari keretanya.
Melihat betapa majikan mereka turun bersama seorang pemuda sederhana yang tampan, dan majikan itu nampak ketakutan, para penjaga dan pelayan saling pandang dengan heran dan bingung.
Setelah tiba di rumahnya sendiri, walaupun masih takut menghadapi Cin Hay, namun hartawan itu memperoleh kembali kegalakannya dan dia mendamprat para pelayannya.
“Kenapa kalian bengong saja seperti orang-orang tolol? Cepat panggil nyonya majikan!” Dengan muka manis dia mempersilakan Cin Hay ikut masuk ke ruangan depan.
Ketika seorang wanita berusia hampir limapuluh tahun yang berpakaian mewah, yaitu isteri dari hartawan itu muncul dari dalam, Koan Wan-gwe cepat berkata, “Kumpulkan tigaratus tail emas dan bawa ke sini. Cepat!”
Agaknya hartawan ini memang biasa bersikap keras, karena biarpun di wajah wanita itu jelas menunjukkan keheranan besar, namun ia tidak berani banyak bertanya, hanya mengangguk dan mengundurkan diri lagi.
Hartawan itu duduk dan menyusut keringatnya di muka dan lehernya dengan ujung lengan baju, sedangkan Cin Hay berdiri termenung,
112
tidak memperdulikan penawaran tuan rumah yang mempersilakan dia duduk. Dia terkenang kepada isterinya dan kebenciannya terhadap Koan Ki Sek timbul. Akan tetapi kesadarannya membuat dia melihat kenyataan bahwa hartawan ini hanyalah seorang yang lemah, yang menjadi hamba nafsunya sendiri.
Tak lama kemudian, isteri hartawan itu muncul lagi, diikuti oleh dua orang pelayan pria yang menggotong sebuah karung yang agaknya terisi benda yang berat. Nyonya majikan itu berkata kepada suaminya, nada suaranya takut-takut. “Sudah kukumpulkan semua, hanya ada seratus enampuluh tail emas, tidak ada lagi......”
Koan Wan-gwe nampak pucat ketika dia menoleh kepada Cin Hay dan sambil mengangkat kedua tangan di depan dada diapun berkata. “Harap tai..... taihiap maafkan......, kami hanya mempunyai seratus enampuluh tail...... harap taihiap bersabar, akan kami usahakan...... dalam beberapa hari ini...... meminjam dari teman-teman di kota......”
Cin Hay merasa bahwa jumlah itu sudah lebih dari cukup untuk bekal hidupnya. Dia menghampiri karung itu, membukanya dan setelah memeriksa bahwa isinya memang benar potongan-potongan emas yang berkilauan, dia lalu memanggul karung itu dengan tangan kirinya. Benda yang beratnya duapuluh kati itu, nampak ringan saja baginya ketika dia mengangkat karung itu ke atas pundaknya, kemudian dia berkata, suaranya lantang.
“Koan Ki Sek, sekarang di depan isterimu, ceritakan apa yang telah kaulakukan terhadap isteriku, tujuh tahun yang lalu.”
Hartawan itu mengerutkan alisnya, memandang kepada isterinya dan kepada dua orang pelayannya, lalu menghardik dua orang pelayan itu,
113
“Kalian pergilah dari sini!” Tentu saja dia tidak menghendaki ceritanya yang memalukan itu akan didengar oleh oleh dua orang pelayan itu.
“Tidak! Kalian juga mendengarkan di sini!” Cin Hay berkata kepada mereka.
Akan tetapi, dua orang pelayan itu tidak mengenal Cin Hay, tentu saja mereka lebih taat kepada majikan mereka dan mereka membalikkan tubuh hendak pergi dari ruangan itu. Cin Hay melompat dan kedua tangannya memegang pundak mereka, sekali tarik dia membuat mereka terpelanting dan di lain saat, dua orang itu sudah tidak mampu menggerakkan kaki karena telah ditotok oleh Cin Hay.
Barulah mereka ketakutan dan maklum bahwa pemuda itu lihai sekali, dan mereka kini dengan tubuh rebah miring terpaksa ikut mendengarkan. Nyonya Koan terkejut melihat kekerasan yang dilakukan Cin Hay dan iapun lari mendekati suaminya.
“Nah, Koan Ki Sek, sekarang berceritalah!” Cin Hay berkata lagi dengan suara keren.
Dengan suara gemetar dan muka pucat akan tetapi penuh keringat, Koan Wan-gwe lalu menceritakan peristiwa tujuh tahun yang lalu di Telaga See-ouw. Kadang-kadang dibantu dan diingatkan oleh Cin Hay, hartawan itu dengan singkat namun jelas menceritakan apa yang telah dilakukannya terhadap Cin Hay dan isterinya.
Betapa See-ouw Sam-houw atas perintahnya telah melukai dan melempar Cin Hay ke dalam telaga, dan merampas isterinya yang cantik. Betapa dia memperkosa wanita muda yang sedang
114
mengandung muda itu di dalam bilik perahu, kemudian menyerahkan wanita yang melawan itu kepada See-ouw Sam-houw. Kemudian betapa tiga orang jagoannya itu memperkosa isterinya Cin Hay bergantian sampai mati dan menguburkan jenazah nyonya muda itu di lereng bukit dekat telaga.
Mendengar cerita yang mengerikan itu, Nyonya Koan menjerit dan menangis. Dia tahu betapa suaminya hidung belang dan mata keranjang, akan tetapi tidak pernah menyangka suaminya akan melakukan perbuatan yang demikian kejamnya.
“Dan tujuh tahun kemudian, baru tadi, dia telah menculik pula seorang gadis dusun yang hendak diperkosanya di dalam kereta!” kata Cin Hay yang kemudian bertanya, “Nyonya, apakah tidak adil namanya kalau sekarang aku datang, merampok hartanya dan mencabut nyawanya?”
Sambil menangis nyonya itu mengangguk-angguk. “Adil....... sudah adil...... akan tetapi ampunkanlah suamiku ini, tai-hiap......”
Cin Hay menghela napas panjang, lalu memandang hartawan itu. “Manusia tak kenal budi! Isterimu demikian setia dan baik, akan tetapi engkau melakukan perbuatan yang kejam dan jahat di luar rumah! Sepatutnya engkau kubunuh, akan tetapi mengingat isterimu, biarlah kuampuni nyawamu, akan tetapi engkau harus diberi hukuman yang setimpal dengan kejahatanmu!” Berkata demikian, dengan perhitungan yang tepat, Cin Hay menggerakkan kedua tangannya, menotok pinggang dan punggung Koan Ki Sek. Hartawan itu mengeluarkan teriakan panjang dan diapun roboh terpelanting, pingsan. Isterinya menjerit dan menubruknya sambil menangis.
115
“Nyonya, jangan khawatir, dia tidak akan mati, akan tetapi tidak akan mampu mengganggu wanita lagi. Selamat tinggal,” kata Cin Hay yang melangkah keluar sambil memanggul karung berisi duapuluh kati emas itu. Tak seorangpun penjaga berani menghalangi pemuda yang datang bersama majikan mereka itu.
Tubuh Koan Ki Sek lalu diangkat ke dalam kamarnya dan benar seperti yang diucapkan Cin Hay kepada isteri hartawan itu, Koan Ki Sek tidak mati melainkan jatuh sakit sampai hampir sebulan lamanya dan setelah sembuh, ternyata bahwa anggauta kelaminnya menjadi lumpuh!
Hal ini membuat dia terkejut dan berduka sekali, dan berusaha mengobati dirinya. Dipanggilnya semua tabib pandai, bahkan dia pergi ke kota raja untuk berobat, namun sia-sia saja karena urat syarafnya telah hancur dan rusak oleh totokan yang dilakukan Cin Hay. Selamanya dia tidak akan dapat lagi menggauli wanita dan akhirnya, hartawan inipun sadar akan semua dosanya dan dia merobah cara hidupnya sama sekali.
Semua jagoannya dia keluarkan, dan dia hidup damai dengan para penghuni dusun, bahkan dia kemudian terkenal sebagai seorang dermawan yang agaknya hendak menghabiskan hartanya untuk menolong sesama manusia. Perlahan-lahan, terhapuslah nama buruknya. Kalau tadinya dia ditakuti semua orang, kini mulai berubah pandang mata orang-orang kepadanya, tidak lagi takut, melainkan hormat dan segan, juga berterima kasih!
Sementara itu, Cin Hay melakukan perjalanan cepat keluar dari dusun Tiang-cin, memanggul emas dalam karung. Dia kini telah membalas
116
kematian isterinya. Perhitungan dengan para pembunuh isterinya telah selesai dan kini diapun sudah memiliki modal yang cukup untuk hidup secara pantas. Akan tetapi pikiran ini segera dibuangnya. Dia mengambil harta dari Koan Ki Sek hanya untuk menghukum orang itu, dan kini dia bahkan mulai merasa repot dengan beban di pundaknya itu.
Untuk apa emas sebanyak itu? Dia teringat akan keluarga isterinya, maka kakinya lalu melangkah cepat menuju ke dusun tempat tinggal ibunya dan ayahnya. Dia akan pulang dulu ke rumah ayah bundanya, baru dia akan berkunjung kepada keluarga mertuanya. Mereka, orang tuanya sendiri dan mertuanya, tentu membutuhkan emas-emas ini! Setidaknya, setelah meninggalkan mereka selama tujuh tahun, kini dia dapat memberikan sesuatu kepada mereka, sebagai sekedar balas jasa atas segala kebaikan mereka, juga sebagai sekedar hiburan bagi orang tua isterinya yang telah kehilangan anak.
Ibunya menyambut kedatangan Cin Hay dengan tangis keharuan dan kebahagiaan. Ibunya hidup di rumah pamannya, adik ibunya, karena ayah Cin Hay telah meninggal dunia karena sakit. Melihat betapa pamannya itu baik hati, mau menampung ibunya dan bersikap amat baik terhadap ibunya, Cin Hay bersyukur dan dia lalu menyerahkan sepuluh kati emas kepada ibunya.
Uang sebanyak itu merupakan harta yang amat besar bagi orang dusun. Ibunya segera menyerahkan emas itu kepada adiknya dan mereka sekeluarga lalu membeli tanah dan membangun rumah, dan selanjutnya hidup sebagai petani yang beruntung dan serba cukup.
117
Cin Hay berpamit kepada ibuya untuk melanjutkan perantauannya. Tadinya, sang ibu menahannya, bahkan membujuk seorang gadis dusun untuk menjadi isteri Cin Hay, namun pemuda ini tersenyum dan menolak dengan halus.
“Ibu, bertahun-tahun aku mempelajari ilmu dan sekaranglah saatnya aku harus mempergunakan ilmu itu dalam dunia ramai. Aku hendak merantau dan tinggallah ibu bersama paman di sini.”
Ibunya tidak dapat menahannya lagi dan pergilah Cin Hay berkunjung ke rumah mertuanya. Seperti juga keluarga ibunya, keluarga mertuanya menerima Cin Hay dengan ramah dan baik. Biarpun kini anak mereka telah meninggal dan Cin Hay hanya merupakan bekas mantu saja, namun keluarga lurah Gu itu menganggap Cin Hay seperti anak sendiri.
Menerima penyambutan yang ramah Cin Hay merasa terharu dan girang sekali. Tidak percuma dia berniat baik memberi separuh emasnya kepada keluarga mertuanya, ka- rena ternyata keluarga mertuanya ini masih amat baik kepadanya. Dia lalu menceritakan betapa dia telah membalas dendam, membunuh See-ouw Sam-houw yang menyebabkan kematian Gu Ci Sian dan menghukum Koan Ki Sek.
Mendengar cerita ini, lurah Gu dan isterinya menangis, merasa bersyukur bahwa kematian anak mereka telah terbalas. Apa lagi ketika Cin Hay menyerahkan sepuluh kati emas kepada mereka, lurah Gu tadinya menolak.
“Anakku, mengapa kauberikan harta kepada kami! Sebaiknya kaubawa pulang saja, dan kauserahkan kepada ibumu. Bukankah
118
setelah ayahmu meninggal dunia, ibumu tinggal bersama pamanmu? Belikan tanah dan rumah untuk ibumu dan uang ini dapat dipergunakan untuk modal.”
Cin Hay tersenyum dan semakin mantap hatinya untuk menyerahkan sebagian harta itu kepada mertua yang baik ini. “Saya sudah memberi kepada ibu, harap ayah mertua suka menerimanya.”
Akhirnya Cin Hay berpamit dan diantar oleh keluarga mendiang isterinya itu dengan hati terharu. Setelah meninggalkan dusun itu, Cin Hay teringat akan pesan mendiang gurunya. Kim-san Liong-cu (Mustika Naga dari Gunung Emas)! Dia harus memenuhi pesan gurunya itu. Berangkatlah dia untuk mencari Kim-san (Gunung Emas) di Lembah Huang-ho itu, dengan bekal pakaian secukupnya dan beberapa potong emas untuk biaya di perjalanan.
◄Y►
Wanita itu sungguh cantik jelita. Usianya sekitar duapuluh tiga tahun, pakaiannya tidak sangat mewah, akan tetapi karena bentuk tubuhnya yang ramping padat, maka nampak pakaian itu serasi dan indah. Rambutnya hitam panjang dan halus, digelung di atas kepala dengan hiasan bunga teratai emas. Wajahnya bulat telur, dan kulit mukanya segar kemerahan, putih mulus seperti dibedaki pada hal jelas bahwa dia tidak memakai bedak.
Sepasang matanya jeli dan lebar, tajam sinarnya dan kerlingnya nampak tajam menikam. Sepasang alis matanya seperti dilukis. Hidung kecil mancung dan mulutnya merupakan bagian yang paling menarik dari mukanya. Mulut itu selalu terhias senyuman, dan bibir yang merah dan selalu segar basah itu seperti menantang. Lesung pipit
119
menghias tepi mulutnya, dan lesung pipit itu menjadi semakin jelas kalau ia tersenyum lebar. Di bawah mata kiri, di bagian pipi atas nampak ada tahi lalat hitam kecil yang menjadi penambah kemanisan wajah itu. Seorang wanita yang memiliki daya tarik besar sekali, memberahikan setiap orang pria yang melihatnya.
Dan wanita itu pada suatu pagi melangkahkan kakinya masuk ke pekarangan sebuah rumah yang cukup besar. Dan perbuatannya inilah yang amat menarik perhatian orang, terutama kaum prianya, karena rumah itu adalah sebuah rumah pelesir, sebuah rumah pelacuran milik Bibi Ciok, seorang mucikari yang terkenal di Lok-yang karena rumah pelesirnya merupakan tempat pelesiran terbesar di Lok-yang.
Bibi Ciok terkenal sebagai mucikari yang biasa menyediakan pelacur-pelacur kelas tinggi! Langganannya terdiri dari para bangsawan dan hartawan di Lok-yang. Oleh karena itulah, masuknya wanita cantik menarik itu di pekarangan rumah ini membuat semua orang menengok dan memandang kepadanya dan segera tersiar berita desas-desus yang segera meluas bahwa di rumah pelesir Bibi Ciok terdapat seorang “anggauta baru” yang amat cantik jelita! Kedatangan orang baru merupakan berita paling menggemparkan dari sebuah rumah pelacuran dan dalam waktu singkat saja, para bangsawan dan hartawan yang menjadi langganan Bibi Ciok segera mencari tahu kebenaran berita itu.
Di dalam rumah besar itu sendiri terjadi hal-hal yang amat hebat. Wanita cantik itu langsung membuka pintu depan dan memasuki rumah itu seperti orang memasuki rumah sendiri saja!
120
Seorang penjaga pintu terkejut melihat kedatangannya dan berusaha menghadang. Dia mengenal semua pelacur yang menjadi langganan rumah pelesir itu dan wanita ini sama sekali tidak dikenalnya. Akan tetapi, penjaga ini tidak berani sembrono karena siapa tahu wanita ini adalah isteri seorang bangsawan yang mencari suaminya!
“Nona siapakah dan ada keperluan apa?” tanyanya sambil menghadang di depan wanita itu.
“Tak perlu engkau tahu siapa aku, lekas panggil Bibi Ciok agar ia keluar menemuiku!” kata wanita itu dengan sikap dingin.
Tentu saja penjaga itu tidak mau menuruti permintaan ini. Dia bertugas sebagai penjaga pintu dan tentu saja tidak dapat mengijinkan setiap orang masuk.
“Tapi...... harap jelaskan dulu nona ini siapa dan ada keperluan apa masuk......”
Tiba-tiba wanita itu menggerakkan tangannya perlahan sambil berkata, “Jangan banyak cerewet kau!”
Sungguh luar biasa sekali. Ia hanya menggerakkan tangan seperti mendorong, akan tetapi tanpa menyentuh tubuh, penjaga itu sudah terjengkang dan tubuhnya, menabrak dinding. Penjaga itu berteriak-teriak dan muncullah lima orang laki-laki dari dalam. Mereka adalah lima orang jagoan yang menjadi tukang pukul di rumah pelacuran itu, jagoan-jagoan yang diandalkan oleh Bibi Ciok.
121
“Hai, siapa engkau, berani mati membikin ribut di sini dan memukul penjaga pintu?” Sentak seorang di antara mereka yang berkumis tebal dan yang menjadi kepala dari rombongan jagoan itu.
Wanita cantik itu berdiri tegak dan matanya melirik tajam ketika muncul lima orang itu. Senyumnya melebar sehingga nampak sedikit kilatan giginya yang putih berderet rapi. Kini ia mengangkat muka memandang laki-laki berkumis tebal itu.
“Kalau kalian berlima tidak ingin kuhajar seperti dia ini, cepat menggelinding pergi dam panggil Bibi Ciok ke sini!” katanya.
Tentu saja lima orang jagoan itu menjadi marah melihat sikap dan terdengar ucapan yang nadanya memerintah dan memandang rendah itu. Mereka adalah jagoan terkenal di daerah itu, bahkan Bibi Ciok sendiri yang menjadi majikan, sumber penghasilan mereka, tidak berani bersikap secongkak itu. Mereka dianggap sebagai kacung-kacung saja yang boleh disuruh seenaknya oleh wanita yang baru muncul ini.
Tadinya merekapun berhati-hati, khawatir kalau kalau wanita itu adalah isteri seorang bangsawan yang datang menyusul dan mencari suaminya. Akan tetapi melihat sikap wanita itu dengan congkak, merekapun lupa akan kekhawatiran itu.
“Hemm, perempuan sombong! Siapakah engkau ini? Mengaku dulu siapa engkau dan apa keperluanmu datang mencari Bibi Ciok, baru kami akan mempertimbangkan sikapmu yang congkak!” bentak si kumis tebal.
122
Wanita itu tersenyum. “Kalian ini tukang-tukang pukul murahan, masih banyak lagak? Cepat panggil Bibi Ciok ke sini atau terpaksa aku akan membuat kalian menguik- nguik seperti anjing-anjing dipukul!”
Habislah kesabaran si kumis tebal. “Kurang ajar!” bentaknya dan tangan kirinya menampar ke arah pipi wanita itu. Berapapun cantiknya wanita itu, tentu saja dia tidak sudi dihina seperti itu!
Akan tetapi, dengan mudah wanita itu hanya menarik tubuhnya bagian atas ke belakang dan tamparan itu luput, dan pada detik itu juga, kaki wanita itu sudah bergerak menendang dengan kecepatan kilat ke depan. Tendangan itu cepat bukan main sehingga tidak dapat dielakkan pula oleh si kumis tebal.
“Dukk!” Perutnya tercium ujung sepatu wanita itu dan si pemilik perutpun terjengkang dan terbanting keras. Dia merangkak bangun sambil memegangi perut karena merasa nyeri seolah-olah usus buntunya yang kena tendang. Dengan muka mengernyit karena nyeri, dia memerintahkan anak buahnya dengan suara penuh geram.
“Bunuh perempuan jahat ini!”
Empat orang jagoan yang lain merasa penasaran dan marah. Merekapun segera mencabut golok masing-masing dan mengepung wanita itu yang masih berdiri tegak sambil tersenyum mengejek. Si kumis tebal memaksa diri bangkit dan mencabut goloknya pula. Biarpun perutnya masih terasa mulas, dia yang menjadi marah karena malu, kini ikut mengepung.
123
Kalau saja lima orang jagoan itu tidak terlalu tekebur, tentu mereka dapat melihat bahwa sikap wanita itu sudah jelas menunjukkan bahwa ia seorang yang memiliki ilmu kepandaian tinggi sekali. Dikepung lima orang jagoan yang memegang golok, wanita itu masih tersenyum, sedikitpun tidak gentar bahkan sikapnya memandang rendah! Akan tetapi lima orang itu sudah buta karena kesombongan mereka dan karena mereka sudah biasa mempergunakan kekerasan untuk memaksakan kehendak mereka.
“Mampuslah!” bentak seorang di antara mereka yang berada di belakang wanita itu, goloknya menyambar ke arah tengkuk wanita itu dari belakang!
Tanpa menoleh, wanita itu mengelak, seolah-olah ada mata di tengkuknya. Ia mengelak ke kiri sehingga bacokan golok itu lewat dan seperti kilat saja, tubuhnya membalik ke kanan mengikuti tangannya yang sudah menyambar ke belakang,
“Krekkk!” tangan yang kecil mungil itu menyambar dan mengenai pundak si penyerang dan seketika orang itu terjungkal sambil mengaduh-aduh karena tulang pundaknya remuk diketuk oleh jari-jari tangan kecil mungil itu. Sebuah tendangan menyusul dan membuat tubuh itu terjengkang dan terlempar sampai ke sudut ruangan!
Empat orang jagoan, yang lain menjadi semakin marah dan mereka menyerang secara berbareng, mengeroyok wanita yang tidak bersenjata itu dengan bacokan golok mereka secara ganas sekali. Akan tetapi, wanita itu menyambut serangan empat batang golok itu dengan tenang saja.
124
Sikapnya tenang, namun gerakan tubuhnya demikian cepat sehingga tiba-tiba saja mata empat orang itu berkunang dan mereka telah kehilangan wanita itu. Demikian cepat gerakannya ketika melesat keluar dari kepungan sehingga ia seolah-olah pandai menghilang saja seperti iblis! Hanya nampak bayangan hitam karena pakaiannya yang serba hitam berbunga abu-abu itu
Dan ketika empat orang itu menyadari bahwa wanita itu sudah keluar dari kepungan dan mereka membalik, tiba-tiba saja wanita itu menyerang. Tendangan dan tamparan kedua tangannya menyambar bertubi-tubi dan robohlah empat orang itu dengan tulang lengan atau tulang kaki patah-patah! Dalam waktu beberapa detik saja, lima orang itu telah roboh berserakan sambil mengaduh-aduh dan tidak mampu bangkit kembali karena kaki atau lengan yang patah tulangnya!
Pada saat itu, dari dalam muncul Bibi Ciok, wanita yang usianya sudah limapuluh lima tahun dan tubuhnya semakin gembrot itu. Ia mendengar suara ribut-ribut dan karena di tempat itu ia seperti seorang ratu atau majikan yang ditakuti, dan karena ia terlalu percaya bahwa lima orang jagoannya pasti akan mampu membereskan semua persoalan, maka iapun bergegas keluar dan matanya terbelalak melihat betapa lima orang jagoannya roboh dan mengaduh-aduh, sedangkan di tengah ruangan berdiri seorang wanita yang cantik sekali.
Ia memandang penuh perhatian. Wanita yang amat cantik manis, kulitnya menjadi lebih putih mulus karena pakaiannya yang serba hitam, dari sutera halus, namun dengan potongan sederhana itu.
Usianya kurang lebih duapuluh tiga tahun, seorang gadis yang sudah matang, dengan tubuh menggairahkan. Sebagai seorang mucikari yang
125
pekerjaannya mengumpulkan wanita-wanita muda yang cantik, tentu saja Bibi Ciok pandai menilai kecantikan seorang gadis, baik bentuk wajahnya maupun keadaan tubuhnya. Gadis seperti itu akan menjadi sumber uang yang baik sekali baginya, pikir wanita tua ini. Akan tetapi, ketika ia memandang dengan teliti, tiba-tiba ia terbelalak.
“Kim Cu......!” teriaknya.
Ia mengenal wanita cantik berpakaian serba hitam itu. Tak salah lagi, ia adalah Lie Kim Cu, bekas selir Pangeran Coan Siu Ong yang dijual kepadanya. Gadis yang pernah menjadi pelacur di rumah pelesirnya, yang selama sebulan telah mendatangkan uang yang cukup banyak dan menjadi rebutan para kongcu hidung belang yang berani membayar mahal untuk dapat tidur semalam di kamar gadis itu! Dan gadis itu lalu melarikan diri ketika dibawa pesiar oleh Bhok-kongcu, mantu jaksa agung!
“Kim...... Kim Cu......?” Jagoan berkumis tebal berseru kaget bukan main, demikian pula teman-temannya. Kini baru mereka mengenal wanita cantik berpakaian serba hitam yang lihai itu dan mereka bergidik.
Teringat peristiwa tujuh tahun yang lalu ketika mereka mengepung gadis itu, muncul seorang nenek dan terjadi keanehan ketika mereka berempat ketika itu, dihajar habis-babisan oleh gadis ini, tanpa mereka mampu membalas sama sekali! Dan kini wanita itu muncul kembali dengan ilmu kepandaian yang hebat sekali!
Wanita itu memang Lie Kim Cu! Seperti telah kita ketahui, ketika ia dikejar-kejar kemudian dikeroyok empat orang jagoan, yaitu si kumis tebal dan tiga orang kawannya ketika ia melarikan diri dari kereta
126
Bhok Hin, muncul Huang-ho Kuibo, nenek yang berpakaian serba hitam dan yang memiliki ilmu kepandaian amat hebat itu. Ia kemudian menjadi murid datuk dunia kang-ouw itu dan selama tujuh tahun ia digembleng oleh Huang-ho Kuibo.
Setelah berkeliaran di sepanjang Sungai Huang-ho selama tujuh tahun dan menggembleng muridnya dengan semua ilmu yang dimilikinya, akhirnya Huang-ho Kuibo yang sudah amat tua itu hampir sembilanpuluh tahun usianya, memilih sebuah guha untuk tempat pertapaannya. Ia telah terlalu tua untuk berkeliaran lagi dan ingin menghabiskan sisa hidupnya dengan bertapa di guha itu. Ia mengusir muridnya untuk mempergunakan ilmu-ilmunya di dunia ramai.
“Kalau engkau ingin menjadi seorang yang paling menonjol dalam dunia persilatan, pergilah ke Bukit Emas (Kim San). Engkau tentu masih ingat Kim-san yang pernah kutunjukkan kepadamu dari jauh dalam perantauan kita itu, bukan?”
“Maksud subo (ibu guru) Bukit Emas di sebelah selatan Sungai Kuning, yang dari jauh nampak kuning berkilauan itu di waktu senja?”
“Benar, itulah Kim San!”
“Kata subo, di sana pernah terjadi pertempuran besar di antara orang-orang pandai dan di sana banyak orang pandai di dunia persilatan roboh dan binasa.”
“Bagus kau masih ingat akan ceritaku itu. Memang, di sana kini menjadi kuburan banyak orang pandai, bahkan aku sendiri nyaris tewas di sana ketika ikut memperebutkan Kim-san Liong-cu.”
127
“Kim-san Liong-cu? Benda apakah itu, subo?” tanya Kim Cu ingin tahu sekali.
Nenek itu menarik napas panjang. “Siapa pernah melihatnya? Akan tetapi banyak sudah dunia kang-ouw mendengar nama benda itu. Sesuai dengan namanya, benda itu adalah sebutir liong-cu (mustika naga) yang kabarnya ratusan tahun yang lalu menjadi milik seorang pangeran dan kemudian benda itu ikut dikubur bersama jenazah pangeran itu. Kuburan kuno itu berada di puncak Kim-san.”
“Akan tetapi, kalau benda itu sudah dikubur dengan jenazah pangeran itu, mengapa untuk rebutan? Apa sih gunanya benda itu?”
“Aih, engkau sungguh tidak tahu. Di dunia ini terdapat banyak benda aneh, pusaka-pusaka yang mujijat dan Mustika Naga merupakan sebuah di antara pusaka-pusaka yang amat hebat khasiatnya. Kalau benda itu dikubur bersama jenazah, maka jenazah itu akan dapat bertahan dan tidak rusak sampai ratusan tahun! Kalau dibikin bubuk dan diminum, akan membuat orang menjadi kuat dan panjang usia sampai lebih dari seratus tahun.”
“Akan tetapi bagaimana kalau dia dibunuh orang?”
“Ah, kalau begitu tentu lain lagi. Akan tetapi, penyakit tidak akan dapat menyerangnya, dan selain itu, makan liong-cu akan membuat tubuh kuat dan mendatangkan tenaga sin-kang yang luar biasa. Juga dapat menyembuhkan segala macam penyakit, bahkan sanggup menolak segala macam racun!”
“Ih, sungguh hebat!”
128
“Bukan hanya itu. Kalau mustika itu dilebur dan dicampur dengan logam yang akan dijadikan senjata, maka senjata itu akan menjadi senjata pusaka yang ampuh bukan main. Nah, karena banyak sekali khasiatnya, maka begitu terdapat berita bahwa di dalam kuburan kuno itu terdapat liong-cu, para tokoh dunia persilatan berdatangan dan berebutan.”
“Lalu bagaimana, subo?” Kim Cu mendesak karena ia tertarik sekali. “Siapa yang berhasil mendapatkan pusaka itu ketika terjadi perebutan di sana?”
Nenek itu menggeleng kepalanya. “Tidak ada seorangpun yang mendapatkan, dan sudah begitu banyak orang pandai yang tewas, ada puluhan orang yang mati dan akhirnya, tidak ada seorangpun yang berhasil mendapatkan Kim-san Liong-cu!”
Tiba-tiba Kim Cu dapat membayangkan keadaan yang amat lucu itu dan iapun tertawa.
Gurunya memandang kepadanya dengan alis berkerut. “Kenapa engkau tertawa?”
“Hi-hik, alangkah lucunya, subo. Setelah puluhan orang tewas dalam perebutan, kuburan itu dibongkar oleh mereka yang menang; dan tentu saja isinya hanya tengkorak karena mustika naga itu hanya dongeng bohong belaka.”
“Bodoh!” Nenek itu membentak sehingga Kim Cu terkejut dan kembali ia memusat perhatian. “Bukan begitu! Akan tetapi kuburan itu telah ada yang lebih dulu membongkarnya dan ada orang yang telah mengambil Kim-san Liong-cu itu sebelum para tokoh datang
129
memperebutkannya! Pusaka itu memang ada, sebesar kepala bayi yang baru lahir, akan tetapi telah lebih dulu diambil orang!”
Kim Cu kembali tertarik sekali. “Siapa yang mengambilnya, subo?”
“Itulah! Tidak ada yang tahu. Karena itu engkau harus pergi ke Kim-san, melakukan penyelidikan dan siapa tahu engkau akan dapat mengetahui siapa orang yang mencuri pusaka itu, kemudian engkau harus merebutnya agar engkau, muridku, menjadi orang paling lihai di dunia ini!”
Tanpa disuruh sekalipun, setelah mendengar cerita yang amat menarik itu. Kim Cu sudah mengambil keputusan untuk menyelidiki dan mencari orang yang telah mengambil mustika itu. Ia mengangguk menyanggupi kemudian ia turun dari bukit di mana terdapat guha itu, meninggalkan gurunya. Iapun condong mengikuti kebiasaan gurunya, suka memakai pakaian yang serba hitam.
Demikianlah, setelah meninggalkan gurunya, Kim Cu langsung menuju ke Lok-yang dan tempat yang pertama kali dikunjunginya adalah rumah pelesir milik Bibi Ciok di mana ia pernah menjadi pelacur secara terpaksa. Dan terjadi keributan di mana ia merobohkan lima orang jagoan Bibi Ciok yang kini mengenalnya setelah Bibi Ciok menyebut namanya.
Melihat betapa Bibi Ciok dan lima orang jagoan yang telah dirobohkannya itu mengenalnya, Kim Cu lalu membentak dengan suara lirih namun penuh wibawa, “Hayo kalian cepat berlutut!”
Bibi Ciok sudah melihat betapa lima orang jagoannya roboh oleh Kim Cu. Iapun bukan orang bodoh dan tahulah ia bahwa wanita cantik itu
130
kini menjadi seorang yang amat berbahaya maka iapun menjatuhkan diri berlutut seperti yang dilakukan oleh lima orang jagoannya yang kini memandang ketakutan.
“Ingat, dari sekarang jangan menyebut namaku yang lama lagi. Aku kini adalah Hek-liong-li (Dewi Naga Hitam) dan kalian harus mentaati semua perintahku. Sekali saja melanggar akan kucabut nyawanya!”
Mendengar ucapan itu, enam orang itu bergidik, dan Bibi Ciok yang mengumpulkan seluruh keberaniannya, sambil berlutut menyembah-nyembah dan berkata dengan suara gemetar.
“Nona....... Liong-li......, harap ampunkan kami yang bodoh. Saya berjanji akan memenuhi semua perintah nona. Sebenarnya...... apakah yang nona kehendaki datang ke tempat yang buruk ini......?”
“Bibi Ciok, tujuh tahun yang lalu, ketika engkau memaksa aku melayani para pria hidung belang di sini, aku mempunyai langganan sebanyak duabelas orang. Aku ingin agar engkau mengundang mereka semua itu untuk datang ke sini, katakan bahwa aku telah kembali dan aku akan mengadakan pertunjukan yang manis untuk mereka, bahkan akan kutentukan, siapa yang boleh menemani aku tidur semalam di sini, yaitu dia yang membawa emas paling banyak.
“Nah, aturlah itu, agar tiga hari kemudian mereka semua datang ke sini, pada senja hari. Ruangan pertunjukan di belakang itu harus kauhias sebaik-baiknya, sediakan kursi-kursi untuk duabelas orang tamuku, dan aku akan menari di sana. Awas, kurang seorang saja berarti sekali tamparan untukmu, dan engkau sudah melihat sendiri akan kerasnya tamparanku. Mereka semua harus selengkapnya berada di sini! Untuk membuktikan kerasnya tamparanku, kaulihat ini!” Kim
131
Cu menghampiri sebuah meja tebal dan sekali tangan kirinya bergerak membacok, meja itu telah pecah berantakan! Tentu saja lima orang jagoan dan Bibi Ciok memandang dengan mata terbelalak dan muka pucat.
“Akan kami usahakan...... akan kami lakukan perintah nona......” kata Bibi Ciok dengan tubuh gemetar.
“Bagus, dengan begitu nyawamu akan tetap tinggal dalam tubuhmu. Tiga hari lagi, pada sore hari aku datang ke sini. Mereka harus sudah berkumpul dan panggil serombongan pemain musik wanita untuk mengiringi aku menari!”
Setelah berkata demikian, Lie Kim Cu atau yang lebih baik kita sebut saja nama barunya, yaitu Hek-liong-li atau Liong-li saja, meninggalkan Bibi Ciok dan lima orang jagoannya yang masih berlutut ketakutan.
Baru setelah gadis itu pergi dan tidak nampak lagi, Bibi Ciok bangun dan sumpah serapah keluar dari mulutnya yang nyerocos memaki-maki lima orang jagoannya yang dianggapnya tidak becus! Akan tetapi, lima orang jagoan itu tidak mampu berbuat apa- apa lagi, karena mereka harus berobat untuk menyambung tulang kaki atau lengan yang patah-patah untuk beberapa bulan lamanya, lima orang jagoan ini tidak akan dapat berlagak jagoan lagi karena harus beristirahat.
Biarpun ia masih merasa heran atas sikap Lie Kim Cu yang kini beralih nama menjadi Hek-liong-li, nama yang menyeramkan itu, namun Bibi Ciok sama sekali tidak berani membangkang terhadap perintah gadis itu. Tadinya memang ada niat di hatinya untuk
132
memanggil jagoan-jagoan yang lebih pandai, yang banyak terdapat di Lok-yang, akan tetapi lima orang jagoannya menasihati agar Bibi Ciok jangan melakukan hal itu. Mereka mengaku bahwa tingkat ilmu kepandaian Hek-liong-li luar biasa sekali dan guru merekapun tidak akan mampu menandingi gadis itu!
Mendengar ini, Bibi Ciok tidak berani mengambil resiko. Apa lagi, perintah itu tidak berbahaya, bahkan akan menguntungkan dirinya! Agaknya bekas anak buahnya itu masih teringat akan para langganannya yang menyayanginya maka kini hendak menjamu mereka dengan pesta dan tari. Dan menjanjikan tidur seorang di antara mereka yang membawa emas paling banyak! Hampir Bibi Ciok bersorak kalau membayangkan betapa Hek-liong-li akan suka melayani pria-pria hidung belang lagi di situ, karena hal ini berarti mengalirnya banyak emas ke dalam sakunya!
Tiga hari lewat dengan cepatnya. Bibi Ciok sibuk selama tiga hari itu, akan tetapi ia masih ingat kepada duabelas orang langganan Lie Kim Cu. Mereka adalah orang orang muda, ada yang putera hartawan, ada pula putera bangsawan. Memang dahulu, Lie Kim Cu tidak mau mengobral dirinya, dan setiap malam hanya melayani seorang pria sampai pagi. Dengan demikian, selama berada di situ sebulan lebih, gadis itu hanya mempunyai duabelas orang langganan yang kesemuanya tergila-gila kepadanya.
Oleh karena itu, ketika Bibi Ciok menghubungi mereka dan mengabarkan bahwa Lie Kim Cu yang cantik jelita dan pandai menghibur hati mereka dengan segala kehangatan dan kemesraan itu telah kembali, para pria hidung belang itu menjadi gembira sekali. Di antara mereka termasuk Bhok Hin! Mereka semua berjanji akan
133
datang pada senja hari itu dan mereka akan berlumba memenangkan hati wanita cantik itu agar dipilih.
Pada hari yang ditentukan, sejak sore hari duabelas orang kongcu hidung belang itu sudah bergiliran datang dengan kereta mereka yang mewah. Mereka disambut dengan penuh keramahan oleh Bibi Ciok dan mereka dipersilakan langsung saja masuk ke ruangan belakang yang luas. Tempat ini memang biasa dipergunakan untuk pesta, tari-tarian dan sebagainya dan keadaan tempat itu kini amat meriah, dihias dengan rapi dan bersih.
Kursi-kursi berjajar merupakan setengah lingkaran menghadap ke sebuah panggung di mana wanita cantik yang mereka rindukan itu akan muncul. Rombongan musik yang terdiri dari gadis-gadis cantik sudah siap, bahkan atas isyarat dari Bibi Ciok, mereka sudah memainkan alat musik mereka perlahan-lahan untuk menyambut para tamu yang berdatangan.
Kini duabelas orang tamu itu sudah datang semua. Yang paling akhir adalah Bhok Hin dan begitu mantu jaksa agung itu hadir, langsung dia bertanya kepada Bibi Ciok, “Bibi Ciok, mana si cantik Kim Cu?”
Pertanyaan ini disambut oleh para tamu lainya yang juga sudah tidak sabar untuk cepat bertemu dan melihat bagaimana keadaan wanita yang pernah membuat mereka tergila-gila tujuh tahun yang lalu. Hal ini adalah karena pandainya Bibi Ciok berpromosi, mengabarkan bahwa kini wanita itu jauh lebih cantik, matang dan menarik dibandingkan tujuh tahun yang lalu!
Selagi mereka riuh-rendah bertanya kepada Bibi Ciok, tiba-tiba kain tirai sutera di belakang panggung itu tersibak dan semua mata
134
ditujukan ke sana, percakapan pun seketika terhenti! Di sana, di atas panggung, muncul seorang wanita yang memang nampak cantik luar biasa. Kulitnya yang putih mulus kemerahan nampak lebih putih lagi karena ia mengenakan pakaian yang terbuat dari sutera hitam.
Pakaian itu ringkas dan ketat sehingga tubuhnya yang padat langsing itu nampak jelas lekuk lengkungnya yang menggairahkan. Sepasang matanya jernih dan tajam, sedangkan mulut itu tersenyum-senyum ramah dan manis sekali, nampak lesung pipit di dekat mulut.
Semua tamu terpesona dan mereka mengenal wanita yang pernah membuat mereka mabok dan tergila-gila, hanya kini nampak lebih cantik dan lebih matang, tepat seperti yang dipromosikan Bibi Ciok! Seperti dikomando saja, duabelas orang itu bertepuk tangan sambil tersenyum-senyum, memasang lagak agar nampak tampan dan menarik.
Liong-li mengangkat kedua tangan ke atas, memberi isyarat agar mereka tidak gaduh. Mereka pun duduk diam dan memandang penuh kagum, dan suasana menjadi hening. Liong-li memperlebar senyumnya sehingga nampak deretan giginya berkilat.
Biarpun mulutnya tersenyum dan matanya mengerling tajam dan memikat, namun wanita ini merasa betapa hatinya panas. Teringat ia betapa tujuh tahun yang lalu, dengan hati menderita dan terpaksa menelan semua kejijikan dan penghinaan, ia harus melayani duabelas orang ini, menyerahkan dirinya dan segala-galanya, bahkan harus berpura-pura menikmatinya dan menyenanginya! Semua ingatan ini membuat hatinya terbakar oleh dendam dan kemarahan.
135
“Cu-wi Kong-cu (Tuan-tuan Muda Sekalian),” ia berkata dengan suara merdu merayu dan kerling mata penuh daya tarik, “selamat sore dan selamat berjumpa kembali! Sungguh saya merasa rindu sekali kepada cu-wi (anda sekalian). Tentu cu-wi telah melupakan saya, apa lagi rindu......” Ia berhenti dan senyumnya melebar.
“Wah, akupun rindu sekali!” teriak seseorang.
“Aku juga!”
“Aku rindu setengah mati!”
Bhok Hin berteriak, “Kim Cu, kami semua rindu kepadamu. Ke mana saja selama tujuh tahun ini engkau pergi?”
Liong-li mengerling tajam. “Hal itu akan saya ceritakan kepada cu-wi seorang demi seorang, bukan di sini akan tetapi di dalam kamar di mana kita berdua saja......”
Kembali mereka bersorak dan baru keadaan menjadi hening setelah Liong-li memberi isyarat.
“Akan tetapi karena cu-wi berjumlah belasan orang, tentu saja saya tidak dapat melayani semua. Satu malam untuk satu orangg seperti dulu, dan malam ini saya akan memilih seorang dengan melihat siapa di antara cuwi yang paling rindu kepada saya. Hal itu dapat saya lihat berapa besarnya hadiah yang cuwi berikan untuk saya! Harap cuwi menaruh hadiah itu di sini!” Ia mengeluarkan sehelai kain hitam yang lebar dan mengembangkan kain itu di atas panggung.
136
Mendengar ini, duabelas orang itu kembali tertawa-tawa dan suasana menjadi gaduh ketika mereka maju dam meletakkan bermacam barang berharga, kebanyakan potongan emas ke atas bentangan kain hitam itu. Liong-li sambil tersenyum memandang dan melihat betapa setiap orang memberi paling sedikit tiga tail emas dan paling banyak sepuluh tail emas sehingga menurut taksirannya, setelah semua orang menyerahkan hadiah, tidak kurang dari limapuluh tail emas terkumpul!
Setelah semua orang kembali dipersilakan duduk, Liong-li berkata lantang. “Sebelum saya umumkan siapa yang menang dan berhak menemani saya malam ini, saya akan mempersembahkan sebuah tarian untuk cuwi yang tercinta!”
Liong-li menyuruh para pemain musik membunyikan musik mereka lebih keras, dan iapun mulai dengan tariannya! Dikeluarkannya sebatang pedang dan iapun mulai menari pedang! Memang Liong-li tidak dapat disamakan dengan Lie Kim Cu. Ia kini seorang ahli silat yang hebat, dan kini ia dapat memainkan tari pedang yang lemah gemulai, namun di balik gerakan pedang yang nampak indah itu terkandung kekuatan dahsyat yang hanya akan dikenal oleh ahli silat tinggi.
Duabelas orang kongcu hidung belang itu mana mungkin mengenalnya? Mereka terpesona, bukan oleh tarian pedang, melainkan oleh tubuh yang bergerak-gerak amat menggairahkan dan seperti tertarik besi semberani, mereka bangkit dari tempat duduk mereka dan mendekati panggung agar dapat melihat lebih jelas. Melihat betapa duabelas orang itu kini berdiri membuat setengah
137
lingkaran di depan panggung, senyum Liong-li melebar dan iapun sambil menari berkata-kata dengan suara lantang.
“Kalian adalah kongcu-kongcu hidung belang. Biarlah kusingkirkan hidung-hidung itu agar tidak nampak belangnya lagi!” berkata demikian tiba-tiba saja pedang itu lenyap berubah menjadi sinar bergulung-gulung menyambar ke bawah panggung. Terdengar teriakan-teriakan dan nampak darah muncrat-muncrat.
Keadaan menjadi gaduh dan gempar. Para gadis penabuh musik menjerit ketakutan dan lari cerai berai. Hanya sebentar saja keributan itu terjadi. Ketika kegaduhan berhenti, keadaan sungguh mengerikan. Duabelas orang pria itu menggunakan tangan mendekap muka mereka, terutama di bagian hidung. Darah mengalir dari celah antara jari tangan yang mendekap dan mulut mereka merintih kesakitan.
Kiranya, duabelas orang itu benar-benar telah kehilangan batang hidung mereka. Bukit hidung itu disambar gulungan sinar pedang dan buntung! Dan di sudut nampak Bibi Ciok melolong dan menangis sambil menggunakan tangan kiri memegangi lengan kanannya yang buntung! Tadi sinar pedang itu menyambar ke arah tangan kanannya dan terdengar bentakan Liong-li.
“Engkau harus menebus dosamu kepadaku dengan menyerahkan tanganmu yang kotor!” Dan begitu sinar menyambar, tangan kanannya sebatas pergelangan menjadi buntung!
Dan ketika semua orang memandang ke arah panggung, Liong-li sudah tidak nampak bayangannya lagi, dan tumpukan emas di atas kain hitam yang terbentang tadipun lenyap. Liong-li telah pergi setelah menghukum orang-orang yang pernah menyakiti hatinya.
138
Tentu saja peristiwa itu mendatangkan geger di kota Lok-yang. Semua orang membicarakannya dan nama Hek-liong-li menjadi buah bibir orang. Dewi Naga Hitam menjadi terkenal di Lok-yang. Apa lagi setelah pada malam hari itu juga terjadi peristiwa lain di Lok-yang yang amat mengerikan pula. Terjadi di rumah gedung Pangeran Coan Siu Ong!
Malam itu sunyi meliputi rumah gedung yang seperti istana itu, milik Pangeran Coan Siu Ong. Pangeran yang kini usianya sudah limapuluh tujuh tahun itu, sudah tidur mendengkur kelelahan setelah menggilir selir barunya yang nomor lima!
Tengah malam telah lewat dan para peronda di gedung itu sudah mulai meronda. Mereka terdiri dari lima orang pengawal yang meronda di sekeliling gedung, memasuki taman dan memeriksa semua sudut. Seorang di antara mereka memegang sebuah lentera. Namun, sunyi saja dan nampaknya aman sehingga mereka setelah berkeliling lalu kembali ke gardu penjagaan mereka yang berada di pekarangan depan gedung itu.
Udara dingin dan mereka berlima lebih hangat kalau berada di dalam gardu. Tiga orang segera rebah di atas kursi panjang, yang dua orang sibuk bermain catur. Tak seorangpun di antara mereka yang tahu bahwa sepasang mata jeli dari atas genteng sejak tadi mengamati gerak-gerik mereka ketika meronda.
Setelah mereka memasuki gardu, pemilik mata itu bangkit dari keadaannya yang mendekam tadi, lalu nampak bayangannya yang hitam ramping berloncatan di atas wuwungan, kemudian melayang
139
turun di taman dalam gedung dan menyelinap di antara kamar-kamar gedung besar itu.
Beberapa menit kemudian, bayangan hitam itu sudah membuka jendela sebuah kamar dengan mudahnya, lalu bagaikan seekor burung saja ia melompat masuk ke dalam kamar itu. Di atas meja masih bernyala penerangan sebatang lilin yang dikerudung kain merah sehingga cuaca dalam kamar itu kemerahan remang-remang, romantis sekali.
Bayangan itu seorang wanita yang cantik, berpakaian serba hitam dan dalam penerangan lilin, nampaklah bahwa ia bukan lain adalah Hek-liong-li! Setelah menghajar para kongcu hidung belang yang pernah menjadi langganannya, yang pernah dilayaninya secara terpaksa dan dengan hati tersiksa, kini Liong-li memasuki kamar orang yang paling dibencinya, yaitu kamar Pangeran Coan Siu Ong! Pangeran inilah yang pertama kali memperkosanya, dan pangeran ini pula yang mengakibatkan ayah kandungnya membunuh diri dan ibu kandungnya meninggal dunia karena kedukaan.
Liong-li membuka kerudung lilin, bahkan memasang pula tiga buah lilin yang dipadamkan, di tempat lilin di atas meja. Kini kamar itu tidak remang-remang lagi, melainkan terang dan Liong-li yang menoleh ke arah tempat tidur, dapat melihat betapa di balik kelambu yang putih halus itu terdapat dua sosok tubuh manusia yang tidur pulas dalam keadaan saling berpelukan dan tertutup selimut merah.
Liong-li segera membayangkan keadaannya ketika itu, tujuh tahun yang lalu, di dalam kamar ini, bahkan di atas pembaringan itu. Betapa ia terbelenggu kaki tangannya, diperkosa oleh Pangeran Coan Siu
140
Ong. Wajahnya menjadi merah, akan tetapi ia dapat menenangkan hatinya dan ketika ia mengerling ke dinding, ia melihat bahwa pedang pendek yang dulu pernah ia pergunakan untuk mencoba membunuh pangeran itu kini masih juga tergantung di situ.
Ia mengambil pedang itu dan menghunusnya. Ia tidak pernah membawa pedang dan pedang yang dipergunakan untuk “menari” dan menghajar para pria hidung belang di rumah pelesir Bibi Ciok juga merupakan pedang biasa yang dibelinya dari penjual pedang di pasar.
“Brettt......, bretttt......!” Kelambu itu disambar pedang dan robek terkuak lebar, namun dua orang yang saling berpelukan di atas tempat tidur itu tidak bergerak. Mereka sudah tidur nyenyak sekali.
“Brukkkk......!” Liong-li membacok kaki pembaringan itu sehingga pembaringan itu roboh miring. Barulah dua orang itu terkejut, selimut tersingkap dan Liong-li memalingkan muka melihat bahwa mereka itu sama sekali tidak berpakaian.
“Apa...... apa...... siapa......?” Pangeran Coan Siu Ong yang terkejut itu gelagapan dan bersama selirnya, dia menyambar pakaian dan mengenakan pakaiannya secara tergesa-gesa, sejadinya saja.
Lalu dia meloncat turun dari pembaringan yang miring itu, matanya terbelalak kemerahan karena dia melihat seorang wanita berdiri membelakangi pembaringan. Dia mengira bahwa tentu seorang diantara selirnya yang sengaja datang membikin ribut karena iri hati dan panas melihat dia lebih sering tidur di kamar selir terbaru ini. Dia marah sekali dan siap untuk memaki dan menghajar selir kurang ajar itu.
141
KEPARAT, berani kau mengganggu aku......”
Tiba-tiba dia menghentikan kalimatnya itu ketika Liong-li membalikkan tubuh menghadapinya. Pangeran Coan Siu Ong terkejut dan bengong memandang kepada wanita berpakaian serba hitam yang amat cantik itu. Cantik dan menyeramkan karena kemunculannya yang tiba-tiba, pakaiannya yang serba hitam, dan tangannya yang memegang pedang telanjang.
“Siapa...... siapa kau......?” akhirnya dia bertanya, suaranya agak gemetar karena dia merasa seram. Sementara itu, selirnya yang juga sudah menutupi tubuh dengan pakaian sekenanya, turun dari pembaringan dan bersembunyi di sudut kamar, di balik lemari pakaian dengan muka pucat dan tubuh gemetar.
Liong-li tersenyum manis. “Pangeran Coan Siu Ong, sudah lupakah kau kepadaku? Ingat tujuh tahun yang lalu! Lupakah engkau kepada keluarga Lie, bawahanmu yang kaubikin hancur keluarganya itu? Engkau memperkosa aku, lalu menjualku ke rumah pelesir, engkau membuat ayahku membunuh diri dan ibuku mati karena duka.”
“Ahhh......!” mata pangeran itu terbelalak ketika dia teringat. “Kau...... Kim Cu......!”
“Sekarang bukan Lie Kim Cu lagi, melainkan Hek-liong-li yang datang untuk membasmi manusia-manusia jahat dan keji macam engkau!”
“Tolonggg......! Tolooongggg......!” Tiba-tiba selir yang bersembunyi di sudut dekat almari itu berteriak-teriak mendengar ucapan wanita baju hitam itu.
142
Sementara itu, Pangeran Coan Siu Ong sudah jatuh berlutut karena takutnya. Dia mengenal Kim Cu, gadis yang pernah dijadikan selir, dan karena gadis itu menolak untuk digauli, bahkan memukulnya, maka dia menyuruh pengawalnya untuk membelenggu gadis itu, kemudian diperkosanya! Dia sudah tahu bahwa gadis itu kuat sekali dan andaikata dia melawan pun akan sia-sia, maka saking takutnya, dia sudah jatuh berlutut dengan tubuh menggigil ketakutan.
“Ampun...... ampunkan aku......” katanya berulang kali dengan bibir gemetar. Akan tetapi diam-diam dia melirik ke arah pintu, mengharapkan munculnya para pengawalnya atas teriakan minta tolong selirnya tadi. Akan tetapi, Liong-li sama sekali tidak perduli akan teriakan selir yang ketakutan itu.
“Mintalah ampun kepada Tuhan!” kata Liong-li dan tangannya bergerak, pedangnya berkelebat menjadi sinar menyambar ke arah Pangeran Coan Siu Ong.
“Crak-crak-crak-crakk!” Nampak darah muncrat-muncrat dan tubuh pangeran itu terguling mandi darahnya sendiri yang bercucuran keluar dari kedua lengan dan kedua kakinya yang buntung! Buntung sebatas pergelangan, terbabat oleh pedang di tangan Liong-li!
Wanita itu lalu melontarkan pedang menancap pada dinding, tepat pada saat pintu kamar itu jebol karena dibuka secara paksa dari luar oleh para pengawal yang berdatangan karena teriakan selir yang ketakutan itu. Selir itu masih berteriak-teriak, bahkan semakin keras melihat betapa suaminya roboh mandi darah.
Liong-li berdiri di tengah kamar itu, bertolak pinggang dengan sikap tenang sekali, memandang kepada delapan orang pengawal yang
143
memasuki kamar. Para pengawal terkejut bukan main melihat tubuh majikan mereka yang kehilangan kedua tangan dan kedua kaki itu, berkelojotan sambil merintih-rintih.
“Perempuan jahat berani mati dari mana yang membikin kacau di sini, berani menyerang Pangeran!” bentak seorang di antara mereka.
“Aku Dewi Naga Hitam, datang untuk menghukum orang yang jahat dan kejam seperti Pangeran Coan Siu Ong. Kalau kalian hendak membelanya, mari keluar, di sini terlalu sempit!” Berkata demikian, Liong-li meloncat dan tubuhnya sudah melayang keluar dari kamar itu melalui jendela. Tentu saja para pengawal segera mengejarnya.
Liong-li menanti di pekarangan depan yang luas. Ia berdiri tegak, tanpa memegang senjata, menanti pengejaran para pengawal. Kini semua pengawal muncul, jumlah mereka ada duabelas orang. Mereka semua telah tahu bahwa majikan mereka dibuntungi kaki tangannya oleh wanita berpakaian hitam yang mengaku bernama Hek-liong-li itu, maka duabelas orang pengawal mengepungnya dengan senjata di tangan ketika melihat ia berdiri menanti di tengah pekarangan depan.
Liong-li menghadapi para pengawal itu dengan sikap tenang saja, dan ketika mereka mulai menyerbu dari depan belakang, kanan dan kiri, tubuhnya tiba-tiba bergerak amat cepatnya sehingga para pengepung itu kehilangan lawan, yang nampak hanya bayangan hitam berkelebatan di antara mereka dan berturut-turut, duabelas orang pengawal itu rebah malang melintang, ada yang patah lengannya, tulang pundak atau tulang kaki, ada pula yang pingsan. Ketika mereka yang terluka ini merangkak bangun, bayangan Dewi Naga itu sudah lenyap dari situ!
144
Tentu saja peristiwa hebat ini membuat nama Dewi Naga Hitam menjadi terkenal di seluruh Lok-yang dan daerahnya. Pangeran Coan Siu Ong tidak mati, akan tetapi dia hidup dalam keadaan yang sengsara sekali. Karena kakinya buntung sebatas pergelangan, untuk berjalan pun sukar dan dia harus memakai tongkat sebagai kaki ketiga! Dan kedua tangannya tidak ada. Dia menjadi seorang tapadaksa yang selalu harus dirawat dan dibantu orang.
Pangeran itu menjadi pemurung, hilang semua kesenangan dan dia lebih banyak termenung di atas pembaringan kamarnya seorang diri. Tidak lagi dia pernah mendekati wanita karena tidak tahan melihat pandang mata jijik mereka terhadap dirinya. Baru sekarang dia merasa menyesal dan seringkali membayangkan semua perbuatannya yang sesat di waktu lalu.
Dari kota Lok-yang inilah mulai dikenal nama Dewi Naga Hitam yang kemudian terkenal di dunia kang.ouw. Seorang wanita yang masih muda, cantik menarik, namun memiliki ilmu kepandaian yang amat tinggi, dengan pakaian yang serba hitam!
Bagi dunia persilatan, nama Dewi Naga Hitam yang baru muncul ini masih merupakan teka-teki, kecuali bahwa nama julukan itu adalah nama seorang wanita muda yang cantik jelita dan berilmu tinggi. Dunia kang-ouw tidak tahu orang macam apa adanya Hek-liong-li, apakah termasuk golongan pendekar yang menentang kejahatan pada umumnya, ataukah golongan sesat yang memaksakan keinginan hati demi keuntungan sendiri dengan mengandalkan kekerasan dan kekuatan.
145
Liong-li tidak pernah menentang kejahatan, tidak mencampuri urusan orang lain dan hanya menghajar orang yang berani menentang dan memusuhinya. Karena itu, namanya yang baru muncul itu disegani, baik oleh golongan pendekar, maupun oleh golongan hitam.
◄Y►
Sejak sepuluh tahun yang lalu, dunia persilatan telah digemparkan oleh munculnya datuk-datuk sesat yang terkenal dengan nama julukan Kiu Lo-mo (Sembilan Iblis Tua)!
Mereka dikenal sebagai Sembilan Iblis Tua, akan tetapi sesungguhnya mereka itu bergerak secara terpisah, bahkan tidak ada hubungannya satu sama lain, kecuali beberapa orang di antara mereka yang ada hubungan saudara seperguruan atau sahabat. Bahkan di antara mereka ada yang tidak saling mengenal bahkan tak pernah saling berjumpa.
Kalau mereka disebut Sembilan Iblis Tua adalah karena pada jaman itu, mereka merupakan datuk-datuk kaum sesat yang paling tinggi ilmunya dan ditakuti lawan disegani kawan. Mereka mempunyai latar belakang kehidupan yang berbeda-beda, bahkan tidak ada yang tinggal di satu propinsi. Kelihaian sembilan orang datuk sesat ini ramai dibicarakan di dunia persilatan, bahkan di dunia hitam, mereka itu seperti tokoh-tokoh dalam dongeng saja!
Seorang di antara mereka berjuluk Hek-sim Lo-mo (Iblis Tua Berhati Hitam). Seperti delapan orang rekannya yang lain, diapun baru muncul sejak sepuluh tahun yang lalu. Tadinya, Kiu Lo-mo tak pernah muncul di dunia ramai, bahkan nama mereka seperti sudah tenggelam di samudera luas atau melayang lenyap di langit yang lebih luas lagi. Dan mungkin sekali kemunculan mereka karena saling tertarik.
146
Mendengar yang seorang muncul, yang lainpun agaknya tidak mau kalah sehingga dunia hitam menyambut kemunculan mereka dengan hangat, merasa telah memperoleh pimpinan yang boleh diandalkan. Segera para tokoh sesat menyatakan diri sebagai pengagum dan “berlindung” di bawah pengaruh datuk sesat itu, di wilayah masing-masing.
Demikian pula dengan Hek-sim Lo-mo. Begitu dia muncul, para tokoh sesat, kepala-kepala perampok, ketua-ketua perkumpulan gelap, bahkan hartawan dan bangsawan, banyak yang berbondong-bondong menghadap atau mengirim utusan disertai barang bingkisan atau hadiah yang amat berharga. Tentu saja bingkisan atau hadiah itu bukan diberikan dengan hati rela dan berdasarkan persahabatan yang murni.
Sama sekali tidak. Pemberian itu adalah semacam sogokan atau suapan, diberikan dengan pamrih agar nama si pemberi dimasukkan dalam daftar orang-orang yang dilindungi oleh pengaruh dan kekuasaan Hek-sim Lo-mo. Dan sebentar saja, datuk yang berjuluk Hek-sim Lo-mo, seorang di antara Kiu Lo-mo, telah menjadi kaya raya! Perkumpulan-perkumpulan sesat yang menguasai tempat-tempat perjudian, pelacuran dan menyediakan tenaga bayaran untuk menjadi tukang-tukang pukul para hartawan, tergopoh-gopoh menyambut datuk ini, membuatkan rumah dan mencukupi segala keperluannya.
Hek-sim Lo-mo menjadi datuk yang wilayahnya meliputi dua propinsi, yaitu He-nan dan Shan-tung! Amat luas wilayah ini dan dia memilih Lok-yang sebagai tempat tinggalnya. Rumahnya besar dan mewah, seperti rumah seorang hartawan saja, di pinggir kota Lok- yang, di atas tanah yang luas. Rumah itu diperlengkapi dengan taman
147
yang lebar dan indah, ruangan yang luas untuk tempat bermain silat, rekreasi, pesta dan sebagainya.
Rumah induknya menjadi tempat tinggalnya dan Hek-sim Lo-mo ditemani oleh lima orang selir, wanita-wanita muda yang cantik manis, berusia antara delapanbelas sampai duapuluh lima tahun, dan belasan orang pelayan! Hidupnya makmur dan penuh kesenangan dan dia boleh dibilang sama sekali tidak bekerja. Namanya saja yang dipergunakan oleh dunia kang- ouw sebagai pelindung.
Tentu saja Hek-sim Lo-mo mempunyai banyak sekali pembantu, yaitu tokoh-tokoh lihai yang menjadi pelaksana dari semua perintahnya. Jarang datuk ini turun tangan sendiri. Kalau ada sesuatu hal yang perlu diselesaikan dengan kekerasan, dia hanya menyuruh seorang di antara para pembantunya dan dia hanya tahu bares saja. Beberapa hari sekali, para pembantu itu datang menghadap dan membuat laporan-laporan kepada datuk itu, yang kemudian mengatur rencana dan menentukan apa yang harus dilakukan oleh mereka.
Setelah menjadi datuk yang kekuasaannya meliputi wilayah dua propinsi itu, hampir semua tokoh dunia hitam tunduk kepada Hek-sim Lo-mo. Ada memang beberapa orang tokoh yang belum pernah mengenal kelihaiannya, merasa kurang percaya dan enggan untuk tunduk atau takluk. Dan ada beberapa tokoh yang cukup tangguh sehingga terpaksa Hek-sim Lo-mo harus turun tangan sendiri menaklukkannya dengan ilmu kepandaiannya yang luar biasa!
Dan kabarnya, tidak ada seorangpun tokoh sesat pembangkang yang sanggup menandinginya lebih dari sepuluh jurus! Beberapa orang tokoh yang dinilai cukup lihai dan berharga untuk menjadi
148
pembantunya, yang tadinya membangkang, tidak dibunuhnya melainkan ditundukkan dan diangkat menjadi pembantu yang boleh diandalkan.
Pada suatu malam, para pembantu Hek-sim Lo-mo datang menghadap seperti biasa. Pertemuan seperti itu diadakan sedikitnya sebulan sekali, dan malam itu, atas permintaan Hek-sim Lo-mo, mereka datang untuk membuat laporan. Hek-sim Lo-mo yang seolah-olah menjadi raja di antara kaum sesat itu, menerima paras pembantunya dengan gembira, dengan pesta pora.
Ruangan yang luas itu dipergunakan untuk menjamu para pembantunya, bahkan mengundang gadis-gadis panggilan, juga rombongan gadis pemain musik, tari dan nyanyi, untuk menghibur pertemuan antara dia dan para pembantunya itu. Memang, terhadap para pembantunya, Hek-sim Lo-mo bersikap royal, dan diapun melimpahkan banyak barang berharga untuk mereka.
Ruangan yang luas itu terang benderang karena banyaknya lampu yang dipasang. Juga ruangan itu dihias dengan kain sutera warna-warni, dan karena banyak gadis cantik melayani, maka pesta itu meriah bukan main. Seperti biasa, sebelum menerima laporan dan merundingkan urusan yang timbul dalam wilayah kekuasaan Hek-sim Lo-mo, datuk ini lebih dulu menjamu para pembantunya dengan makanan yang mewah, dan minum arak nomor satu, juga menghibur mereka dengan tarian dan nyanyian yang dilakukan oteh rombongan gadis penari yang muda-muda dan cantik.
Terjadilah pesta mabok-mabokan dan penuh kecabulan. Para tokoh sesat yang menjadi pembantu Hek-sim Lo-mo itu sebagian besar
149
adalah tokoh-tokoh jahat terkemuka di dunia kang-ouw, dan mereka adalah orang-orang kasar yang tidak segan-segan melakukan perbuatan tanpa susila di depan siapa saja.
Melihat para gadis panggilan yang melayani mereka itu muda-muda dan cantik-cantik, maka merekapun tanpa malu-malu lagi menggoda dan mempermainkan mereka, mencubit, mencolek, meraba, bahkan ada yang memangku dan menciumi seorang gadis panggilan yang hanya terkekeh genit! Tentu saja tidak sampai berkelanjutan ke hubungan yang lebih intim.
Untuk kesempatan itu, akan diberikan oleh Hek-sim Lo-mo setelah rapat selesai sehingga pesta ini juga merupakan “pemanasan” bagi para pembantu yang diam-diam telah memilih gadis pilihan masing-masing untuk menemani mereka malam nanti. Kamar-kamar untuk para pembantu itu telah disediakan di bagian belakang, kamar-kamar yang cukup mewah untuk menyenangkan hati para pembantunya.
Setelah makan minum selesai, rapatpun dimulai. Tempat itu dibersihkan dari sisa-sisa pesta, meja-meja disingkirkan, diganti meja yang panjang di kelilingi kursi-kursi untuk para pembantu, sedangkan kursi besar berada di kepala meja, tempat duduk Hek-sim Lo-mo. Ruangan itu menjadi lega dan luas, dan para gadis itupun disuruh mundur.
Hek-sim Lo-mo nampak duduk di kepala meja. Dia seorang laki-laki yang usianya sudah lebih dari enampuluh tahun, sedikitnya enampuluh tiga tahun. Namun, tubuhnya yang tinggi besar itu masih nampak tegap dan kokoh kuat seperti batu karang. Wajahnya kasar, berbentuk segi empat dengan kulit muka kasar menghitam yang
150
setengahnya, di bagian bawah, penuh dengan kumis jenggot dan cambang.
Sepasang matanya bulat dan besar, memiliki sinar tajam mencorong dan mulutnya selalu menyeringai karena bibirnya terlalu pendek untuk dapat menutup pintu mulutnya. Hidungnya juga besar dan bulat seperti buah terong muda. Bagian tubuh yang kelihatan seperti leher, sebagian lengan karena dia menggulung lengan bajunya, dilingkari otot-otot yang menonjol dan menggembung, membayangkan kekuatan yang dahsyat.
Pakaiannya seperti pakaian hartawan, mewah, dari sutera mahal beraneka warna, dan kepalanya ditutupi sebuah topi yang indah pula, sulaman bunga dan burung Hong. Di luar bajunya, dia mengenakan jubah panjang berwarna mortal seperti yang biasa dipakai oleh pendeta-pendeta. Dia tidak nampak membawa senjata, akan tetapi orang tidak tahu apa yang tersembuyi di balik jubah lebar itu. Sepatunya mengkilat, dari kulit tebal yang kuat. Biarpun usianya sudah enampuluh tiga tahun, namun kumis, jenggot dan rambut kepalanya masih hitam, kaku dan keras seperti kawat-kawat saja.
Tidak ada yang tahu dari mana asalnya Hek-sim Lo-mo dan tidak ada yang berani menanyakannya. Melihat bentuk muka dan kulitnya, mungkin dia peranakan India atau Nepal, setidaknya dia tentu berasal dari daerah barat. Namanya menjulang tinggi dan ditakuti ketika tersiar berita betapa Hek-sim Lo-mo pada puluhan tahun yang lalu, pernah bermusuhan dengan perkumpulan Kui-san-pang dan kabarnya, dalam perkelahian di mana Hek-sim Lo-mo dikeroyok oleh semua pimpinan dan anak buah Kui-san-pang, datuk ini telah menewaskan
151
seluruh anggauta Kui-san-pang yang jumlahnya tidak kurang dari seratus limapuluh orang!
Belum ada yang membuktikan kebenaran berita ini, akan tetapi kenyataannya, Kui-san-pang terbasmi dan tidak tersisa lagi anggautanya, pada hal perkumpulan itu terkenal sekali sebagai perkumpulan yang memiliki banyak orang pandai! Kemudian, berulang kali tokoh-tokoh dunia persilatan menentang Hek-sim Lo-mo, namun seorang demi seorang roboh, tidak kuat menandingi datuk ini.
Di antara para pembantu Hek-sim Lo-mo yang dipercaya dan diandalkan, terdapat lima orang yang dianggap sebagai tangan kanan dan yang paling lihai di antara belasan orang itu. Yang pertama dan duduk di sebelah kanan Hek-sim Lo-mo adalah Yauw Ban yang berjuluk Tok-gan-liong (Naga Mata Satu).
Dia seorang laki-laki berusia limapuluh tahun, tinggi kurus dengan leher panjang dan yang menarik adalah matanya yang tinggal sebelah. Mata sebelah kiri telah buta, tertutup dan tidak ada biji matanya. Mata itu tertusuk senjata lawan dan dia menjadi buta ketika masih muda dalam suatu perkelahian. Tok-gan-liong Yauw Ban ini lihai sekali, memiliki ilmu pedang tunggal yang sukar dicari tandingannya, dan diapun seorang ahli ginkang yang memiliki kecepatan gerakan seperti terbang saja. Dia pendiam dan berdarah dingin, dapat membunuh tanpa mengedipkan mata tunggalnya, dan cerdik sekali.
Dia menjadi pembantu nomor satu dari Hek-sim Lo-mo setelah dia dikalahkan oleh datuk itu karena tadinya diapun tidak sudi takluk sebelum menguji kepandaian datuk itu. Dan dalam perkelahian inilah
152
Hek-sim Lo-mo dapat melihat kelihaian Naga Mata Satu ini, maka diapun menarik Yauw Ban menjadi pembantu utama, maklum bahwa para pembantu yang lain masih kalah dibandingkan dengan Yauw Ban.
Sebelum menjadi pembantu pertama Hek-sim Lo-mo, Tok-gan-liong Yauw Ban ini menjadi perampok tunggal yang dianggap sebagai datuk para perampok di wilayah Propinsi Shan-tung. Dia malang melintang dan para perampok lainnya selalu memberi semacam “upeti” kepadanya. Akan tetapi kemunculan Hek-sim Lo-mo menarik nama besarnya ke bawah sehingga dia penasaran dan menantang datuk itu untuk mengadu ilmu silat. Tanpa banyak kesukaran, Hek-sim Lo-mo yang memang jauh lebih tinggi tingkat ilmunya, mengalahkan Yauw Ban dan Si Naga Mata Satu ini lalu takluk dan dengan senang hati menjadi pembantunya yang paling setia.
Bahkan Hek-sim Lo-mo berkenan memperdalam ilmu pembantunya ini sehingga Yauw Ban menjadi semakin setia karena menganggap Hek-sim Lo-mo selain atasannya, juga seperti gurunya sendiri. Dan datuk sesat itupun pandai menyenangkan hati Tok- gan-liong Yauw Ban sehingga pada waktu itu, andaikata disuruh menyeberangi lautan api sekalipun kalau yang memerintahnya Hek-sim Lo-mo, tentu Yauw Ban akan mentaatinya!
Pembantu kedua yang juga amat lihai dan duduk di sebelah kiri Hek-sim Lo-mo adalah seorang wanita! Ia juga seorang tokoh sesat yang amat terkenal di Propinsi He-nan dan Shan-tung, terutama sekali di sepanjang Sungai Kuning dan wanita ini terkenal ganas sekali. Ia terkenal dengan julukannya, yaitu Kiu-bwe Mo-li (Iblis Betina Ekor Sembilan) sehingga nama aselinya tak pernah diketahui orang.
153
Iapun suka disebut Mo-li (Iblis Betina) saja! Selain ganas, kejam dan sadis, wanita ini terkenal gila laki-laki, cabul dan setiap orang laki-laki yang disenanginya, diculik dan dipaksa untuk melayani gairah nafsu berahinya. Yang menolak, dibunuh seketika. Yang mau melayaninya, kalau memuaskan hatinya, ia beri hadiah yang royal sekali, akan tetapi kalau mengecewakan, juga dibunuhnya!
Tujuh tahun yang lalu, Kiu-bwe Mo-li berani menentang kekuasaan Hek-sim Lo-mo yang mengutus Tok-gan-liong Yauw Ban untuk menundukkannya. Dalam adu kepandaian yang amat seru, Tok-gan-liong Yauw Ban menemui kesulitan untuk mengalahkan wanita itu, walaupun kehebatan ilmu pedangnya juga membuat Kiu-bwe Mo-li kewalahan untuk dapat mendesak lawannya.
Melihat betapa wanita itu lihai, dapat mengimbangi kepandaian pembantu utamanya, timbul perasaan sayang pada Hek-sim Lo-mo dan dia lalu maju menggantikan Yauw Ban. Tanpa banyak kesulitan, akhirnya dia mampu menundukkan Kiu-bwe Mo-li yang kemudian takluk dan menjadi pembantunya yang nomor dua.
Wanita itu kini berusia empatpuluh dua tahun, akan tetapi karena terlampau menurutkan nafsu berahi yang diumbarnya tanpa batas, wajahnya nampak lebih tua dan keriputan. Wajahnya yang dulu cantik itu masih meninggalkan bekas, namun kulitnya keriputan dan rambutnya banyak yang putih. Kenyataan ini hendak disembunyikan dengan bedak tebal dan dandanan yang pesolek sekali, juga sikap yang amat genit!
Sesuai dengan nama julukannya, Kiu-bwe Mo-li (Iblis Betina Ekor Sembilan), wanita ini memiliki senjata yang istimewa, yaitu sebatang
154
cambuk yang berekor sembilan. Ia pandai sekali memainkan senjata cambuk ekor sembilan ini dan julukannya pun diambil dari senjata itu.
Orang ketiga yang menjadi pembantu utama Hek-sim Lo-mo adalah seorang pria yang usianya kurang lebih tigapuluh tahun. Baru lima tahun dia menjadi pembantu Hek-sim Lo-mo. Dia bertubuh sedang dan wajahnya tampan dan menarik, gerak-geriknya halus lembut dan sopan peramah, pakaiannya seperti pakaian seorang terpelajar. Orang akan tidak percaya kalau mendengar bahwa dia adalah seorang yang memiliki hati yang amat kejam dan jahat, tidak percaya bahwa dia adalah seorang jai-hwa-cat (penjahat pemetik bunga) yang suka memperkosa wanita dan membunuhnya!
Namanya Lui Teng dan dia dijuluki Jai-hwa Kongcu (Tuan Muda Pemetik Bunga). Sebenarnya, Jai-hwa Kongcu Lui Teng ini adalah seorang murid yang pandai dari perguruan Pek-tiauw-pang (Perkumpulan Rajawali Putih) yang berada di puncak Gunung Lu-san, sebuah perkumpulan para orang gagah. Akan tetapi, Lui Teng diperhamba oleh nafsu berahinya sendiri sehingga dia melakukan perbuatan jahat, yaitu memaksa wanita yang membangkitkan gairah berahinya dengan cara memperkosa, bahkan sering kali dia membunuh wanita yang menolaknya atau melawannya ketika dia memperkosanya.
Karena perbuatan ini, dia menjadi seorang pelarian, melarikan diri dari Pek-tiauw-pang. Bahkan setelah mendengar akan sepak terjang Lui Teng, para pimpinan Pek- tiauw-pang mengutuknya dan tidak lagi mengakuinya sebagai murid, walaupun hal ini dilakukan oleh para pimpinan dengan hati menyesal karena sesungguhnya Lui Teng adalah seorang murid yang mewarisi ilmu-ilmu perguruan itu dengan baik
155
dan kepandaiannya yang tinggi dapat menjunjung tinggi nama perguruan Pek-tiauw-pang.
Lui Teng juga penasaran melihat munculnya Hek-sim Lo-mo sebagai datuk. Diapun menantangnya dan biarpun dengan susah payah, dia dapat dikalahkan oleh Tok-gan-liong Yauw Ban. Dia takluk dan diangkat menjadi pembantu ketiga oleh Hek-sim Lo-mo.
Pembantu keempat dan kelima adalah saudara kembar. Mereka bernama Gan Siang dan Gan Siong, dan keduanya selalu maju bersama. Oleh karena itu mereka mendapat julukan He-nan Siang-mo (Sepasang Iblis dari He-nan). Mereka berusia sekitar empatpuluh tahun dan baru dua tahun mereka menjadi pembantu-pembantu yang dipercaya oleh Hek-sim Lo-mo. Kedua orang kembar ini berwajah serupa benar sehingga sukarlah bagi orang lain untuk dapat membedakan antara mereka.
Wajah mereka bulat, dan bukan hanya bentuk wajah dan tubuh mereka yang serupa benar, akan tetapi bahkan pakaian merekapun sama, seolah-olah lipatan-lipatannya sama, bentuk rambut, kumis dan jenggot mereka tiada bedanya. Juga keduanya suka tertawa, suka memandang rendah orang lain dan berhati kejam.
Mereka terkenal sekali bukan hanya karena kekejaman mereka, melainkan terutama sekali karena kelihaian mereka memainkan sebatang golok. Kalau menghadapi bahaya atau lawan, jarang mereka maju satu demi satu, pasti mereka maju bersama, biar lawannya hanya seorang ataupun ada sepuluh orang. Dan kalau kedua orang kembar ini sudah memainkan golok mereka, dengan ilmu golok Siang-mo Sin-to (Golok Sakti Sepasang Iblis), maka dua batang golok itu seolah-
156
olah digerakkan oleh satu orang saja yang memiliki dua pasang tangan dan dua pasang kaki!
Kerja sama mereka mengagumkan dan mengherankan sekali, karena masing-masing seperti dapat mengetahui apa yang berada di dalam hati dan pikiran saudara kembarnya. Inilah yang membuat mereka menjadi lihai dan berbahaya sekali. Kalau mereka itu maju seorang demi seorang, mereka masih kalah oleh Jai-hwa Kongcu Lui Teng, akan tetapi kalau mereka maju bersama, biar Tok-gan-liong Yauw Ban sendiri akan repot melawan mereka.
Di samping lima orang ini, masih ada sepuluh orang lain yang diangkat menjadi pembantu-pembantunya, akan tetapi yang menjadi tangan kanan hanyalah lima orang itu. Tentu saja tingkat kepandaian para pembantu lain juga tinggi dan mereka adalah tokoh-tokoh golongan hitam atau kaum sesat, namun masih kalah kalau dibandingkan dengan lima orang pembantu utama tadi.
“Nah, sekarang mulailah kalian membuat laporan dan hasil dari pekerjaan kalian selama sebulan ini. Harap cepat karena aku merasa lelah, ingin beristirahat. Kalianpun tentu ingin beristirahat dengan pasangan kalian yang sudah kalian pilih tadi, di kamar kalian masing-masing seperti yang sudah-sudah.”
Mulailah para pembantu itu membuat laporan seorang demi seorang. Kebanyakan di antara mereka memberi pelaporan tentang hasil pemasukan uang “pajak” yang mereka tarik dari rumah-rumah judi, rumah-rumah pelacuran, dan bingkisan dari mereka yang merasa dan mengharapkan perlindungan, juga dari kepala-kepala perampok,
157
bajak, copet, maling yang merasa berada di bawah kedaulatan datuk ini dan sekedar mengirim “bagi hasil”.
Di antara mereka, yang paling banyak mengumpulkan uang hasil tarikan ini adalah He-nan Siang-mo sehingga Hek-sim Lo-mo merasa girang sekali dan memuji dua orang pembantunya ini. Semua hasil berupa emas perak dan barang berharga itu segera diangkut oleh He-nan Siang-mo yang dipercaya oleh datuk itu untuk membuka gudang harta dan menyimpan semua harta baru itu ke dalam gudang.
Kini tiba giliran Kui-bwe Mo-li yang membuat laporan. “Laporan yang saya bawa agak tidak menyenangkan, Beng-cu,” memang Hek-sim Lo-mo memerintahkan semua bawahannya untuk menyebut dia beng-cu (pemimpin rakyat), membandingkan dirinya dengan para pahlawan rakyat yang berjuang demi rakyat jelata!
“Seorang di antara bangsawan yang berada di bawah perlindungan kita, telah disiksa orang, bahkan dibuntungi kaki tangannya. Dia adalah Pangeran Coan Siu Ong! Bukan itu saja, juga orang yang membuntunginya itupun telah mengadakan pengacauan di Lok-yang, menghajar para jagoan dari rumah pelesir Bibi Ciok!”
Sepasang alis tebal Hek-sim Lo-mo berkerut. ”Hemm, mengganggu orang-orang yang kita lindungi sama artinya dengan mengganggu kita! Siapa orangnya demikian berani mati? Tentu dia bukan orang sini dan tidak tahu akan kekuasaan kita!”
“Sudah saya selidiki, Beng-cu. Ia adalah seorang gadis yang usianya sekitar duapuluh tiga tahun, cantik jelita dan ilmu kepandaiannya tinggi, selalu mengenakan pakaian serba hitam dan mengaku julukannya Hek-liong-li!”
158
“Dewi Naga Hitam? Hemmm, betapa sombongnya. Cari dan segera bunuh ia, jangan beri ampun!” Bentak Hek-sim Lo-mo. “Kuserahkan tugas ini kepadamu, Mo-li!”
“Harap Beng-cu jangan khawatir. Saya akan mencarinya, kalau perlu dibantu anak buah, dan kalau sudah dapat ditemukan, akan kupenggal kepalanya!” kata Kiu-bwe Mo-li sambil terkekeh genit.
Yauw Ban, tangan kanan pertama itu melaporkan bahwa dia telah berhasil menemukan seorang ahli pembuat pedang yang amat pandai. “Namanya Thio Wi Han, usianya sudah tujuhpuluh tahun. Akan tetapi dia tidak mau dibawa ke sini, Beng-cu.”
“Ehh? Kalau tidak mau, seret saja!”
“Dia adalah seorang tua yang kukuh. Katanya, dia hanya mampu membuat pedang pusaka kalau di rumahnya sendiri, menggunakan alat-alatnya sendiri. Kalau disuruh membuat di luar rumahnya, di tempat lain, dia tidak sanggup dan biar dibunuh mati sekalipun, dia tidak sanggup mengerjakannya.”
“Keparat, keras kepala! Akan tetapi sudahlah, yang penting adalah bahannya lebih dulu. Sudah mendapatkan seorang ahli pembuat pedang, sudah baik, dan membuat di sanapun tidak mengapa. Nah, Lui Teng, bagaimana dengan pelaksanaan tugasmu?”
“Sudah saya laksanakan, Beng-cu. Dia memang keras kepala. Segala siksaan sudah saya lakukan, akan tetapi dia tetap membungkam. Saya khawatir kalau dia akan mati oleh siksaan yang lebih berat, maka saya lalu mencari akal yang baik sekali. Saya melakukan penyelidikan dan mengetahui bahwa dia meninggalkan seorang anak gadis di dusunnya.
159
Saya lalu menangkap gadis itu dan membawanya ke sini, sekarang telah saya masukkan kamar tahanan. Saya kira kalau dia melihat anaknya disiksa, dia akan membuka mulut!”
Wajah yang hitam menyeramkan dari Hek-sim Lo-mo berseri dan dia tertawa bergelak. “Ha-ha, bagus, bagus sekali! Engkau memang cerdik, Lui Teng! Aku ingin cepat mendapatkan Liong-cu (mustika naga) itu. Bawa sasterawan kepala batu itu ke sini bersama anak gadisnya. Ha-ha, kita nonton pertunjukan sambil menanti keluarnya rahasia tempat penyimpanan Liong-cu itu!”
“Baik, Beng-cu,” kata Jai-hwa Kongcu Lui Teng dengan gembira.
Dia lalu meninggalkan ruangan itu dan tak lama kemudian dia datang kembali bersama seorang kakek yang jalannya terpincang-pincang, dipapah oleh seorang gadis berusia tujuhbelas tahun yang menuntun kakek itu sambil menangis. Kakek itu berpakaian sasterawan, pakaiannya kotor dan dekil karena semenjak ditahan dan disiksa, dia tidak pernah berganti pakaian.
Usianya kurang lebih enampuluh tahun, tubuhnya tinggi kurus. Dia adalah seorang sasterawan yang amat pandai dalam hal baca dan tulis, terkenal dengan sebutan Pouw Sianseng.
Dia ditangkap oleh Hek-sim Lo-mo karena datuk ini juga merupakan seorang di antara mereka yang mencari-cari Kim-san Liong-cu, mustika naga yang berada di kuburan tua seorang pangeran di jaman dahulu. Ternyata kemudian bahwa mustika yang diperebutkan itu tidak ada di dalam makam setelah makam dibongkar, sudah ada orang lain yang mendahului para tokoh dunia persilatan yang memperebutkannya.
160
Hek-sim Lo-mo yang ingin sekali mendapatkan mustika itu, tidak patah semangat dan dia terus melakukan penyelidikan, dibantu oleh banyak anak buahnya. Akhirnya dia menemukan rahasia kehilangan mustika itu. Kiranya seorang sastrawan yang terkenal amat pandai dalam ilmu sastra kuno, terkenal dengan sebutan Pouw Sianseng, orang yang suka melakukan penyelidikan mengenai sejarah dari peninggalan dan tulisan-tulisan kuno, telah menemukan tulisan kuno rahasia.
Bagi orang lain yang tidak mengerti, bahkan bagi ahli-ahli sastra kebanyakan saja, benda itu tidak ada harga dan artinya. Namun, Pouw Sianseng dapat menterjemahkannya dan diapun girang membaca bahwa tulisan kuno itu menunjukkan tempat penyimpanan mustika yang disebut Kim-san Liong-cu yang ternyata telah diambil orang jauh sebelum para tokoh persilatan memperebutkannya!
Pouw Sianseng lalu mencari tempat rahasia itu dan berhasil menemukan mustika itu! Akan tetapi, rahasianya ini akhirnya bocor ketika isterinya yang masih muda, jatuh cinta kepada seorang laki-laki muda. Isterinya itu membisikkan rahasia ini kepada kekasihnya. Perbuatan mereka tertangkap basah dan Pouw Sianseng membunuh isterinya, tidak tahu bahwa rahasianya tentang mustika sudah diketahui oleh kekasih isterinya yang melarikan diri.
Semenjak isteri yang melakukan penyelewengan itu dibunuhnya, Pouw Sianseng hidup berdua dengan puterinya yang kini berusia tujuhbelas tahun, bernama Pouw Bi Hwa. Ketika dia membunuh isterinya, Bi Hwa baru berusia lima tahun dan selama belasan tahun ini, Pouw Sianseng berhasil menyimpan rahasianya tentang mustika naga yang disimpannya di tempat rahasia.
161
Celakanya, kekasih mendiang isterinya itu tidak dapat menutup mulut dan dari mulut ke mulut, akhirnya berita itu sampai juga ke telinga Hek-sim Lo-mo. Sudah beberapa kali Pouw Sianseng diserbu pencuri, perampok, bahkan pernah diancam oleh tokoh- tokoh sesat untuk menyerahkan mustika itu, namun Pouw Sianseng tetap menyangkal sehingga akhirnya para tokoh itu berkesimpulan bahwa berita tentang mustika naga yang berada dalam kekuasaan Pouw Sianseng itu hanya kabar bohong belaka.
Namun tidak demikian anggapan Hek-sim Lo-mo. Dia lalu mengutus orang kepercayaannya yang ketiga, yaitu Jai-hwa Kongcu Lui Teng, untuk menyiksa dan mengorek keterangan dari Pouw Sianseng yang sudah diculiknya. Hasilnyapun sia-sia, dan seperti yang sudah-sudah, Pouw Sianseng tetap menyangkal dan tidak mau membuka rahasia tentang Liong-cu (mustika naga) yang disembunyikannya itu.
Hek-sim Lo-mo sudah demikian yakin bahwa dia akan dapat menguasai mustika naga itu, maka diapun sudah menyuruh pembantu utamanya, Tok-gan-liong Yauw Ban, untuk mencari seorang ahli pembuat pedang yang berilmu tinggi dan akan membuatkan pedang dari mustika naga itu!
Ternyata kemudian dari laporan itu bahwa Pouw Sianseng benar-benar keras kepala sehingga Jai-hwa Kongcu Lui Teng mempergunakan akal lain, yaitu menculik puteri Pouw Sianseng. Dan kini, Jai-hwa Kongcu Lui Teng membawa Pouw Sianseng dan anak gadisnya ke dalam ruangan itu.
Biarpun keadaan Pouw Sianseng sudah payah karena mengalami siksaan yang mengerikan, namun ketika dia masuk ruangan dipapah
162
puterinya, dia menahan semua rasa nyeri dan menegakkan tubuh dan kepalanya, dengan sikap gagah dia hendak menentang semua pemaksaan para penculiknya.
Sementara itu, puterinya memandang sekeliling dengan wajah pucat. Gadis berusia tujuhbelas tahun ini berwajah manis, tidak terlalu cantik, berpakaian sederhana namun sepasang matanya membayangkan kelembutan dan kecerdasan. Tubuhnya montok sebagai seorang gadis yang mulai dewasa, seperti setangkai bunga yang mulai mekar. Namun, gadis itu jelas kelihatan ketakutan dan gelisah sekali, juga berduka melihat keadaan ayahnya.
Ayahnya menghilang sejak beberapa hari lamanya dan selagi ia kebingungan, malam itu muncul laki-laki tampan dan halus berpakaian pelajar itu yang mengatakan bahwa dia tahu di mana adanya ayahnya yang bilang dan mengajak ia untuk pergi bersama mengunjungi ayahnya. Karena khawatir akan keselamatan ayahnya, Pouw Bi Hwa terpaksa ikut dengan laki-laki yang bukan lain adalah Jai-hwa Kongcu Lui Teng itu! Kalau saja ia tahu bahwa pria tampan itu adalah seorang tukang perkosa wanita yang amat keji!
Akan tetapi, pria itu sama sekali tidak mengganggunya. Hal ini adalah karena gadis itu diajak pergi bukan untuk diperkosa, melainkan untuk keperluan lain lagi yang lebih penting, yaitu memaksa ayah gadis itu mengaku di mana adanya Liong-cu! Pula, selera Lui Teng dalam urusan wanita memang agak tinggi dan hanya wanita cantik jelita pilihan saja yang dapat menggerakkan hati dan membangkitkan gairahnya. Sedangkan Bi Hwa, biarpun tidak jelek, hanya memiliki kemanisan yang umum saja!
163
Melihat sikap Pouw Sianseng yang angkuh, Hek-sim Lo-mo mengerutkan alisnya. Orang seperti ini memiliki kegagahan tersendiri, pikirnya, dan kalau dipaksanya, tentu dia lebih baik mati dari pada menyerahkan mustika itu. Kemudian dia memandang gadis itu dan dia pun tersenyum. Memang pembantunya yang nomor tiga itu cerdik sekali.
Orang yang mempertahankan kehormatan lebih dari pada nyawanya seperti Pouw Sianseng itu, harus dilawan dengan ancaman terhadap kehormatannya pula. Dan kehormatan apakah yang lebih tinggi bagi seorang ayah dari pada kehormatan diri anak gadisnya? Tentu tidak lebih rendah dari pada kehormatan mempertahankan milik dan haknya, seperti mustika naga itu!
Jai-hwa Kongcu mendorong ayah dan anak itu ke depan Hek-sim Lo-mo. Ayah dan anak itu jatuh tersungkur di atas lantai dan mereka berlutut di depan Hek-sim Lo-mo. Akan tetapi, Pouw Sianseng sudah mengangkat mukanya lagi dan menegakkan kepala, memandang kepada Hek-sim Lo-mo dengan penuh ketabahan.
Hek-sim Lo.mo menyeringai. “Pouw Sianseng, keberanianmu mengagumkan hatiku. Biarlah aku tidak akan membunuhmu dan aku menukar nyawamu dengan Liong-cu itu!”
Baru satu kali Pouw Sianseng dibawa menghadap Hek-sim Lo-mo, sebelum dia disiksa dan diapun tahu bahwa raksasa muka hitam inilah yang menjadi kepala di tempat itu, bahkan yang menyuruh orang menangkap dan menyiksa untuk merampas Liong-cu. Kini, ucapan Hek-sim Lo-mo disambutnya dengan senyum mengejek.
164
“Hek-sim Lo-mo, tidak perlu banyak cakap lagi dan tidak perlu lagi membujuk atau mengancam aku. Aku tidak takut mati dan biar kaubunuh sekalipun aku tidak akan bicara tentang Liong-cu!”
“Aku akan menukar puterimu dengan Liong-cu!” Tiba-tiba Hek-sim Lo-mo berkata.
Sepasang mata kakek sastrawan itu terbelalak sejenak, lalu diapun tersenyum.
“Anakkupun tidak takut mati. Engkau tidak perlu mengancam. Biar kaubunuh kami berdua, Liong-cu tidak akan kuserahkan kepadamu!”
“Orang she Pouw, jangan sombong engkau! Ada yang lebih menyiksa dari pada sekedar kematian. Panggil Hek-wan (Lutung Hitam) ke sini!” perintahnya kepada Jai-hwa Kongcu Lui Teng.
Pria tampan ini tersenyum-senyum lalu keluar dari ruangan itu. Tak lama kemudian dia muncul kembali dengan seorang laki-laki berusia kurang lebih empatpuluh tahun yang wajah serta tubuhnya amat menyeramkan. Dialah Tiat-pi Hek-wan (Lutung Hitam Lengan Besi) yang terkenal sebagai tukang siksa yang kejam dan sadis. Mukanya mirip seekor monyet, kulit tubuhnya hitam, dan kedua lengannya berbulu seperti lengan lutung besar, tubuh atasnya tidak memakai pakaian sehingga nampak dada yang lebar, membusung, hitam dan penuh otot-otot besar, juga ditumbuhi bulu tebal.
Begitu memasuki ruangan, Tiat-pi Hek-wan ini memandang ke sekeliling sambil tersenyum dan kelihatan bangga bahwa dia dipanggil oleh Hek-sim Lo-mo, berarti dia dibutuhkan. Setelah berada di depan datuk itu, dia memberi hormat dengan membungkukkan tubuhnya.
165
“Hek-wan, aku akan memberi pekerjaan kepadamu, sekali ini pekerjaan yang amat menyenangkan!” kata Hek-sim Lo-mo.
Si Lutung Hitam itu tertawa bergelak dan dia membuka mulut selebarnya sehingga nampak gigi yang besar-besar tidak rata dan kekuning-kuningan menjijikkan. “Ha-ha-ha, saya selalu siap sedia, Beng-cu. Menyiksa dan membunuh orang adalah pekerjaanku, kesenanganku. Siapa lagi yang harus saya patah-patahkan kaki tangannya, saya cabut lidah atau matanya, atau saya puntir batang lehernya?”
Pouw Sianseng memandang kepada raksasa berbulu itu dengan pandang mata acuh, akan tetapi puterinya terbelalak dengan muka pucat dan jelas nampak bahwa ia merasa ngeri dan ketakutan.
“Sekali ini tidak yang seperti itu, Hek-wan. Aku ingin memberi hadiah kepadamu. Lihat, gadis ini kuberikan kepadamu, akan tetapi engkau harus memperkosanya di sini, kami dan ayah gadis ini ingin sekali melihat bagaimana engkau akan melakukannya,” kata Hek-sim Lo-mo dan para pembantunya tertawa dengan hati penuh ketegangan yang menggembirakan karena mereka akan disuguhi pertunjukan yang mereka anggap amat menyenangkan dan menarik hati.
Mendengar ini, Tiat-pi Hek-wan menyeringai dan mengangguk-angguk, lalu dia menoleh kepada Bi Hwa yang sudah merangkul ayahnya sambil menangis. Pouw Sianseng kini juga terbelalak dan mukanya pucat, kedua lengannya merangkul puterinya seperti hendak melindunginya dari bahaya yang mengerikan.
166
“Heh-heh, manis, engkau mendengar perintah Beng-cu tadi? Ke sinilah manis, dan engkau akan mengalami sesuatu yang selama hidupmu takkan pernah dapat kaulupakan! Marilah......”
Dia melangkah maju. Bi Hwa menggeleng kepala keras-keras, menutupi mulut untuk menahan jeritnya saking merasa ngeri dan takut, merangkul ayahnya semakin kuat. Akan tetapi, sekali tangan kirinya menyambar, Tiat-pi Hek-wan sudah menangkap lengan kanan gadis itu dan menariknya.
Ketika gadis itu menahan, dan ayahnya mempertahankan puterinya dengan kedua tangan merangkul kuat-kuat. Akan tetapi, Tiat-pi Hek-wan menendang dan tubuh kakek itupun terjengkang, dan pegangan antara ayah dan anak itupun terlepas. Bi Hwa menjerit ketika tubuhnya ditarik dan dipondong oleh raksasa itu. Ia meronta dan mencakar, menjerit-jerit dan menangis.
Tiat-pi Hek-wan adalah seorang manusia yang wataknya sudah seperti binatang buas. Menyiksa orang merupakan kesenangan baginya, maka untuk menyenangkan majikannya, diapun hendak memamerkan pertunjukan yang semenarik mungkin. Tanpa memperdulikan cakaran dan pukulan kedua tangan Bi Hwa, seolah-olah cakaran dan pukulan itu bahkan merupakan belaian dan elusan baginya, dia menciumi muka gadis itu, pipinya, hidungnya, bibirnya barulah dia melepaskan Bi Hwa. Sengaja dilepaskan begitu saja.
Bi Hwa yang sudah ketakutan setengah mati itu, dengan rambut riap-riapan karena terlepas dari sanggulnya ketika meronta-ronta tadi, ketika merasa betapa dirinya terlepas, segera bergegas hendak melarikan diri menuju ke pintu ruangan itu. Satu-satunya keinginan
167
hatinya adalah keluar dari tempat jahanam itu, seperti seekor burung yang ingin sekali terbebas dari sebuah sangkar yang amat menakutkan.
Dan sambil tertawa-tawa Tiat-pi Hek-wan membiarkan gadis itu lari! Setelah Bi Hwa lari sampai dekat pintu, barulah dia berloncatan mengejar dan menangkap rambut gadis yang berkibar itu. Bi Hwa terkejut sekali.
“Ihhhhh......! Lepaskan...... lepaskaaaaan......” Ia menjerit akan tetapi tubuhnya sudah terseret di atas lantai, dibawa kembali oleh raksasa itu ke tempat tadi, di depan Hek-sim Lo-mo dan para pembantunya yang menonton sambil tersenyum-senyum. Mereka tahu bahwa Tiat-pi Hek-wan sengaja mempermainkan gadis itu, seperti seekor kucing mempermainkan seekor tikus sebelum menerkam dan mengganyangnya.
Kembali Tiat-pi Hek-wan merangkul dan menciumi gadis itu, meraba-raba dengan cara yang kurang ajar dan kasar sekali. Kembali Bi Hwa meronta-ronta, mencakar dan memukul untuk melepaskan diri. Dan seperti tadi, Hek-wan pura-pura kewalahan dan pegangannya terlepas. Bi Hwa cepat melarikan diri, tidak tahu bahwa Hek-wan sudah mengcengkeram bajunya bagian belakang. Ketika ia berlari, manusia berwatak binatang itupun merenggut.
“Breeeeetttt......!” Baju itupun koyak di bagian belakangnya. Sambil menyeringai Hek-wan sudah mengulur tangan, siap untuk merenggut sisa pakaian Bi Hwa. Pada saat itu, terdengar teriakan Pouw Sianseng.
“Tahan......!!”
168
Inilah yang ditunggu-tunggu oleh Hek-sim Lo-mo. Sejak tadi, semenjak Hek-wan mempermainkan Bi Hwa. Kalau semua pembantunya menonton pertunjukan menarik itu, dia sendiri tak pernah melepaskan pandang matanya dari Pouw Sianseng. Dengan hati gembira dia melihat betapa kakek itu tersiksa batinnya. Hal ini mudah dilihat dari keadaan muka dan pandang matanya dan pada saat baju puterinya direnggut terlepas, Pouw Sianseng tidak kuat menahan lagi dan dia berteriak untuk minta siksaan itu dihentikan.
“Hek-wan, minggirlah dan aku senang sekali dengan pekerjaanmu. Duduklah di sana bersama rekan-rekanmu.”
Hek-wan menyeringai, sama sekali tidak memperlihatkan muka kecewa seperti yang nampak pada wajah para pembantu yang gagal menyaksikan pertunjukan menarik. Hek-wan yang buas itu memang setia kepada Hek-sim Lo-mo yang sudah menundukkannya.
“Bagaimana, Pouw Sianseng? Mengapa engkau minta agar pertunjukan yang menarik ini dihentikan?” tanya Hek-sim Lo-mo, membiarkan ayah dan anak itu kembali saling rangkul. Pouw Sianseng melepas jubahnya yang kusut dan dekil, dia menyelimuti tubuh puterinya dengan jubah itu, kemudian dia memandang kepada Hek-sim Lo-mo.
“Hek-sim Lo-mo, aku mengaku kalah. Kehormatan puteriku lebih berharga dari apapun juga di dunia ini. Engkau menang dan aku mau menukar Liong-cu dengan kebebasan anakku. Kalau aku menyerahkan Liong-cu, maukah engkau melepaskan puteriku ini?”
“Heh-heh, tentu saja, Pouw Sianseng. Berikan Liong-cu, dan aku akan melepaskan puterimu.”
169
“Lo-mo, aku tidak dapat percaya kepada orang sepertimu. Bersumpahlah dulu sebagai seorang datuk, baru aku mau percaya!”
Kalau saja dia tidak sangat menginginkan Liong-cu, tentu ucapan Pouw Sianseng itu sudah merupakan alasan yang cukup untuk dia turun tangan membunuh kakek itu. Wajahnya yang hitam menjadi lebih hitam lagi dan matanya mencorong, akan tetapi dia menahan kemarahannya, dia menyeringai.
“Ha-ha, baiklah. Aku, Hek-sim Lo-mo, datuk dari segala datuk yang merajai seluruh wilayah He-nan dan Shan-tung, bersumpah bahwa kalau Pouw Sianseng menyerahkan Liong-cu kepadaku, maka aku akan melepaskan puterinya. Kalau aku melanggar sumpahku, biarlah Bumi dan Langit yang akan menghukumku!”
Pouw Sianseng merasa lega mendengar sumpah itu dan diapun berkata kepada puterinya. “Bi Hwa, anakku, hentikan tangismu dan dengarlah baik-baik pesanku. Kalau nanti aku sudah menyerahkan Liong-cu kepada Hek-sim Lo-mo, dan aku tidak dapat menemanimu, engkau keluarlah dari sini, tinggalkan tempat ini dan pulanglah. Lalu kaucari pamanmu di dusun Teng-cun dan ikutlah keluarganya. Mengertikah engkau?”
Sambil bercucuran air mata, Bi Hwa mengangguk, Pouw Sianseng lalu melepaskan puterinya yang bangkit berdiri sambil menyelimuti tubuh atas dengan jubah ayahnya, dan Pouw Sianseng bangkit berdiri menghadapi Hek-sim Lo-mo.
Semua mata kini ditujukan kepadanya, memandang dengan penuh perhatian karena mereka semua ingin mendengar pengakuan kakek itu, di mana dia menyembunyikan Liong-cu yang diperebutkan oleh
170
hampir seluruh tokoh dunia kang-ouw itu sejak ratusan tahun yang lalu dan kemudian lenyap tanpa bekas.
“Hek-sim Lo-mo, mustika naga ini adalah milikku dan hakku, yang kudapatkan secara kebetulan melalui tulisan dan peta rahasia yang kuno dan yang hanya dapat kubaca. Sejak dahulu sudah diperebutkan orang, dan aku sudah mengambil keputusan untuk kubawa mati bersama. Akan tetapi engkau yang curang dan licik telah mempergunakan puteriku untuk memaksaku. Apa boleh buat, agaknya memang sudah ditentukan oleh Thian bahwa Liong-cu akan jatuh ke tangan seorang datuk sesat sepertimu. Kalau aku tidak membuat pengakuan, sampai dunia kiamat engkau tidak akan mampu menemukan Liong-cu. Aku telah minta tolong kepada sahabatku, mendiang Yok-sian (Dewa Obat) untuk menyimpan Liong-cu di sini, melalui pembedahan!”
Kakek itu lalu menanggalkan bajunya dan menunjuk ke perutnya. Karena dia kurus, perutnya kecil, akan tetapi di bagian kanan perutnya ada tonjolan aneh, seperti bengkak.
“Liong-cu itu kausimpan di dalam perut?” tanya Hek-sim Lo-mo, hampir tak percaya.
Pouw Sianseng mengangguk. Mendiang Yok-sian amat pandai, dia dapat menyimpan mustika ini ke dalam perutku, membedah kulit perut lalu menjahitnya kembali. Dan karena Liong-cu merupakan mustika yang ampuh, maka sama sekali tidak mengganggu kesehatan badanku.”
“Dan untuk mengambilnya......”
171
“Harus memanggil seorang ahli bedah untuk mengeluarkannya dari perutku.”
“Ah, akupun bisa mengambilnya!” Tiba-tiba tangan Hek-sim Lo-mo meluncur dan sekali totok saja tubuh kakek itu roboh terlentang dalam keadaan lumpuh.
“Ayah......?” Bi Hwa menjerit.
“Jangan mendekat, Bi Hwa,” kata kakek itu dengan lemah. Dia tidak mampu menggerakkan kaki tangan, akan tetapi masih dapat bicara. “Sudah kuduga ini...... kalau aku mati...... kau pulanglah sendiri dan hati-hatilah......”
Hek-sim Lo-mo lalu menggunakan kuku jari tangannya menggores ke arah tonjolan pada perut kakek itu dan kulit perut itupun tergores robek! Di saat lain, dia sudah mengeluarkan sebuah benda bulat sebesar kepalan tangannya yang berlumuran darah, dan diapun membebaskan totokannya.
“Ayah......!” Bi Hwa menubruk ayahnya dan membantu ayahnya membalut luka pada perut itu dengan robekan kain dari bawah bajunya sendiri setelah Yauw Ban, atas perintah Hek-sim Lo-mo, memberi obat bubuk pada luka di perut dan menutupnya dengan koyok.
Semua orang tidak, memperhatikan ayah dan anak itu karena semua memperhatikan sebuah benda bulat yang sudah dibersihkan dari darah, yang berada di tangan Hek-sim Lo-mo. Benda itu berwarna putih kebiruan, seperti batu, dan sukar dipercaya bahwa benda itu
172
adalah benda pusaka yang disebut Liong-cu (mustika naga) yang kabarnya terdapat pada rongga dalam kepala seekor naga!
“Mustika ini harus diuji dulu keasliannya! Mo-li, keluarkan senjata rahasiamu yang paling ampuh, hendak kucoba khasiat mustika ini melawan racun yang bagaimana kuatpun!”
Kiu-bwe Mo-li mengeluarkan sebuah paku yang kehitaman. Itulah senjata rahasia paku yang luar biasa ampuhnya, karena telah direndam racun yang amat jahat sehingga sekali mengenai tubuh lawan, tentu akan membuat lawan tewas dengan tubuh bengkak menghitam!
“Cobakan kepadanya!” kata Hek-sim Lo-mo. “Hitung-hitung untuk menghukumnya kalau dia membohong!” Dia menuding ke arah Pouw Sianseng yang sudah bangkit duduk, masih kesakitan karena kulit perutnya dibedah secara paksa oleh datuk itu tadi.
Kiu-bwe Mo-li juga termasuk seorang yang amat keji dan sadis. Mendapat perintah ini, ia menyeringai dan secepat kilat, tangan kirinya yang memegang paku itu bergerak dan nampak sinar hitam kecil menyambar ke arah Pouw Sianseng.
“Cappp! Aduhhh......!” Pouw Sianseng memekik dan mendekap pundak kirinya yang terkena paku, lalu tubuhnya berkelojotan karena merasa nyeri dan panas bukan main.
“Bagus, racunnya telah bekerja!” kata Hek-sim Lo-mo. “Cabut kembali paku itu, biar kucobakan Liong-cu ini!”
Kiu-bwe Mo-li menghampiri Pouw Sianseng yang berkelojotan, mendorong tubuh Bi Hwa yang menangisi ayahnya ke samping lalu
173
mencabut paku itu. Begitu dicabut, rasa nyeri semakin menggigit dan menusuk sehingga kakek itu merintih-rintih.
Hek-sim Lo-mo cepat memeriksa luka itu. Hitam membengkak dan sebentar lagi racunnya akan terbawa aliran darah ke seluruh tubuh dan akan matilah orang itu. Cepat dia lalu menempelkan mustika naga itu ke atas pundak yang terluka dan terjadilah keanehan. Warna hitam pada luka itu dalam waktu singkat saja lenyap dan pada permukaan benda itu nampak cairan hitam!
Ternyata dengan mudahnya, benda itu telah menyerap dan menghisap semua racun yang berada di dalam luka itu sebelum menjalar ke seluruh tubuh! Bukan main! Belum pernah Hek-sim Lo-mo menyaksikan keampuhan benda seperti yang terdapat pada Liong-cu itu.
Dan kini Pouw Sianseng tidak mengeluh lagi karena sama sekali tidak lagi merasa nyeri. Pundaknya yang tadi terkena paku kini hanya tinggal luka kecil kemerahan yang tidak ada artinya lagi, sudah bersih sama sekali dari racun, bahkan seperti sudah sembuh!
“Hemm, sudah percayakah kau sekarang, Lo-mo? Aku bukan orang yang suka menipu atau berbohong!” kata Pouw Sianseng mendongkol.
Hek-sim Lo-mo girang luar biasa dan seperti anak kecil memperoleh mainan baru, dia mendekap Liong-cu itu ke dadanya.
“Liong-cu......! Aku telah mendapatkan Liong-cu...... ha-ha-ha! Ini semua berkat jasamu, Tiat-pi Hek-wan. Sebagai hadiah jasamu, kuberikan gadis ini kepadamu, boleh kauperbuat sesuka hatimu!”
174
“Ha-ha-ha, terima kasih. Bengcu!” Tiat-pi Hek-wan sekali sambar sudah merenggut tubuh Bi Hwa dari ayahnya dan memondong gadis itu, lalu dibawa keluar, tanpa memperdulikan gadis itu menjerit-jerit, mencakar dan menggigit, diikuti senyum dan pandang mata rekan-rekannya.
Melihat ini Pouw Sianseng terkejut sekali dan diapun memaksa diri bangkit dan berteriak kepada Hek-sim Lo-mo. “Lo-mo, apa artinya ini? Engkau melanggar sumpahmu? Engkau telah bersumpah akan melepaskan puteriku setelah......”
“Akupun melepaskannya. Siapa melanggar sumpah? Aku tadi bersumpah bahwa kalau kau menyerahkan Liong-cu aku akan melepaskan puterimu, bukan? Nah, ia sudah kulepaskan, tidak kutahan, tidak kuganggu! Aku melepaskannya kepada Tiat-pi Hek-wan, dan kalau dia yang mengganggunya, itu urusan dia, bukan urusanku. Aku tidak mengganggu puterimu, sudah kulepaskan! Heh-heh!”
“Terkutuk kau, Hek-sim Lo-mo!” Pouw Sianseng marah sekali dan dengan nekat dia menubruk ke depan, hendak mencekik datuk itu. Akan tetapi, Hek-sim Lo-mo menggerakkan kakinya menyambut.
“Dukkk!” Ujung kaki datuk itu mengenai ulu hati Pouw Sianseng dan tubuh tinggi kurus itupun terjengkang, terbanting dan tewas seketika, mulutnya mengeluarkan darah, matanya terbelalak. Dia mati dalam penasaran!
Agaknya Hek-sim Lo-mo masih ingin membela diri dengan sikapnya itu kepada para pembantunya.
175
“Orang ini memang harus dibunuh, kalau tidak, tentu dia akan membocorkan rahasia ini, akan memberitahu bahwa Liong-cu sudah berada padaku dan kalau demikian, celaka! Tentu semua orang dari dunia persilatan akan mencoba merampasnya dan kita menghadapi lawan yang banyak sekali dan lihai pula. Beritahu kepada Hek-wan, kalau dia sudah selesai dengan gadis itu, agar dibunuhnya pula. Buang mayat mereka ke dalam jurang agar tidak ada yang dapat mengikuti jejak mereka!”
Hek-sim Lo-mo membubarkan persidangan dan dia membawa Liong-cu yang selalu didekapnya itu ke kamarnya setelah memesan kepada Yauw Ban bahwa besok pagi dia bersama Yauw Ban akan berkunjung kepada ahli pembuat pedang itu. Para pembantu kini menyambar gadis panggilan yang menjadi pilihan hati mereka tadi dan membawanya ke kamar masing-masing.
Kalau dari kamar-kamar para pembantu ini terdengar suara cekikikan dan senda gurau, di sebuah kamar di belakang terdengar ratap tangis yang memilukan. Ratap tangis Bi Hwa yang dipermainkan oleh Tiat-pi Hek-wan yang sadis. Dan menjelang tengah malam, ketika ratap tangis itu akhirnya tidak terdengar lagi, gadis itupun telah tak bernyawa lagi dan mayatnya menyusul mayat ayahnya, dilempar ke dalam jurang yang amat curam, di mana kedua mayat itu akan hancur membusuk tanpa ada yang mengetahuinya!
Manusia adalah mahluk tertinggi derajatnya di antara semua mahluk yang hidup di dunia ini, satu-satunya mahluk yang berakal budi, yang dikaruniai otak dan ingatan sehingga dapat berpikir, mempunyai pengertian dan dapat membedakan antara baik dan buruk. Akan tetapi, sekali manusia menjadi hamba nafsu, bukan sebaliknya menguasai
176
nafsu, maka dia menjadi mahluk yang sebuas-buasnya dan sekejam-kejamnya.
Binatang yang kita sebut bagaimana buaspun, selalu mendasarkan semua perbuatannya pada kebutuhan hidup. Binatang harimau menerkam kelinci dan dimakannya, nampaknya memang buas dan kejam, akan tetapi sesungguhnya perbuatannya itu sama sekali tidak mengandung kejahatan, melainkan karena kebutuhan hidupnya, tuntutan perutnya. Binatang melakukan hubungan kelamin karena kebutuhan perkembangbiakan, tuntutan naluri seksuilnya.
Akan tetapi manusia yang menjadi hamba nafsunya sendiri, dia makan demi memuaskan nafsu aluamahnya, ingin mencari kesenangan melalui makan, seolah-olah makan itu bukan suatu kebutuhan hidup melainkan kebutuhan kenikmatan yang membuatnya menjadi loba, tamak dan mau melakukan kejahatan apapun demi tercapainya pengejaran kesenangan melalui makan dan apa saja. Juga seorang yang diperhamba nafsunya sendiri akan mengejar kesenangan melalui seks, dan dia dapat melakukan kejahatan dan kekejaman yang luar biasa demi pemuasan nafsunya itu.
◄Y►
Pada keesokan harinya, pagi-pagi sekali Hek-sim Lo-mo sudah mengajak pembantu utamanya nomor satu, yaitu Tok-gan-liong Yauw Ban untuk pergi berkunjung ke rumah kakek Thio Wi Han, ahli pembuat pedang yang tinggal di dusun Gi-ho-cung di kaki Pegunungan Fu-niu-san.
Orang akan merasa heran kalau melihat keadaan rumah tinggal Thio Wi Han ini. Dia seorang ahli pembuat pedang yang kenamaan, bukan
177
hanya pedang biasa seperti yang dapat dibeli di pasar, melainkan pedang buatannya selalu merupakan senjata pilihan, bahkan banyak sudah pedang-pedang pusaka dari bahan-bahan yang aneh-aneh dan langka dibuat oleh kedua tangannya yang ahli.
Orang dengan keahlian seperti dia ini sesungguhnya akan mudah saja menjadi kaya raya. Bahkan pernah dia ditawari kedudukan di kota raja oleh istana, namun dia menolaknya! Dan dia tidak menghargai keahliannya dengan harta benda. Dia seorang seniman sejati yang melakukan pekerjaan membuat pedang itu sebagai sesuatu yang suci, sesuatu yang membahagiakan hatinya, tiada bedanya dengan para seniman lain, seniman sejati yang menganggap pckerjaan seninya itu sebagai bagian yang tak terpisahkan dari kehidupannya, merupakan sumber kebahagiaannya.
Dia hanya berdua dengan isterinya yang berusia empatpuluh tahun lebih, jauh lebih muda dari Thio Wi Han yang sudah berusia tujuhpuluh tahun. Di dalam sebuah rumah kecil sederhana sekali, Thio Wi Han tinggal berdua saja tanpa pembantu dengan isterinya. Rumah itu hanya mempunyai tiga ruangan, ruangan depan yang menjadi ruang tamu, lalu kamar tempat tidur mereka, dan di belakang adalah dapur yang besar, tempat isterinya masak dan tempat dia bekerja membuat pedang dan senjata lainnya, merupakan bengkel tempat dia bekerja.
Thio Wi Han tidak pernah membuat pedang atau pisau yang biasa di jual di pasar. Setelah tua ini, dia hanya bekerja kalau ada pesanan, dan pesanan itu haruslah pesanan pembuatan senjata yang istimewa. Pemesannya harus menyediakan bahan yang baik, baja pilihan, dan harus memperlihatkan kemampuan memainkan senjata yang dipesan
178
itu dengan lebih dulu mendemonstrasikannya di depan Thio Wi Han! Kalau tidak begini, dia tidak akan mau membuatkannya!
Dan biarpun dia sendiri belum pernah memperlihatkan kepandaiannya, namun semua orang kang-ouw menduga bahwa kakek ahli pembuat pedang ini tentu memiliki ilmu kepandaian silat tinggi. Hal terbukti karena dia dapat mengetahui apakah benar pemesannya patut memegang senjata yang dipesannya, sesuai dengan kepandaiannya.
Gi-ho-cung boleh jadi hanya sebuah dusun yang kecil sekali di kaki Fu-niu-san, sebuah dusun yang tidak ada artinya dengan penduduk hanya beberapa puluh rumah yang kesemuanya adalah petani-petani sederhana. Namun bagi dunia kang-ouw, dusun ini amat terkenal dan nama Thio Wi Han dikenal oleh semua tokoh kang-ouw, bahkan dia dihormati dan disuka oleh semua golongan karena Thio Wi Han tidak pernah membeda-bedakan golongan.
Bagi dia, tidak perduli orang dari golongan apa, yang datang kepadanya akan dilayani asal memenuhi syaratnya, yaitu pertama, harus membawa bahan yang benar-benar pilihan, dan kedua, harus mampu memperlihatkan kepandaian yang sesuai untuk mempergunakan senjata ampuh buatannya! Tanpa adanya dua syarat ini, biar diancam dan dibujuk bagaimanapun, dijanjikan upah besar berapapun, atau diancam akan dibunuh sekalipun, jangan harap dapat memaksanya bekerja!
Soal biaya pembuatan pedang, dia tidak pernah membicarakan dan hal itu terserah kepada pemesan, bahkan tidak diberi sekalipun dia tidak akan menagih! Memang Thio Wi Han seorang seniman yang aneh.
179
Akan tetapi, sungguh di luar dugaan semua orang karena dia tidak pernah memperlihatkannya, dia hidup berbahagia di samping isterinya karena ada pertalian kasih sayang besar antara mereka!
Agaknya inilah yang menjadi rahasia besar kehidupan Thio Wi Han. Cinta kasih yang amat mendalam yang didapatkannya dari isterinya membuat dia tidak membutuhkan apa-apa lagi! Dalam kehidupan sederhana sekalipun dia merasa berbahagia di samping isterinya!
Betapa menyedihkan kalau dilihat kenyataan bahwa jarang ada pasangan suami isteri seperti Thio Wi Han ini. Dia dan isterinya tidak mempunyai anak, selisih usia mereka hampir tigapuluh tahun, keadaan hidup merekapun sederhana, hidup di dusun pegunungan yang sunyi, namun mereka dapat hidup berbahagia karena ada ikatan tali kasih sayang besar di antara mereka.
Bukan ikatan nafsu. Ikatan nafsu akan luntur dan tak meninggalkan bekas kalau nafsu itu sendiri sudah melemah. Dalam usia yang semakin tua, tentu saja nafsu tidak lagi memegang peran besar dan kalau cinta yang ada antara suami isteri hanya cinta nafsu, maka cinta itu akan hambar dan bahkan lenyap kalau mereka sudah menjadi tua.
Betapa banyak dapat dilihat keadaan hubungan suami isteri seperti ini. Kehilangan kemesraan, kalaupun ada kemesraan itu dibuat-buat, bukan timbul dari hati yang mencinta dan menyayang. Bahkan tidak jarang timbul pertikaian, kejemuan yang membuat kedua suami isteri seringkali bertengkar dan saling merasa betapa kehadiran kawan hidup hanya merupakan gangguan yang menjengkelkan!
Ini adalah karena ketidakadanya kasih sayang yang mendalam. Kalau ada kasih sayang antara manusia, cahaya cinta kasih dalam dada,
180
maka tentu perasaan kasih sayang itu pertama-pertama terasa kepada orang lain yang paling dekat dengan dirinya, suami atau isteri, anak-anak dan keluarga. Dan mengapakah tidak ada kasih sayang ini? Mengapa tidak ada cinta kasih di dalam hati?
Cinta kasih bukanlah perasaan dari seseorang kepada orang lain tertentu! Itu adalah cinta nafsu, tertarik oleh sesuatu yang dianggap indah dan menyenangkan! Cinta kasih tidak mengenal subyek, cinta kasih adalah sinar Tuhan yang menerangi batin. Cinta kasih ini tidak nampak selama diri dikuasai oleh si-aku! Begitu si-aku ini merajalela dalam batin, maka kasih sayang pun, cinta kasih yang murni itupun tidak ada, yang ada hanyalah cinta nafsu karena cinta nafsu ini menyenangkan diri pribadi.
Mari kita periksa diri sendiri, menjenguk isi hati dan pikiran, dan kita akan melihat kenyataan itu. Tidak ada gunanya mencari cinta kasih yang tidak nampak di dalam batin. Cinta kasih tidak pernah lenyap, selalu ada. Yang penting melihat ke akuan diri yang demikian besar dan berkuasa. Begitu si aku berhenti berkuasa, maka cinta kasih akan nampak bersinar terang!
Tuhan tidak pernah pergi meninggalkan kita. Sesungguhnya kitalah yang pergi menjauhkan diri dan meninggalkannya! Pementingan diri karena si aku yang merajalela dalam batin, membuat mata batin kita buta dan tidak melihat Tuhan. Lenyapnya si-aku akan membuka mata kita dan menyadarkan bahwa Tuhan selalu ada pada diri kita, sedetikpun tak pernah meninggalkan kita!
Ketika Hek-sim Lo-mo dan Tok-gan-liong Yauw Ban tiba di depan pondok sederhana tempat tinggal Thio Wi Han, mereka melihat bahwa
181
di pekarangan itu terdapat tigabelas orang yang melihat pakaian, keadaan diri dan sikap mereka, sudah diketahui bahwa mereka itu adalah orang-orang kang-ouw yang kasar dan biasa mempergunakan kekerasan. Sambil berbisik Tok-gan-liong Yauw Ban memberitahu kepada Hek-sim Lo-mo yang tidak mengenal mereka, bahwa tigabelas orang itu adalah Wei-ho Cap-sha-kwi (Tigabelas Setan dari Sungai Wei) yang berkedudukan di sekitar kota Sian di Propinsi Shensi.
Sungai Wei adalah sebatang sungai yang menjadi anak sungai dari Sungai Kuning, dan nama Tigabelas Setan ini terkenal sekali di seluruh wilayah itu, bahkan di seluruh Propinsi Shensi. Mereka adalah tokoh-tokoh sesat yang mengepalai seluruh kaum bajak sungai dan perampok. Dan mereka belum menyatakan takluk kepada kekuasaan Hek-sim Lo-mo, maka kini datuk ini bersama pembantu utamanya memandang ke arah mereka dengan alis berkerut.
Tigabelas orang itu ditemui oleh tuan rumah di pekarangan depan karena ruangan tamunya tidak cukup lebar untuk menerima tigabelas orang tamu itu, atau setidaknya, Thio Wi Han merasa enggan menerima tigabelas orang yang kasar itu di dalam ruangan itu.
Kakek Thio Wi Han itu nampak tenang sekali menghadapi mereka. Seorang kakek berusia tujuhpuluh tahun, rambutnya sudah putih semua, akan tetapi mukanya bersih tidak memelihara kumis atau jenggot. Sinar matanya lembut namun kadang mencorong penuh wibawa dan mulutnya terhias senyuman penuh kesabaran ketika dia berhadapan dengan tigabelas orang jagoan itu.
“Sudah kukatakan, aku hanya mau membuatkan pedang dengan dua syarat utama, yaitu pertama pemesan harus membawa bahan yang
182
pilihan, dan kedua pemesan harus dapat membuktikan bahwa dia pantas memiliki senjata yang baik buatanku. Kalian hanya datang membawa bahan yang baik untuk sebuah golok saja, dan tidak mungkin aku membuatkan tigabelas batang golok dari bahan yang hanya untuk sebatang saja itu. Bahan yang lain ini tidak baik dan aku tidak mau membuat golok dari bahan ini. Nah, kalian tinggal pilih. Kubuatkan sebatang golok setelah pemesannya memperlihatkan ilmu goloknya, atau kalian boleh bawa pergi lagi saja dan menyuruh orang lain membuatkannya.”
Kata-kata itu teratur dan halus, namun juga mengandung ketegasan dan wibawa yang tidak dapat dibengkokkan lagi. Tigabelas orang itu rata-rata bertubuh besar dan kuat, sikap mereka kasar dan pakaian mereka dari kain yang tebal dan kuat, nampak kotor karena agaknya mereka jarang bertukar pakaian. Namun ini bukan berarti bahwa mereka miskin. Sebaliknya, Wei-ho Cap-sha-kwi adalah sekumpulan tokoh sesat yang sudah berhasil mengepalai semua bajak dan perampok yang selalu memberi “bagian hasil” kepada mereka.
Kalau mereka kini berpakaian kotor adalah karena mereka sedang melakukan perjalanan jauh dan tidak membawa ganti pakaian. Mereka terkenal sekali dengan Cap-sha Kwi-tin (Barisan Tigabelas Setan) dan dengan golok di tangan, mereka merupakan lawan ampuh walaupun kalau maju seorang demi seorang, mereka tidaklah sehebat kalau membentuk Cap-sha Kwi-tin.
Seorang di antara tigabelas jagoan itu, yang menjadi pemimpin mereka bernama Kwa Ti, tubuhnya juga tinggi besar, dengan perut gendut sekali, mukanya bopeng dan hitam. Mendengar ucapan tuan rumah, dia melangkah maju, lalu menghardik.
183
“Thio Wi Han! Tidak tahukah engkau siapa yang kauhadapi ini? Kami adalah Wei-ho Cap-sha-kwi, dan kami tidak biasa dibantah orang! Kami datang dengan baik, memesan tigabelas batang golok dan kami juga tidak minta gratis, melainkan mau membayar berapa saja biaya pembuatan tigabelas batang golok itu! Jangan engkau menolak, karena penolakanmu sama dengan penghinaan dan siapa berani menghina Wei-ho Cap-sha-kwi, akan mampus dengan tubuh hancur lebur dicacah golok kami!”
Thio Wi Han masih tetap tenang dan memandang kepada kepala gerombolan itu dengan matanya yang halus namun berwibawa. “Seorang manusia harus memiliki pendirian, kalau tidak dia hanya akan menjadi seorang pengecut yang munafik. Syarat-syaratku itu sudah kupakai selama puluhan tahun dan akan kupertahankan sampai mati.”
“Toa-ko (kakak), pukul saja orang keras kepala ini, baru dia akan menurut perintah kita!” beberapa orang anggauta gerombolan itu berkata dengan marah kepada Kwa Ti dan si gendut inipun sudah marah sekali. Semua perampok dan bajak sungai di sepanjang Sungai Wei-ho, siap untuk melakukan setiap perintahnya, dan kakek lemah ini berani membantah!
“Engkau memang minta dihajar baru taat!” bentaknya dan diapun menggerakkan tangan kanan menampar ke arah muka kakek itu sekedar untuk menakut-nakuti dan memaksanya agar mentaati perintahnya. Akan tetapi, tangannya menampar tempat kosong karena dengan gerakan halus namun tepat sekali, kakek Thio Wi Han sudah mundur selangkah dan tamparan itupun hanya lewat di depan mukanya!
184
Melihat pukulannya luput karena dielakkan orang, Kwa Ti yang tidak biasa dibantah dan dilawan ini menjadi semakin marah dan penasaran.
“Engkau berani melawan aku, ya?” bentaknya dengan sikap ingin benar dan menang sendiri. “Nah, rasakan ini!” Dia kini menyerang dengan pukulan bertubi, dengan gerakan silat, bukan sekedar menampar seperti tadi. Akan tetapi, alangkah herannya tigabelas orang jagoan itu ketika melihat kakek itu hanya menggeser kaki dan melangkah ke sana-sini dan semua pukulan Kwa Ti hanya mengenai tempat kosong saja!
Pada saat itu, dari dalam pondok muncul seorang wanita. Usianya empatpuluh tahun lebih tetapi ia masih nampak cantik dan tubuhnya masih padat dan ramping, pakaianaya sederhana namun rapi, juga rambutnya yang masih hitam itu tersisir rapi. Seorang wanita yang anggun. Begitu ia keluar dan melihat kakek Thio diserang orang, iapun cepat maju dan menghadang di tengah.
Kwa Ti tertegun melihat munculnya seorang wanita dan biarpun dia penasaran sekali melihat serangannya tidak pernah mengenai sasaran, dia menahan diri dan memandang wanita itu dengan alis berkerut.
“Engkau siapa berani menghalangiku?”
Dengan sikap seperti melindungi kakek itu, ia berkata. “Aku adalah isterinya! Kalian ini orang-orang sungguh tidak tahu malu sama sekali. Bukankah kalian ini tamu-tamu yang tidak diundang? Mengapa sikap kalian bukan seperti tamu melainkan seperti perampok saja, hendak memaksakan kehendak sendiri? Tamu yang sopan semestinya memenuhi peraturan tuan rumah!”
185
Setelah mendengar ucapan itu dan tahu bahwa dia berhadapan dengan nyonya rumah, Kwa Ti menyeringai dan dia menoleh kepada kawan-kawannya. “Kawan-kawan, kalau kita paksa si tua sampai mati, kita tidak akan berhasil memiliki golok pusaka yang ampuh. Si tua itu keras kepala, aku mempunyai akal untuk memaksanya tanpa membunuhnya!”
Duabelas orang kawannya tertawa-tawa dan seorang di antara mereka bahkan berkata, “Benar, tangkap saja isterinya, biarkan aku yang akan menemaninya. Heh-heh, ia masih manis dan bahenol, heh-heh!”
Kwa Ti yang menjadi kepala dari Cap-sha-kwi, bukan orang yang suka menggoda wanita, maka mendengar ini, dia tertawa. Memang maksudnya untuk menangkap isteri Thio Wi Han dan menjadikannya sebagai sandera agar kakek itu terpaksa memenuhi permintaan mereka membuatkan tigabelas batang golok.
“Baiklah, kau tangkap wanita itu!” katanya kepada kawan yang bicara tadi.
Orang itu matanya besar sekali, hidungnya pesek dan mulutnya lebar dengan bibir tebal, juga mukanya hitam dan kasar. Mendengar ucapan toakonya, dia tersenyum menyeringai dan melangkah. maju, tubuhnya yang tinggi besar itu menyeramkan, langkahnya seperti langkah seekor binatang buas.
“Heh-heh, nyonya manis, mari ikut denganku sementara suamimu membuatkan golok untuk kami.” Berbareng dengan habisnya kata-kata itu, kedua lengannya sudah menyambar dari kanan kiri hendak menangkap kedua pundak isteri Thio Wi Han. Anehnya, Thio Wi Han yang dari elakan-elakannya tadi jelas menunjukkan bahwa dia seorang
186
yang memiliki kepandaian silat, kini melihat isterinya diserang orang, bersikap diam saja dan menonton dengan tenang.
“Wuuut! Wuuuttt!” Sambaran kedua tangan yang berlengan panjang dan besar itu lewat dan sama sekali tidak menyentuh pundak Nyonya Thio Wi Han yang sudah menggeser kaki dengan gerakan indah dan ringan sekali.
Si penyerang yang tadinya bermaksud menangkap dan merangkul nyonya itu, menjadi penasaran dan kini, sambil mengeluarkan suara gerengan seperti seekor binatang buas. kedua tangannya mencengkeram dengan tubrukan, yang kanan mencengkeram leher, yang kiri mencengkeram ke arah dada! Serangan yang berbahaya dan juga kurang ajar!
Wanita itu bersikap tenang, akan tetapi secepat kilat kedua kakinya secara beruntun menyambar ke depan, menyambut tubuh penyerangnya dan ujung sepatu kedua kakinya lebih dulu mengenai tubuh lawan sebelum kedua tangan yang mencengkeram itu tiba.
“Dukkk......! Dessss.....!!” Ujung sepatu kiri nyonya itu menyentuh sambungan lutut kaki kanan, sedangkan ujung sepatu kanan dengan kerasnya menghantam ulu hati ketika tubuh tinggi besar itu agak membungkuk karena lututnya tertendang. Tak dapat dihindarkan lagi, tubuh tinggi besar itu terjengkang dan roboh terbanting!
“Kurang ajar.....!” bentak orang kedua yang kepalanya besar sekali. Melihat kawannya roboh, dia sudah menerjang ke depan, akan tetapi dia dihadapi Thio Wi Han sendiri yang sudah menghadang dan melindungi isterinya. Karena marah, si kepala besar ini lalu memukul ke arah kakek itu dengan kerasnya. Kepalan tangan sebesar kepala
187
orang itu menonjok ke arah dada Thio Wi Han. Akan tetapi, kakek itu hanya miringkan tubuh dan ketika pukulan itu lewat, dia menampar dengan tangan miring ke arah leher samping lawannya.
“Pergilah!” bentaknya lirih dan orang pun terjungkal karena lehernya terkena “ba¬cokan” tangan miring yang membuat napasnya sesak dan kepalanya pening.
Melihat betapa suami isteri itu ternyata lihai, Kwa Ti terkejut dan marah sekali. Dia mengeluarkan bentakan sebagai aba-aba dan menyusul ini, nampak sinar berkilauan dan terdengar suara berdesing ketika semua orang itu telah mencabut golok besar mereka dari punggung! Juga mereka berdua yang tadi telah roboh, kini bangkit sambil mencabut golok. Suami isteri itu dikepung oleh tigabelas orang Wei-ho Cap-sha-kwi yang sudah membentuk barisan Cap-sha-kwi-tin dengan golok besar di tangan!
SEMENTARA itu, sejak tadi Hek-sim Lo-mo menonton saja dengan sikap tenang. Pembantunya, Tok-gan-liong Yauw Ban juga diam saja. Orang ini tidak akan berani bergerak tanpa perintah dari kepalanya dan dia hanya menanti saja sampai Hek-sim Lo-mo memberi perintah dan petunjuk.
Tadi, melihat gerakan tuan dan nyonya rumah, Hek-sim Lo-mo tertarik dan diam-diam mentertawakan tigabelas orang yang agaknya tidak melihat kenyataan bahwa tuan dan nyonya rumah itu tidak boleh dibuat main-main. Kini, melihat cara mereka membentuk barisan mengepung, timbul kekhawatirannya kalau-kalau tigabelas orang kasar itu akan mengeroyok dan membunuh Thio Wi Han yang amat
188
dibutuhkan tenaganya untuk membuatkan pedang pusaka. Hek-sim Lo-mo lalu berkata kepada pembantu utamanya.
“Cegah mereka membunuh kakek itu!”
Mendengar perintah atasannya ini, Tok-gan-liong Yauw Ban mengangguk dan sekali dia meloncat, tubuhnya sudah melayang dan bagaikan seekor burung terbang saja, dia sudah melewati atas kepala para pengepung lalu tubuhnya melayang turun di tengah kepungan, di depan suami isteri yang siap menghadapi pengeroyokan itu.
Tigabelas orang itu terkejut sekali melihat kehebatan gin-kang (Ilmu meringankan tubuh) dari orang ini. Sementara itu, Yauw Ban menjura kepada Thio Wi Han dan isterinya sambil berkata, “Harap Saudara Thio dan nyonya suka mundur, biarkan aku menghadapi setan-setan ini!”
Tok-gan-liong Yauw Ban adalah seorang tokoh sesat yang terkenal sekali, apa lagi orangnya mudah dikenal, yaitu dari keadaan matanya yang tinggal sebuah saja. Maka, biarpun belum pernah saling bertemu, melihat laki-laki tinggi kurus bermata satu, yang membawa sebatang pedang di punggungnya dan memiliki gin-kang yang luar biasa itu, Kwa Ti yang memimpin rombongan Cap-sha-kwi segera berkata dengan suaranya yang kasar.
“Benarkah dugaan kami bahwa engkau adalah Tok-gan-liong Yauw Ban?”
Yauw Ban memandang tajam dengan mata tunggalnya yang mengeluarkan sinar mencorong. “Benar, akulah Yauw Ban. Sekali ini Cap-sha-kwi bertindak ngawur! Saudara Thio Wi Han adalah seorang
189
yang dihormati dan dibutuhkan oleh seluruh tokoh dunia persilatan, dari golongan manapun juga. Jasanya sudah amat banyak, kenapa kalian begitu rendah untuk mengganggu dia dan isterinya? Kalau kalian tidak mampu memenuhi syarat yang diajukannya, sepatutnya kalian mundur, tidak memaksanya seperti ini!”
Kwa Ti sudah mendengar akan kelihaian Naga Mata Satu ini, akan tetapi dia berbesar hati karena dia bersama duabelas orang saudaranya, dan kalau mereka maju bersama, mereka tidak gentar menghadapi siapapun juga.
“Tok-gan-liong, jangan sombong engkau! Di antara kita mempunyai wilayah kekuasaan sendiri-sendiri, dan selama ini kita tidak saling mengganggu! Bagaimana sekarang engkau hendak mengganggu kami dan menghalangi kami yang hendak memaksa orang she Thio itu membuatkan golok untuk kami? Harap jangan engkau ikut-ikut! Kami tidak ingin bermusuhan dengan orang segolongan, akan tetapi kalau engkau memaksa, jangan dikira kami takut menghadapi Tok-gan-liong!”
“Singggg......!” Nampak sinar berkilat dan tahu-tahu Tok-gan-liong Yauw Ban sudah mencabut pedangnya, melintangkan pedang di depan dada dan dua jari tangan kirinya menuding ke arah muka Kwa Ti sambil membentak, suaranya nyaring.
“Wie-ho Cap-sha-kwi, hari ini kalian akan runtuh!”
Kwa Ti marah dan sambil memberi isyarat kepada kawan-kawannya, diapun menyerang dengan goloknya. Golok itu digerakkan dengan cepat dan kuat sekali, membacok ke arah leher lawan. Namun, dengan gerakan ringan sekali Yauw Ban mengelak, menarik tubuh ke
190
belakang lalu cepat membalik sambil memutar pedang ketika mendengar suara angin dari belakang. Benar saja, dua orang teman Kwa Ti sudah menyerang dengan golok mereka secara berbareng, hampir bersamaan waktunya dengan serangan yang dilakukan Kwa Ti tadi.
“Trang... tranggg......!” Bunga api berpijar dan dua orang itu meloncat ke belakang karena merasa betapa telapak tangan mereka tergetar hebat. Begitu mereka meloncat ke belakang, tempat mereka sudah diduduki dua orang kawan dan merekapun memutar berganti tempat. Sementara itu, empat batang golok sudah menyambar dari kanan kiri depan dan belakang Yauw Ban!
Hebat bukan main kerja sama dari Cap-sha-kwi itu, namun, Yauw Ban tidak memalukan menjadi pembantu pertama Hek-sim Lo-mo, seorang di antara Sembilan Setan Tua! Sambil berlompatan dia mengelak, kadang-kadang tubuhnya mencelat ke atas dan setiap kali pedangnya menangkis, tentu golok lawan terpental dan diapun masih sempat pula untuk membalas serangan lawan dengan tusukan atau bacokan pedangnya!
Namun, penjagaan Cap-sha-kwi amat rapat karena mereka saling membantu. Setiap serangan pedang Yauw Ban pasti ditangkis oleh sedikitnya tiga batang golok dan empat batang yang lain sudah menyerangnya dari berbagai sudut, masih dilapis oleh enam orang lain di kepungan belakang yang siap menggantikan kepungan depan kalau sampai terdesak atau terancam!
Golok-golok itu bersimpangan dan menggunting dari kanan kiri dan depan belakang, makin lama semakin cepat dan bertubi-tubi sehingga
191
betapapun lihainya permainan pedang di tangan Tok-gan-liong Yauw Ban, tetap saja dia mulai terdesak dan terhimpit, sukar mendapatkan kesempatan untuk membalas serangan pihak pengeroyok yang mendatangkan gelombang serangan bertubi-tubi dan susul menyusul itu.
Melihat betapa pembantu utamanya terdesak, sepasang alis tebal di muka hitam Hek-sim Lo-mo berkerut, dan sepasang mata yang besar itu mengeluarkan sinar merah.
“Yauw Ban, mundurlah!” bentaknya.
Mendengar perintah ini, Yauw Ban cepat meloncat ke belakang. Semua lawannya mendapat angin dan dengan garang tigabelas orang Cap-sha-kwi memainkan golok mereka dan membentuk barisan tiga lapis, setiap jajar empat orang dan Kwa Ti si gendut bopeng itu berada di samping sebagai pemimpin dan pengatur barisan.
Memang Wei-ho Cap-sha-kwi ini selain terkenal sebagai tigabelas orang yang masing-masing memiliki ilmu kepandaian tinggi, juga kalau mereka maju berbareng, maka, mereka membentuk barisan Cap-sha-kwi-tin (Barisan Tigabelas Setan) yang amat tangguh! Karena barisan ini dapat bekerja sama dengan baik, maka Yauw Ban yang memiliki tingkat lebih tinggi dari masing-masing anggauta Wei-ho Cap-sha-kwi juga tidak kuat menahan pengeroyokan mereka.
Hek-sim Lo-mo diam-diam mengerahkan tenaga sakti di tubuhnya dan mempergunakan pula kekuatan sihir yang terkandung dalam suara dan pandang matanya. Datuk sesat peranakan Nepal ini memang selain pandai ilmu silat, juga pandai ilmu sihir!
192
“Wei-ho Cap-sha-kwi!” terdengar dia berkata, suaranya berwibawa dan sikapnya angkuh. “Apakah mata kalian sudah buta maka tidak mau tunduk kepadaku? Berlututlah kalian dan minta ampun sebelum aku turun tangan dan terlambat bagi kalian!”
Akan tetapi tigabelas orang yang sudah biasa melakukan kekerasan itu tentu saja tidak memperdulikan ancaman kakek tinggi besar muka hitam yang tidak mereka kenal ini. Di dalam dunia ini, kalau mereka maju bersama, tidak ada yang mereka takuti, apa lagi hanya seorang kakek asing yang mukanya jelas menunjukkan bahwa dia seorang dari barat itu.
“Siapakah engkau!” Si gendut Kwa Ti membentak dan mengelebatkan goloknya dengan sikap mengancam. “Sombongmu bukan main, berani menghina kami, berarti engkau akan mampus dengan tubuh menjadi empatbelas potong!” Dengan ucapan ini Kwa Ti hendak mengatakan bahwa masing-masing temannya akan membacok satu kali sehingga dengan tigabelas kali bacokan, tubuh kakek hitam itu akan menjadi empatbelas potong.
Setelah berkata demikian, dia memberi isyarat kepada para temannya dan merekapun menyerbu dengan teratur karena bagaimanapun juga, melihat sikap sombong kakek hitam itu, Kwa Ti dan teman-temannya dapat menduga hahwa kakek hitam itu tentu lihai. Maka, begitu maju, Wei-ho Cap-sha-kwi sudah menyerang dengan bentuk barisan yang teratur dan saling melindungi, juga saling melanjutkan atau menyambung serangan teman di depan.
Akan tetapi, begitu Hek-sim Lo-mo bergerak, terjadilah keanehan. Kakek ini berdiri tegak dengan kedua kaki terbentang lebar, kedua
193
lutut agak ditekuk, kepala ditegakkan dan kedua lengannya saja yang bergerak. Kedua tangan terbuka dengan telapak tangan menghadap ke depan, membuat gerakan-gerakan seperti mendorong-dorong dan dari mulutnya keluar pekik yang dahsyat seperti gerengan binatang buas dan...... setiap orang anggauta Cap-sha-kwi yang menyerangnya, dimulai oleh Kwa Ti, begitu terkena dorongan dari jauh ini, terpental dan terjengkang roboh seperti ditumbuk kekuatan yang amat hebat!
Gerengan itu membuat jantung mereka tergetar dan tubuh mereka seperti lumpuh, kemudian angin dorongan yang menyambar keluar dari kedua telapak tangan kakek hitam itu membuat mereka terjengkang dan terbanting keras! Berturut-turut, tigabelas orang itu bergelimpangan dan tentu saja mereka terkejut bukan main.
Kwa Ti adalah seorang tokoh sesat yang banyak pengalaman. Melihat kenyataan ini, diapun maklum bahwa dia dan kawan-kawannya berhadapan dengan orang yang memiliki kesaktian luar biasa sehingga kalau mereka masih nekat melakukan perlawanan, akhirnya mereka akan mati konyol! Karena itu, diapun mendahului teman-temannya, bangkit dan berlutut di depan kakek hitam itu dan tanpa ragu-ragu lagi diapun berkata dengan suara lantang.
“Locianpwe, mohon ampun......, kami takluk dan menyerah......, harap lociapwe sudi mengampuni kami.....”
Duabelas orang saudara seperguruannya itu terkejut dan heran. Akan tetapi merekapun maklum bahwa kakek hitam itu memang hebat, apa lagi orang selihai Tok-gan-liong Yauw Ban saja agaknya hanya menjadi pembantu orang itu dan nampaknya demikian taat dan takut. Merekapun ikut berlutut minta ampun.
194
Sejenak Hek-sim Lo-mo tidak bergerak, kedua lengannya tetap diluruskan ke depan, kedua tangan terbuka, siap untuk memukul. Akan tetapi dia memandang kepada tigabelas orang yang berlutut itu dan perlahan-lahan kemarahannya mereda.
Bagaimanapun juga, dia membutuhkan pembantu-pembantu yang pandai dan Wei-ho Cap-sha-kwi ini dapat menjadi pembantu yang berguna. Dia lalu berdiri tegak kembali, kemudian menurunkan kedua lengannya dan berkata kepada Tok-gan-liong Yauw Ban.
“Urus dan nasihati mereka sebagai bawahanmu!”
Yauw Ban mengangguk dan diapun melangkah maju, lalu berkata kepada Kwa Ti, “Kalian sungguh masih untung bahwa Beng-cu mengampuni kalian. Ketahuilah bahwa Beng-cu adalah Hek-sim Lo-mo yang kini menjadi Beng-cu di seluruh wilayah He-nan dan Shan-tung. Mulai sekarang, kalian menjadi pembantunya dan bekerja di bawah perintahku. Nah, sekarang beri hormat kepada Beng-cu kita!”
Yauw Ban memimpin mereka menghadap ke arah Hek-sim Lo-mo dan memberi hormat sambil menyebut “Beng-cu”. Cap-sha-kwi mentaati karena mereka terkejut dan takluk benar ketika mendengar disebutnya nama Hek-sim Lo-mo. Tanpa dijelaskanpun mereka mengerti bahwa mereka berhadapan dengan seorang di antara Kiu Lo-mo (Sembilan Iblis Tua).
“Bagus, sekarang menjauhlah dan menanti perintah Beng-cu selanjutnya di bawah pohon-pohon di sana itu!” kata Yauw Ban.
Tigabelas orang itupun memberi hormat dan dengan taat mereka menjauh dan duduk di atas rumput di bawah segerombolan pohon.
195
Melihat ini, Hek-sim Lo-mo tersenyum puas. Pembantunya, Yauw Ban, memang pandai dan dapat diandalkan.
Sementara itu, kakek Thio Wi Han dan isterinya masih berdiri di pinggir dan sejak tadi mengikuti perkelahian antara Wei-ho Cap-sha-kwi dengan dua orang pendatang baru itu. Ketika mendengar bahwa kakek tinggi besar muka hitam itu adalah Hek-sim Lo-mo, seorang di antara Sembilan Iblis Tua, diam-diam Thio Wi Han terkejut sekali walaupun tidak nampak perubahan pada wajahnya. Apa lagi melihat cara kakek hitam itu menundukkan Wei-ho Cap-sha-kwi, tahulah dia bahwa Iblis Tua ini benar-benar lihai bukan main dan dia berada dalam kesulitan.
Namun, bukan watak Thio Wi Han untuk merasa gentar menghadapi setiap kesulitan hidup, maka diapun bersikap tenang saja ketika kini Hek-sim Lo-mo dan Yauw Ban menghadapi dia dan isterinya, dan sepasang mata Iblis Tua yang tajam dan liar seperti mata binatang buas itu memandang penuh selidik. Thio Wi Han diam saja, tidak menegur, seolah-olah hendak memperlihatkan bahwa dia berada di rumah sendiri dan dia tidak kalah berwibawa dibandingkan dua orang tamunya yang tidak diundang.
Melihat betapa suami isteri di depannya itu tidak bergerak dan tidak menyapa, kerut merut nampak di kening Hek-sim Lo-mo. Akhirnya dia mengalah dan bertanya dengan suaranya yang berat dan dalam.
“Engkau yang bernama Thio Wi Han?”
“Benar, aku Thio Wi Han.”
196
Kerut merut di antara kedua alis kakek hitam itu makin jelas. Dia yang selama beberapa tahun ini sudah terbiasa ditaati dan dihormati orang, kini melihat sikap Thio Wi Han yang begitu tenang bersahaja, sedikitpun tidak merendah, menjilat atau takut-takut, merasa tidak enak hatinya.
“Engkau ahli pembuat senjata pusaka?”
Thio Wi Han mengangguk, sekali ini bahkan tidak menjawab.
Betapa angkuhnya! Melihat ini, Yauw Ban merasa khawatir kalau ketuanya marah, dan dia sendiripun merasa penasaran melihat sikap kakek itu, maka diapun membentak,
“Thio Wi Han! Tidak tahukah engkau dengan siapa engkau berhadapan? Beliau ini adalah Beng-cu kami, Hek-sim Lo-mo yang disembah oleh ribuan tokoh kang-ouw!”
Thio Wi Han tersenyum. “Tentu saja aku tahu dengan siapa aku berhadapan, yaitu dengan seorang tamu yang tidak diundang. Aku berada di rumahku sendiri, dan aku tidak mengundang kalian semua untuk datang ke sini. Tidak perlu berbelit-belit, ada keperluan apakah kalian datang berkunjung ke sini dan membikin ribut di tempatku ini?”
Sikapnya tenang sekali dan diam-diam Hek-sim Lo-mo kagum. Bukan main kakek ini. Sikap yang dimilikinya itu adalah sikap seseorang yang yakin akan kekuatan dirinya, dan dalam hal ini, agaknya Thio Wi Han yakin akan kemampuannya membuat senjata pusaka dan tahu pula bahwa orang-orang lain membutuhkan dia, sedangkan dia sama sekali tidak membutuhkan kehadiran semua orang itu.
197
Tiba-tiba Hek-sim Lo-mo tertawa bergelak. Memang watak datuk ini aneh sekali. Sukar menyelami wataknya karena dia dapat berubah-ubah sesuai dengan jalan pikirannya di saat itu.
“Thio Wi Han, engkau memang pantas menjadi seorang ahli. Aku kagum kepadamu dan kedatanganku ini adalah untuk minta bantuanmu membuatkan sebuah pedang pusaka untukku.”
Diam-diam Tok-gan-liong Yauw Ban mendengarkan dengan mata terbelalak keheranan. Belum pernah dia melihat sikap dan mendengar kata-kata yang demikian halus merendah dari ketuanya seperti sekarang ini! Dan agaknya Thio Wi Han bukan seorang sombong, melainkan seorang yang memiliki harga diri tinggi dan tidak suka membedakan orang, tidak suka merendahkan diri atau menghina terhadap siapapun. Kini, melihat sikap tamunya ramah dan halus, diapun segera merobah sikap, tersenyum ramah.
“Hek-sim Lo-mo, aku suka membuatkan pedang untuk siapa saja asal memenuhi syarat yang sudah kuadakan selama puluhan tahun. Syarat pertama, pemesan pedang harus membawa bahan yang baik dan dapat kuterima dan kunilai sebagai cukup berharga untuk kutangani. Syarat kedua, pemesan harus memperlihatkan kemampuannya apakah dia patut memiliki pedang pusaka buatanku!”
Kembali datuk itu tertawa bergelak. “Ha-ha-ha, Thio Wi Han, syaratmu memang tepat. Dan sebaiknya kalau lebih dulu engkau melihat apakah aku pantas memiliki sebuah pedang pusaka buatanmu. Yauw Ban, beri pinjam pedangmu!”
Yauw Ban mencabut pedangnya dan begitu dicabut, tangan Hek-sim Lo-mo bergerak dan tahu-tahu lengan kanannya itu mulur sampai
198
hampir dua meter panjang dan sebelum Yauw Ban sempat mengelak, pedangnya sudah dapat dirampas oleh tangan kanan Hek-sim Lo-mo! Ini saja sudah membuat Thio Wi Han mengangguk-angguk, maklum bahwa datuk itu memang sakti.
Yauw Ban sendiri yang biarpun sudah maklum akan kesaktian ketuanya, namun baru pertama kali itu melihat betapa lengan datuk itu dapat mulur demikian panjang dan pedangnya terampas tanpa dia dapat berkutik sama sekali, terbelalak penuh kaget dan kagum.
“Thio Wi Han, lihatlah ilmu pedangku!” Berkata demikian, Hek-sim Lo-mo lalu menggerakkan pedang di tangannya. Pedang itu lenyap menjadi gulungan sinar pedang yang berkilauan, makin lama gulungan sinar itu semakin lebar dan tiba-tiba gulungan itu berubah menjadi sinar meluncur ke atas. Terdengar bunyi keras dan dahan sebatang pohon di situ patah, sedangkan pedang yang sudah meluncur mematahkan dahan itu kini turun kembali dan sudah disambut oleh Hek-sim Lo-mo.
“Bagaimana? Cukup memenuhi syaratkah?” tanyanya kepada Thio Wi Han sambil tersenyum.
“Kiam-sut (ilmu pedang) yang bagus, cukup memenuhi syarat!” kata Thio Wi Han dengan jujur karena diam-diam diapun kagum sekali melihat ilmu pedang tadi, walaupun dia tahu bahwa ilmu pedang itu merupakan ilmu pedang golongan sesat yang penuh dengan gerakan tipu muslihat dan kecurangan. “Akan tetapi, syarat pertama harus dipenuhi, yaitu bahan untuk membuat pedang pusaka, dan terus terang saja, Lo-mo, aku agak cerewet dan pilihan dalam hal ini.”
199
Hek-sim Lo-mo kembali tertawa. Agaknya dia gembira sekali karena dia bertemu dengan orang yang memang patut berhubungan dengan dia. Seorang yang memiliki ilmu kepandaian tinggi, semangat tinggi dan sikap yang gagah perkasa pula. Sungguh, Thio Wi Han patut disejajarkan dengan para datuk dan mereka yang berkedudukan tinggi.
Dia tidak tahu bahwa Thio Wi Han memang seorang yang mempunyai harga diri amat tinggi sehingga kalau ada seorang pembesar tinggi tingkat menteri dari kota raja datang untuk pemesan senjata, diapun menerimanya biasa saja! Bahkan diundang ke kota raja diapun tidak mau pergi!
“Thio Wi Han, kalau engkau menganggap bahan yang kubawa ini kurang pantas untuk dijadikan pedang pusaka, maka aku percaya bahwa engkau sudah menjadi gila! Nah, lihatlah, bahan apakah ini? Aku ingin mengujimu, apakah engkau mengenal benda ini!”
Dikeluarkannya sebuah benda bulat sebesar kepalan tangannya. Benda itu warnanya abu-abu, seperti batu akan tetapi agak berat dan ketika digerakkan mengeluarkan sinar aneh.
Melihat benda itu, Thio Wi Han menahan seruannya. “Ahhh...... mungkinkah ini......?” bisiknya dan diapun menerima benda itu di atas telapak tangannya. Diperiksanya benda itu, diciumnya, bahkan didekatkan telinga kirinya sambil dipukul-pukul dengan kuku jari tangannya. Sementara itu, Hek-sim Lo-mo, memandang sambil tersenyum bangga.
Akhirnya Thio Wi Han memandang wajah kakek hitam itu yang menyeringai kepadanya. “Thio Wi Han, dapatkah engkau mengenal benda ini?”
200
Thio Wi Han mengangguk. “Demi Tuhan! Entah bagaimana benda ini dapat terjatuh ke tanganmu, Hek-sim Lo-mo. Pada hal, seluruh pendekar dan tokoh kang-ouw memperebutkannya dan mencarinya selama puluhan tahun! Ini adalah Liong-cu, kalau tidak salah inilah Kim-san Liong-cu yang diperebutkan itu!”
“Hebat! Engkau sudah tua akan tetapi penglihatanmu semakin tajam saja, Thio Wi Han. Hal ini menunjukkan bahwa engkau memang ahli dan aku semakin percaya untuk menyerahkan benda ini kepadamu agar dibuatkan sebatang pedang pusaka yang ampuh.” Dia berhenti sebentar lalu menatap wajah kakek itu, “Katakanlah, apakah benda ini memenuhi syaratmu yang pertama tadi?”
Thio Wi Han mengangguk-angguk. “Tentu saja memenuhi syarat! Lebih dari itu malah. Aku merasa terhormat untuk menangani benda mustika keramat ini! Akan tetapi, untuk menentukan benda ini sebaiknya dibuat menjadi senjata apa, lebih dulu akan kuuji dia. Mari, ikutlah dengan aku ke dalam tempat kerjaku, Lo-mo.”
Hek-sim Lo-mo mengangguk dan berkata dengan lantang kepada pembantunya, “Yauw Ban, engkau tunggu di sini saja!”
Yauw Ban mengangguk dan Hek-sim Lo-mo mengikuti tuan rumah memasuki pondok itu, diantar pula oleh isteri Thio Wi Han yang sejak tadi diam saja akan tetapi ikut mengagumi Liong-cu (mustika naga) yang dibawa tamu itu untuk dibuatkan pedang pusaka. Mereka memasuki bagian dapur atau bagian bengkel pembuatan senjata pusaka. Alat-alatnya sederhana saja di tempat itu. Perapian, martil, landasan baja, penjepit, dan lain-lain peralatan pandai besi.
“Liok Hwa, kaunyalakan api,” kata kakek itu kepada isterinya.
201
Nyonya berusia empatpuluh dua tahun yang masih cantik ini tanpa bicara mentaati perintah suaminya dan menyalakan api di perapian. Sedangkan Thio Wi Han yang meletakkan mustika naga itu dengan hati-hati di atas meja kerjanya, lalu mengambil sepanci air dingin. Hek-sim Lo-mo hanya berdiri saja dan mengikuti semua gerak gerik suami isteri itu dengan pandang matanya yang tajam.
Thio Wi Han lalu memegang mustika naga itu dengan jepitan baja, dan menaruhnya di atas nyala api untuk beberapa menit lamanya. Kemudian dia mengangkatnya kembali dan mendekatkan benda itu di bawah hidungnya, dicium-ciumnya uap yang keluar dari situ. Lalu dibenamkan benda itu ke dalam air di panci, dan kembali dia mencium-cium bau benda itu. Setelah benda itu menjadi dingin, dipegangnya dan dikepal-kepal, ditekan-tekan dan diperiksa di bawah sinar matahari yang menyorot masuk melalui jendela.
Barulah dia menarik napas panjang dan duduk di atas bangku, mempersilakan tamunya duduk pula di atas bangku di depannya. Hek-sim Lo-mo duduk dan mereka berhadapan, sama-sama memandang benda yang berada di atas telapak tangan kanan Thio Wi Han.
Kembali Thio Wi Han menarik napas, lalu berkata lirih, suaranya seperti orang terharu. “Tepat seperti yang pernah kubaca dalam kitab kuno mengenai benda yang disebut mustika naga ini, Lo-mo. Entah dia terdapat dalam kepala naga atau tidak, tidak ada yang tahu, akan tetapi kalau benar dia terdapat dalam kepala naga, maka tidak mengherankan kalau naga menjadi mahluk suci yang sakti. Benda ini merupakan campuran dari dua logam yang saling berbedaan, bahkan berlawanan, yaitu logam yang telah menyerap kekuatan Im selama ribuan tahun dan mengandung warna hitam, dan logam kedua telah
202
menyerap kekuatan Yang selama ribuan tahun dan mengandung warna putih. Untuk dijadikan sebatang pedang pusaka, logam ini terlalu banyak karena harus dicampur dengan baja biru yang aseli. Pula, kalau dicampur, tidak akan menjadi sebuah pusaka yang baik.”
“Lalu, bagaimana baiknya?” tanya Hek-sim Lo-mo.
“Sebaiknya harus dipisahkan dulu sehingga merupakan dua logam terpisah. Dan sebaiknya kalau dibuat menjadi dua batang pedang, satu bersifat jantan dan yang kedua bersifat betina. Barulah akan menjadi dua batang pedang pusaka yang amat ampuh dan baik sekali.”
“Bagus, kalau begitu, buatkanlah dua pedang itu untukku!”
“Harus dicampur dengan baja biru yang baik. Logam itu agak sukar didapat akan tetapi kau tentu bisa memperolehnya, Lo-mo.
“Baja biru?”
“Seperti yang dibawa oleh Wei-ho Cap-sha-kwi tadi.”
Kakek hitam itu melompat keluar dan beberapa lompatan saja membuat dia berdiri dekat tigabelas orang yang menanti di bawah gerombolan pohon. Mereka terkejut melihat kakek hitam ita tiba-tiba muncul dan berada di dekat mereka.
“Beng-cu, ada...... ada perintah apakah?” Kwa Ti bertanya dengan muka agak pucat ketakutan.
“Kalian tadi membawa baja biru? Keluarkan!”
203
Kwa Ti membuka sebuah buntalan dan nampaklah lempengan baja yang warnanya kebiruan.
“Benda ini kuperlukan!” kata Hek-sim Lo-mo sambil matanya memandang tajam kepada Kwa Ti dan kawan-kawan.
“Ah, kalau Beng-cu memerlukannya, silakan ambil saja, Beng-cu.”
Hek-sim Lo-mo mengangguk-angguk. “Bagus, kalian tidak akan menyesal telah membantu aku.”
Berkata demikian, dia menyambar buntalan baja biru itu dan sekali berkelebat dia telah melompat ke dalam rumah kembali, meletakkan buntalan itu di atas meja.
“Inikah benda itu?”
Thio Wi Han tidak perduli dari mana kakek hitam itu mendapatkannya. Dia membukanya dan mengangguk-angguk, “Benar, inilah baja biru dan sudah cukup untuk campuran dua batang pedang. Baiklah, Lo-mo, aku akan membuatkan dua batang pedang itu dari benda keramat ini.”
“Kapan selesainya?” tanya Hek-sim Lo-mo penuh gairah.
Dia membayangkan betapa kalau dia sudah memiliki sepasang pedang pusaka itu, bagaikan harimau dia akan mendapatkan sayap! Kekuasaannya tentu akan semakin meluas dan kelihaiannya bertambah. Tidak akan ada senjata lawan yang akan mampu menandingi dua batang pedang yang dibuat dari Mustika Naga Gunung Emas!
204
Thio Wi Han mengerutkan alisnya, berpikir sejenak lalu menjawab. “Sedikitnya tiga bulan, Lo-mo.”
“Begitu lamanya!” Hek-sim Lo-mo nampak kecewa.
“Hemm, kaukira membuat dua batang pedang pusaka seperti membuat dua batang pisau dapur saja yang akan selesai dalam waktu beberapa jam? Baru menghancurkan mustika naga ini di atas api membutuhkan waktu lama dan ramu-ramuan yang sukar didapatkan. Belum lagi memisahkan dua logam Im dan Yang itu, dan mencampurinya dengan baja biru. Setelah itu barulah membentuk dua batang pedang dan lain-lain. Kalau bagimu terlalu lama, bawalah kembali benda ini dan cari saja orang lain yang akan mampu membuatkan lebih cepat.”
Kalau saja orang lain yang bicara kepadanya seperti itu, tentu Hek-sim Lo-mo akan menggunakan tangan saktinya mencabut nyawa pembicara itu. Akan tetapi dia membutuhkan tenaga Thio Wi Han, maka diapun tersenyum dan mengalah.
“Baiklah! Orang-orangku akan berjaga di luar dan sekitar rumahmu untuk menjaga keamanan mustika naga yang kuserahkan kepadamu. Dan awas kalau sampai benda milikku ini hilang atau kalau sampai dua batang pedang yang kaujanjikan itu tidak jadi!”
“Huh, aku bukan orang yang suka melanggar janji seperti kamu!” bentak Thio Wi Han dan isterinya lalu berkata dengan sinar mata marah.
“Lo-mo, sudah cukup kau bicara. Pergilah dan tinggalkan suamiku bekerja!”
205
Hek-sim Lo-mo menyeringai dan mengangguk sambil bangkit berdiri. “Baiklah. Aku pergi sekarang. Tiga bulan lagi aku datang ke sini untuk mengambil dua batang pedangku itu atau...... dua batang nyawa kalian!” Tanpa berkata apa-apa lagi diapun meloncat keluar dan Yauw Ban segera menyambutnya.
“Bagaimana, Beng-cu?”
“Suruh Wei-ho Cap-sha-kwi berjaga di sekeliling rumah ini setiap hari, jangan sampai Thio Wi Han terganggu pekerjaannya dan jangan sampai mustika naga itu dirampas orang. Ingat, mereka harus tutup mulut dan tidak boleh banyak bicara tentang kunjungan kita ke sini. Dan engkau sendiri, sedikitnya seminggu dua kali harus menjenguk dan melihat keadaan di sini. Setelah tiga bulan, dua pedang itu selesai dan barulah aku sendiri yang akan datang mengambilnya. Mengerti?”
“Baik, Beng-cu!” kata Yauw Ban.
Hek-sim Lo-mo lalu berkelebat lenyap dan Yauw Ban segera memanggil Wei-ho Cap-sha-kwi yang kini menjadi anak buah Hek-sim Lo-mo, memerintahkan mereka untuk melaksanakan tugas pertama mereka dengan baik.
“Ingat, menjadi pembantu-pembantu Beng-cu hanya ada dua pilihan. Bekerja dengan baik akan mendapatkan imbalan yang amat berharga dan kalian akan dapat hidup berkecukupan, juga terhormat dan terpandang. Sebaliknya, kalau kalian berkhianat, biar kalian lari ke dalam neraka sekalipun, Beng-cu akan dapat menangkap kalian dan kalian akan mengalami siksaan yang akan membuat kalian merasa menyesal telah hidup di dunia ini. Mengerti?”
206
Demikianlah, Wei-ho Cap-sha-kwi membuat gubuk darurat tak jauh dari rumah Thio Wi Han dan mereka itu setiap saat berjaga dengan bergiliran sehingga tidak pernah gerak gerik suami isteri itu luput dari pengamatan mereka. Tiga-empat hari sekali, Yauw Ban muncul dan menjenguk mereka dan baru pergi lagi setelah merasa puas bahwa tidak terjadi sesuatu yang mencurigakan, dan bahwa Thio Wi Han setiap hari sibuk di dalam bengkelnya.
Tag:cersil cersil indo cersil mandarin full cerita silat mandarin online cersil langka cersil mandarin lepas cerita silat pendekar matahari kumpulan cerita silat jawa cersil mandarin beruang salju. cerita silat pendekar mataharicerita silat indonesia cerita silat kho ping hoo cerita silat mandarin online cerita silat mandarin full cerita silat jawa kumpulan cerita silat cerita silat jawa pdf cerita silat indonesia gratis cerita silat jadul indonesia cerita silat indonesia pendekar rajawali sakti cersil indonesia pendekar mabuk cersil langka cersil dewa arak cerita silat jaman dulu cersil jawa download cerita silat mandarin full cerita silat mandarin online cersil mandarin lepas cerita silat mandarin pendekar matahari cerita silat jawa pdf cersil indonesia pdf cersil mandarin beruang salju kumpulan cerita silat pdf
kumpulan cerita silat cersil online
Share:
cersil...
Comments
0 Comments

Arsip Cersil

Best Cersil

Pecinta Cersil